Asuransi kecelakaan

Sebuah asuransi kecelakaan adalah salah satu yang melindungi kerusakan integritas fisik. Dengan demikian, diaktifkan jika terjadi peristiwa kebetulan yang dapat mengakibatkan cacat (sementara atau permanen) atau kematian tertanggung .

Dengan kata lain, asuransi ini menawarkan kompensasi kepada kontraktor jika terjadi peristiwa tertentu yang menyebabkan kerusakan. Ini bisa berupa, misalnya, kecelakaan mobil atau kecelakaan rumah tangga.

Fitur asuransi kecelakaan

Diantara ciri-ciri asuransi kecelakaan adalah:

  • Kontrak harus menentukan klaim yang ditanggung dan jumlah maksimum kompensasi.
  • Perusahaan asuransi hanya akan membayar ganti rugi jika insiden yang terjadi termasuk dalam kontrak.
  • Asuransi tidak akan diaktifkan jika terbukti bahwa kejadian tersebut disebabkan oleh tertanggung yang sama.
  • Kontraktor membayar premi , satu kali atau berkala. Sebagai imbalannya, Anda mengakses cakupan, di bawah kondisi yang ditetapkan dalam kontrak.
  • Dalam beberapa kasus, asuransi kecelakaan bersifat wajib, misalnya bagi mereka yang bepergian ke luar negeri. Dengan demikian, mereka akan dapat menanggung perawatan medis jika mereka mengalami kecelakaan selama perjalanan mereka.
  • Ini termasuk bantuan medis yang akan dibayar oleh perusahaan asuransi hingga jumlah tertentu dan dalam jangka waktu yang ditentukan dalam kontrak. Semua ini, berkoordinasi dengan instansi kesehatan masing-masing.
  • Polis tersebut dapat bersifat individual atau kolektif, serta dapat mencakup atau tidak mencakup kecelakaan terkait pekerjaan.
  • Fakta-fakta yang dikecualikan dari pertanggungan biasanya tercantum dalam kontrak.
  • Dalam hal kematian tertanggung, ahli waris mereka memiliki akses ke kompensasi.

Contoh asuransi kecelakaan

Contoh asuransi kecelakaan adalah Complementary Risk Work Insurance (SCTR), yang dibuat oleh pemerintah Peru. Dengan demikian, perusahaan yang melakukan kegiatan ekonomi berisiko tinggi, seperti pertambangan atau konstruksi, wajib membayar polis ini untuk karyawannya.

Hal tersebut di atas dibenarkan karena, pada beberapa kesempatan, komitmen pekerja menyiratkan pelaksanaan tugas yang berisiko. Ini dapat menyebabkan kerusakan pada integritas atau kesehatan.

Related Posts