Bagaimana mereka menyingkirkan kaki parit?

Rawat bagian yang sakit dengan mengoleskan kompres hangat atau berendam dalam air hangat (102° hingga 110° F) selama kurang lebih 5 menit. Saat tidur atau istirahat, jangan memakai kaus kaki. Dapatkan bantuan medis sesegera mungkin.

Anda dapat mencegah kaki parit. Namun jika itu terjadi, Anda akan sembuh jika kaki Anda dirawat dengan cepat. Jika Anda menunggu terlalu lama, Anda bisa mengalami gejala nyeri yang tidak kunjung hilang. Dalam kasus yang serius, dokter mungkin harus mengangkat kaki yang rusak.

Tungkai mungkin merah atau putih, dan tidak ada rasa sakit. Tahap 2 – segera setelah cedera: Setelah anggota badan menjadi hangat, dapat berubah dari putih menjadi biru dan tetap dingin dan mati rasa. Mungkin ada pembengkakan ringan. Tahap 3 – fase hiperemis: Ini bisa berlangsung dari 2 minggu hingga 3 bulan.

Juga ditemukan dalam Perang Dunia I bahwa tindakan pencegahan utama adalah inspeksi kaki secara teratur; tentara akan dipasangkan dan masing-masing pasangan bertanggung jawab atas kaki yang lain, dan mereka umumnya akan mengoleskan minyak ikan paus untuk mencegah kaki parit.

Kaki menderita parah di parit yang tergenang air, karena sepatu bot ketat, kondisi basah dan dingin menyebabkan pembengkakan dan rasa sakit. Paparan yang terlalu lama terhadap lembab dan dingin dapat menyebabkan gangren dan bahkan amputasi kaki pada kasus yang parah. Kutu dan jarangnya mengganti pakaian menambah kondisi medan perang yang tidak higienis.

Namun, dua perwira Prancis, Médicin Majors Victor Raymond dan Jacques Parisot, terlibat dalam mengedarkan memorandum kepada Pasukan Sekutu pada tahun 1916, yang menyatakan bahwa kaki parit disebabkan oleh jamur Scopulariopsis koningii.

Penyakit ini diketahui sering menyerang tumit atau jari kaki, tetapi bisa meluas di atas kaki. Kulit bisa tampak bernoda, dan seiring perkembangan penyakit, lepuh dan luka terbuka dapat terjadi yang dapat menyebabkan infeksi jamur dan juga bakteri.

Kaki berkeringat adalah hal yang umum, tetapi keringat berlebih dapat mengindikasikan suatu kondisi yang disebut hiperhidrosis. Kaki yang berkeringat juga dapat menyebabkan masalah kesehatan lainnya, seperti bau kaki, kutu air, dan jamur kuku.

Keratolisis diadu adalah infeksi bakteri pada kulit. Ini dapat mempengaruhi telapak tangan dan, lebih umum, telapak kaki, terutama area yang menahan beban. Infeksi ini menyebabkan depresi kecil, atau lubang, di lapisan atas kulit. Hal ini juga dapat menyebabkan bau yang tidak sedap.

Kerutan terjadi ketika pembuluh darah tepat di bawah kulit Anda mulai menyusut. Ini adalah respons sistem saraf normal untuk berada di air untuk waktu yang lama. Setelah pembuluh darah Anda menyusut, kulit Anda mulai mengempis di atas pembuluh darah yang sekarang lebih kecil.

Kerusakan saraf akibat diabetes dapat menyebabkan Anda kehilangan rasa pada kaki Anda. Anda mungkin tidak merasakan luka, lecet atau sakit. Cedera kaki seperti ini dapat menyebabkan bisul dan infeksi. Kasus-kasus serius bahkan dapat menyebabkan amputasi. Kerusakan pada pembuluh darah juga bisa berarti kaki Anda tidak mendapatkan cukup darah dan oksigen.

Related Posts