Bagaimana Internet of Things (IOT) mempengaruhi service kesehatan?

Jadi bagaimana Anda menggunakan Internet of Things untuk meningkatkan perawatan kesehatan? Padahal, potensi useran teknologi jaringan di bidang kesehatan sangat besar. Namun, kita dapat membagi aplikasi perawatan kesehatan yang paling menonjol dari revolusi kesehatan digital secara luas menjadi empat kategori:

  1. Akses ke informasi (zaman internet)
  2. Inter-akses (jejaring sosial)
  3. Hubungi diri Anda (kuantifikasi diri Anda melalui teknologi kesehatan seluler dan perangkat yang dapat dikenakan)
  4. Memahami semua orang (pengembangan selanjutnya dan penerapan big data)

Menariknya, ini sebenarnya adalah revolusi digital lima bagian, yang terakhir tidak seheboh empat yang pertama. Itu bahkan agak sunyi, tetapi ada alasan bagus untuk percaya bahwa ini sangat penting untuk masa depan kedokteran, perawatan kesehatan, dan kesehatan. Ini untuk menghubungkan semuanya.

Internet of Things (IOT) memengaruhi service kesehatan

Sumber gambar: peerbits

Koneksi ini sering disebut sebagai Internet of Things (IoT), yang dalam arti praktis dapat menyatukan seluruh revolusi kesehatan digital. Sederhananya, Internet of Things menghubungkan dunia fisik di sekitar kita ke dunia maya Internet. Dunia fisik mengacu pada peralatan rumah tangga, seperti engine kopi atau termostat; mobil, engine industri, konstruksi, sepeda, tanaman, hewan, peralatan medis, dan tentu saja tubuh manusia.

Meskipun konsepnya sederhana, ruang lingkup dan dampak perkembangan ini kompleks dan banyak istilah lain telah diciptakan untuk menggambarkan fenomena ini. Beberapa di antaranya termasuk komunikasi engine-ke-engine (M2M), komputasi pervasif, service cerdas, dan Internet of Things industri. Mungkin kebenarannya adalah tidak ada istilah tunggal yang dapat sepenuhnya menggambarkan apa yang terjadi, jadi kita telah menciptakan terminologi baru untuk memahaminya dalam konteks kita sendiri.

Mengesampingkan istilah dan menghubungkan manusia dengan semua objek yang mungkin berdampak positif atau negatif pada kesehatan mereka memainkan peran besar dalam meningkatkan kualitas hidup, manajemen penyakit kronis dan intervensi penyelamatan jiwa, yang benar-benar akan mengubah angka. Kemampuan teknologi untuk memiliki dampak skala besar pada perawatan kesehatan. Pertama, mari kita lihat komposisi ekosistem dasar Internet of Things:

Ekosistem Internet of Things

Ekosistem IoT terlihat sangat kompleks dan membingungkan, terutama bagi mereka yang tidak berada di industri teknologi. Faktanya, bahkan jika Anda terlibat dalam pekerjaan teknis, Internet of Things memiliki banyak tantangan dan masalah dalam hal interoperabilitas. Oleh karena itu, daripada berfokus pada ekosistem sensor, objek, dan perangkat yang luas, lebih mudah untuk memahami tiga komponen utama ekosistem IoT:

Pengumpulan data:

Ini pada dasarnya dilakukan oleh peralatan atau komponen perangkat keras, pengiriman Data ke Data dikumpulkan dari berbagai sensor sebelum jaringan. Di bidang kesehatan, dulu ada beberapa fungsi dasar, seperti mengukur jumlah olahraga melalui smartphone atau wearable device. Namun, seperti detak jantung, tekanan darah, oksigen darah dan indikator lainnya dan glukosa darah dan indikator penyakit spesifik lainnya akan memasuki arus utama, peralatan akan menjadi semakin rumit.

Transfer data:

Bagaimana data dikirim dari perangkat, sensor, atau objek melalui jaringan. Secara teknis, ini dapat dilakukan baik dengan kabel atau tanpa kabel, tetapi pada kenyataannya, perkembangan jaringan nirkabel mendorong perkembangan Internet of Things. Jaringan nirkabel ini dapat diklasifikasikan menjadi seluler seluler, satelit dan WiFi, Bluetooth, ZigBee, dan RFID.

