Bagaimana cara mengetahui jenis alat pemadam kebakaran yang digunakan?

Bagaimana cara mengetahui jenis alat pemadam kebakaran yang digunakan?

Sebagian besar alat pemadam kebakaran akan memiliki label piktograf yang memberi tahu Anda klasifikasi api mana yang dirancang untuk dilawan oleh alat pemadam kebakaran. Misalnya, alat pemadam air sederhana mungkin memiliki label seperti di bawah ini, yang menunjukkan bahwa itu hanya boleh digunakan pada kebakaran Kelas A.

Apa saja jenis alat pemadam kebakaran dan kegunaannya?

Jenis alat pemadam

  • Alat pemadam air. Alat pemadam air adalah salah satu cara yang paling hemat biaya untuk melawan kebakaran Kelas A, yang dipicu oleh bahan padat seperti kertas, kayu dan tekstil.
  • Alat pemadam busa.
  • Alat pemadam bubuk.
  • Alat pemadam karbon dioksida (CO2)
  • Alat pemadam kimia basah.
  • Selimut api.

Bagaimana cara kerja alat pemadam kebakaran dan bagaimana seharusnya digunakan?

Sebagian besar alat pemadam kebakaran bekerja dengan memisahkan bahan bakar dari oksigen. Oksigen berasal dari udara. Ini adalah oksigen yang sama yang kita hirup. Karena oksigen harus bersentuhan dengan bahan bakar, jika Anda dapat melapisi bahan bakar dengan sesuatu yang menjauhkan oksigen, api akan padam.

Apa 4 hal yang membentuk tetrahedron api?

Oksigen, panas, dan bahan bakar sering disebut sebagai “segitiga api”. Tambahkan unsur keempat, reaksi kimia, dan Anda benar-benar memiliki “tetrahedron” api. Hal penting untuk diingat adalah: ambil salah satu dari empat hal ini, dan Anda tidak akan memiliki api atau api akan padam.

Api apa yang tidak bisa dipadamkan?

Salah satu contohnya adalah kebakaran hutan. Mereka dapat dengan cepat menyebar ke area yang begitu luas sehingga tidak ada petugas pemadam kebakaran yang cukup dekat untuk dapat memerangi mereka secara efektif. Mereka mungkin perlu terbakar sampai kehabisan bahan bakar dan mati dengan sendirinya. Ada jenis api lain yang seringkali tidak mungkin dipadamkan.

Apa hal terbaik untuk melawan api listrik kelas 7?

Meniup korek api atau lilin yang menyala menghilangkan udara panas di sekitar nyala api, menurunkan suhunya di bawah titik nyala. Terkadang air disemprotkan ke api. Ini menyerap panas dari bahan bakar yang terbakar dan menurunkan suhu. Itu juga memotong pasokan oksigen, dan karena itu, api padam.

Related Posts