Jelaskan apa itu Ateisme dan jenisnya

Istilah ateis berasal dari bahasa Latin “atheus” dan ini kemudian dari bahasa Yunani “atheos”: «a-» partikel negatif tanpa dan “theos” Tuhan. Ateisme terutama berarti kurangnya kepercayaan pada Tuhan atau keyakinan bahwa dia tidak ada. Bagi ateis tidak ada yang ilahi atau tuhan, tidak ada kerajaan supernatural atau mukjizat tidak dapat terjadi, itu hanya kebalikan dari teisme yang percaya pada Tuhan di atas segalanya.

Jenis Ateisme

  • Ateisme praktis atau pragmatis: tipe ateis ini membuat kehidupan seolah-olah tidak ada Tuhan atau dewa dan menggambarkan fenomena alam tanpa kewajiban untuk merujuk pada dewa. Mereka tidak dengan jelas menolak keberadaan dewa tetapi percaya bahwa hal itu tidak penting bagi makhluk hidup.
  • Atheisme teoretis: didasarkan pada bukti yang menentang keberadaan dewa dan bertentangan dengan bukti teistik seperti bukti taruhan Pascal, yang didasarkan pada fakta bahwa meskipun tidak diketahui secara pasti apakah Tuhan itu ada, namun rasional untuk bertaruh bahwa dia memang ada.
  • Ateisme epistemologis: menyatakan bahwa orang yang tidak dapat mengenal Tuhan atau memverifikasi keberadaannya. Ateisme ini didasarkan pada agnostisisme yang mengambil berbagai bentuk, namun ia sedang dibahas karena ia juga dapat dinilai sebagai pandangan dunia yang independen dan fundamental.
  • Ateisme Metafisik: berisi doktrin-doktrin yang mendukung monisme metafisik yang dapat bersifat absolut dan relatif. Yang absolut adalah penyangkalan total terhadap keberadaan Tuhan yang terkait dengan monisme materialistik. Relatif, itu adalah penyangkalan yang jelas tentang Tuhan dalam filsafat dan jika mereka menerima keberadaan yang mutlak, mereka percaya pada ketiadaan mutlak dari semua kualitas Tuhan seperti transendensi, kepribadian dan persatuan sendiri, terkait dengan monisme idealis.
  • Ateisme logis: menunjukkan bukti yang masuk akal terhadap keberadaan Tuhan yang menunjukkan kontradiksi sifat ketuhanan serta kesempurnaan, kepribadian, supernatural, adil dan penyayang.
  • Ateisme Theodicy: mempertahankan keberadaan ketuhanan yang mahatahu, mahahadir, mahakuasa dan mahakuasa, karena dimungkinkan di dunia di mana ada kejahatan dan penderitaan, karena cinta ilahi tersembunyi di dalam manusia.
  • Ateisme dalam Agama: Ateisme bersifat toleran dalam sistem kepercayaan agama dan spiritual tertentu seperti Budha, Hindu, Realisme, dan Jihadisme.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*