Analisis data:

Transmisi semua data yang dikumpulkan dari perangkat, objek, dan sensor melalui susunan jaringan, kueri, dan interpretasi untuk memicu respons atau pengingat ke tubuh manusia. Ini adalah bidang inovasi yang penting karena data besar dan analitik real-time adalah persaingan yang nyata bagi mereka yang ingin mengembangkan solusi IoT yang sehat untuk perawatan kesehatan, di mana analitik harus akurat dan aman. Karena ini dirancang untuk pasien.

Internet of Things dalam Aplikasi Perawatan Kesehatan

Jadi, bagaimana Anda menggunakan Internet of Things untuk meningkatkan service kesehatan? Padahal, potensi useran teknologi jaringan di sektor kesehatan sangat besar. Namun, kita dapat membagi aplikasi kesehatan Internet of Things yang paling menonjol menjadi empat kategori besar:

1. Kesehatan dan kesejahteraan

Perawatan kesehatan bergeser dari fokus pada penyakit menjadi fokus pada kesehatan dan dengan demikian pada pencegahan penyakit. Contoh paling menonjol adalah perangkat yang dapat dikenakan yang melacak aktivitas dasar dan mengukur pola pernapasan, konduktansi kulit, cahaya sekitar, dan suhu kulit dengan teknik yang lebih canggih. Jam tangan pintar Apple yang baru-baru ini diluncurkan telah mengarahkan kita ke jalan menuju dunia yang lebih maju, dan dalam waktu dekat, bahkan pengukuran glukosa darah non-invasif dapat dilakukan. Pengukuran ini dapat digunakan oleh aplikasi dan dihubungkan ke HCP dan EHR / EMR (Electronic Health / Medical Record) melalui program dukungan, bahkan melalui ResearchKit sebagai bagian dari uji klinis.

Kita dapat melacak dan memantau tanda-tanda vital saat bayi tidur, menganalisis urin, memeriksa kadar hidrat, dan mengidentifikasi tanda-tanda infeksi saluran kemih dengan menggunakan popok pintar; sikat gigi berjejaring dan bergamifikasi dapat memotivasi dan memotivasi anggota keluarga untuk menjaga kesehatan gigi; Untuk orang tua, sistem pengawasan cerdas memungkinkan orang tua untuk hidup mandiri: memantau aktivitas, menganalisis perilaku dan memantau jatuh, dan secara otomatis memperingatkan pengasuh dan penyedia service kesehatan.

2. Dukungan Pasien

Peluang yang jelas adalah untuk lebih mendukung pasien dan keluarga mereka yang sedang mengobati penyakit dan minum obat. Peluang ini tampak sangat nyata ketika dihadapkan pada tantangan penyakit kronis dan penuaan populasi. Beberapa perkembangan awal, seperti dispenser pil elektronik, dapat mengingatkan Anda untuk minum obat tepat waktu dan membantu menyederhanakan rejimen pengobatan yang kompleks, mengingatkan pasien dan perawat. Hal ini juga memotivasi intervensi manajemen, seperti tutup elektronik, untuk memantau jumlah tablet atau cairan yang tersisa di dalam botol dan untuk mengingatkan pasien saat mereka perlu meminumnya. Intervensi yang lebih canggih, seperti perangkat jaringan: inhaler dan spirometer, elektrokardiogram, oksigen darah, peralatan tekanan darah, dll., dapat meningkatkan pengukuran, pemantauan, pendidikan, dan struktur pendukung pasien dan pengasuh yang berkelanjutan untuk meningkatkan hasil klinis. Ini dapat memberikan pertukaran informasi real-time antara pasien, service profesional kesehatan, dan pengasuh dan keluarga.

Perkembangan yang lebih maju termasuk teknologi pengiriman obat microchip. Chip dapat dimasukkan di bawah kulit dan dosis obat yang terkontrol diberikan pada waktu yang tepat. “ Obat bio-monitoring ” juga sedang dikembangkan, dan obat digital ini akan berisi sensor kecil yang menyampaikan informasi penting tentang kapan pasien menggunakan obat dan bagaimana reaksi tubuh.

