Bagaimana citra berkontribusi pada makna puisi pohon racun?

Bagaimana citra berkontribusi pada makna puisi pohon racun?

Pencitraan: Pencitraan digunakan untuk membuat pembaca memahami sesuatu dengan panca indera mereka. William Blake telah menggunakan citra visual di seluruh puisi untuk membuat pembacanya membuat gambaran mental seperti, “Dan itu tumbuh siang dan malam.” “Sampai menghasilkan apel yang cerah”, “Musuhku terbentang di bawah pohon.”

Apa yang dilambangkan pohon di pohon racun?

Pohon itu melambangkan kemarahan, yang menurut Blake adalah jenis racun yang mematikan. Jika Anda menggigit apel beracun, Anda akan mati. Dalam puisi ini, pembicara tidak menyelesaikan kemarahannya dengan musuhnya, seperti yang dia lakukan dengan temannya.

Mengapa pembicara sering merujuk siang dan malam di pohon beracun?

Pembicara mengemukakan bahwa tumbuh dan berkembangnya amarah adalah sesuatu yang terjadi sepanjang waktu, baik pada malam hari maupun pada siang hari. Dia menyiratkan bahwa itu, pada dasarnya, adalah hal jangka panjang yang mengambil alih hidup kita. Baris 5-6: Pembicara menyirami amarahnya di malam hari dan di pagi hari dengan ketakutan dan air mata.

Emosi apa yang diungkapkan dalam pohon racun yang memberikan analisis terperinci tentang ide utama puisi itu?

Poison Tree adalah puisi pendek dan sederhana tentang menekan kemarahan dan konsekuensi dari melakukannya. Pembicara menceritakan bagaimana mereka gagal untuk mengkomunikasikan kemarahan mereka kepada musuh mereka dan bagaimana ini terus tumbuh sampai berkembang menjadi kebencian yang beracun.

Apa moral dari pohon racun?

Pelajaran moral dalam A Poison Tree mencakup perlunya berhati-hati terhadap motif orang lain dan kemampuan orang lain untuk memanipulasi orang yang tidak bersalah. Selanjutnya, pembaca harus mengenali kejahatan dalam dirinya sebelum menjadi destruktif dan dia “senang” melihat musuhnya mati, meskipun dia memancingnya sampai mati.

Mengapa apel dalam bait 3 cerah dan mengkilat?

Mengapa apel dalam bait 3 cerah dan mengkilat? Ini menyinggung godaan Taman Eden. Itu tumbuh dari murka yang tersembunyi.

Siapa korban di pohon racun?

Pembicara melakukan banyak hal untuk membuat “musuh”-nya benar-benar tampak seperti musuh. Misalnya, dia menceritakan bagaimana dia (“musuh”) “mencuri” ke kebunnya, yang menyiratkan bahwa musuh memiliki kecenderungan (yaitu, kecenderungan) untuk mencuri. Namun, pada akhirnya, musuh adalah korban apel kemarahan pembicara.

Apa apel di pohon racun?

William Blake “A Poison Tree” pada dasarnya menggunakan dua simbol (apel dan pohon) untuk menghubungkan maknanya. Pohon melambangkan kemarahan yang tumbuh di hati pembicara terhadap musuhnya dan apel melambangkan “buah” kemarahan itu, sebuah tindakan, dalam puisi, pembunuhan.

Apa artinya sampai menghasilkan apel cerah?

Bait 3: ‘Dan itu tumbuh siang dan malam’ dan ‘sampai berbuah apel cerah’ artinya ilusinya dengan musuhnya tumbuh dan berkembang hingga menjadi hal yang kuat dan menggoda. Ilusinya memiliki metafora dan itu adalah sebuah apel.

Mengapa musuh mencuri apel di malam hari?

Musuh telah mencuri apel pada malam hari ketika hari gelap seperti “tiang” – Bintang Utara semuanya tertutup. Dengan demikian, bintang itu tidak terlihat—untuk memandu musuh keluar dari bahaya. Musuh memakan apel dan kemungkinan besar – dia mati.

Mengapa musuh menginginkan apel?

Apel melambangkan kemarahan pembicara, dan rencananya dengan musuhnya. Musuh melihat apel seperti ini karena pembicara telah menyembunyikan kemarahannya yang beracun di bawah permukaan yang berkilau dan tersenyum. Baris 13-16. Musuh melihat apel kemarahan di taman pembicara.

Apa ironi di pohon racun?

Karena apel mewakili permusuhan dan kebencian manusia, kalimat ‘Dan dia tahu bahwa itu milikku’ menggema dengan ironi yang pahit, karena pada kenyataannya baik musuh maupun pembicara gagal menyadari bahwa apel beracun telah menginfeksi keduanya, dan menjadi milik mereka. kepada mereka secara bersama-sama. Kebencian timbal balik mereka telah merusak mereka berdua.

Apa yang terjadi dengan pohon racun musuh?

Poison Tree adalah puisi yang berfokus pada emosi kemarahan dan konsekuensi bagi hubungan kita jika kemarahan itu ditekan. Ini berkaitan dengan sisi gelap dari jiwa manusia. Musuh atau musuh berakhir di bawah pohon, dihancurkan oleh kemarahan terpendam pembicara.

Bagaimana hubungan pohon racun dengan Romeo dan Juliet?

Kehancuran hubungan kedua sahabat itu direpresentasikan sebagai pohon racun yang terus tumbuh sepanjang puisi. Racun mengacu pada kebencian, dan pohon adalah faktor pertumbuhan dalam hubungan. Jadi “pohon racun” adalah tumbuhnya kebencian dalam puisi itu.

Metafora yang diperluas membandingkan kemarahan dengan tanaman (pohon racun dari judul). Proses menumbuhkan emosi (seperti yang terlihat pada baris ” Dan saya menyiraminya dalam ketakutan”) dibandingkan dengan mengolah tanaman. Emosi diikuti melalui seluruh siklus pertumbuhan, sampai berkembang menjadi kematian.

Metafora yang diperluas ini membantu memberikan pemahaman yang lebih besar tentang bagaimana kemarahan pembicara tumbuh. Itu tumbuh seperti tanaman, pohon. Juga, itu menghasilkan apel yang merupakan benih, atau akar, dari racun pembicara. Poison Tree adalah metafora yang diperluas untuk kemarahan pembicara.

Apa yang bisa kita pelajari dari akhir puisi pohon racun?

Pelajaran yang dapat kita petik dari hasil puisi ini adalah lebih sehat, jika kita marah, membicarakannya dengan seseorang daripada memendam perasaan marah kita di dalam. Pelajaran ini dirangkum dalam bait pertama puisi itu.

Apa konflik di pohon racun?

‘A Poison Tree’ menggambarkan konflik antara pembicara dan musuh mereka, menyoroti konsekuensi yang muncul setelah penindasan kemarahan. Blake menekankan gagasan bahwa emosi harus diekspresikan daripada ditahan, sikap inovatif dan kontroversial pada saat itu.

Mengapa William Blake menulis pohon racun?

“A Poison Tree” ditulis untuk menunjukkan bahwa Blake percaya bahwa menekan kemarahan berdasarkan ajaran Gereja hanya akan meningkatkan kebencian yang dirasakan oleh orang tersebut. Judul asli puisi itu adalah “Kesabaran Kristen. Pemerintah Inggris melarang tindakan radikal dan mulai menganiaya para pembangkang.

Related Posts