3. Meningkatkan peservice medis yang profesional

Internet of Things juga dapat mendukung service medis yang lebih baik. Misalnya, ECall (sistem panggilan darurat dalam kendaraan yang dapat dioperasikan dan terkoordinasi) akan muncul di semua mobil dan truk baru di UE pada bulan Oktober tahun ini. Ini dapat mengidentifikasi kecelakaan di dalam kendaraan dan menghitung tingkat keparahan kecelakaan. Dan mengkomunikasikan lokasi dan arah kecelakaan. Informasi ini kemudian diteruskan ke Departemen Informasi Lalu Lintas dan Layanan Darurat sebagaimana mestinya. Karena kendaraan terintegrasi dengan perangkat lain, kita tidak jauh dari mengomunikasikan catatan kesehatan pribadi melalui sistem, yang akan membantu membuat respons yang lebih cepat, lebih baik, dan menyelamatkan nyawa.

IBM memperkenalkan sensor dan teknologi jaringan ke rumah sakit dan bermitra dengan OhioHealth untuk mengembangkan sistem yang memantau cuci tangan secara real time untuk mengurangi infeksi terkait medis (HAI). Hal ini menyebabkan 90% orang mematuhi perjanjian cuci tangan, meningkat 20% dari tahun sebelumnya, dan IBM masih mengerjakan serangkaian solusi IoT prediktif.

Proyek Artemis, yang dikembangkan bersama oleh Institut Teknologi Universitas Ontario dan Rumah Sakit Toronto SickKids, memungkinkan perubahan halus pada bayi yang terinfeksi di rumah sakit untuk dideteksi 12 hingga 24 jam sebelum tanda-tanda eksternal muncul. Proyek lain yang sedang berlangsung bertujuan untuk mengidentifikasi komplikasi pada pasien dengan cedera otak, pasien stroke, dan pasien sakit kritis di unit perawatan intensif, dan kemudian melakukan tes HCP pada mereka.

4. Analisis data

Internet of Things sangat cocok untuk data besar di bidang perawatan kesehatan. Tiga dimensi utama data menggambarkan hal ini dengan sangat baik: kuantitas, jenis, dan kecepatan. Kuantitas mengacu pada ukuran absolut data yang dapat diperoleh dari perangkat, sensor, sistem, dan objek yang dapat mengirimkan data. Kategori tersebut menggambarkan jumlah sumber data yang dapat diterima platform, yang semuanya sangat kuat. Kecepatan menggambarkan kecepatan transmisi, yang dalam banyak kasus akan real-time. Saat kita mengumpulkan data dalam skala besar, kita dapat menggunakan sistem komputer yang canggih (seperti IBM Watson) untuk membantu membangun sistem perawatan kesehatan yang berkelanjutan, berkolaborasi untuk meningkatkan perawatan dan efektivitas, serta meningkatkan akses ke perawatan kesehatan.

Pikiran Akhir

Dalam artikel yang begitu singkat, tidak mungkin untuk benar-benar menggambarkan peluang yang ditawarkan Internet of Things di bidang perawatan kesehatan. Misalnya, kita telah gagal untuk membahas beberapa masalah utama dalam mencapai visi IoT, seperti integritas data, kualitas data, keamanan, dan kepatuhan. Namun, seperti halnya konektivitas platform komunikasi global yang telah merevolusi cara kita memandang dunia dan berinteraksi dengan dunia, kemampuan untuk menghubungkan semua aspek kesehatan dan bidang medis juga sangat menarik karena kemampuan ini adalah Meningkatkan kehidupan masyarakat sebagai Tengah.

Sumber: “Jaringan Rumah IoTian”

Anda mungkin ingin melihat:

  • Komponen jaringan dijelaskan. Apa itu modem, hub, switch, dan router?
  • SAN vs NAS vs DAS dijelaskan & dibandingkan. Yang mana yang terbaik?
  • Kelebihan dan Kekurangan Internet untuk Pelajar & Dewasa
  • Apa itu IoT, dan apa bedanya dengan IOE? Hubungan antara IOE dan M2M untuk masa depan yang inovatif
  • 9 Platform IoT Open source Terbaik & Teratas Untuk Mengembangkan Proyek IOT
© 2022 Tekno Sridianti