Bank buruk

Sebuah bank yang buruk adalah lembaga keuangan yang neraca sebagian besar terdiri dari aset beracun dari bank lain .

Meskipun pembentukan entitas jenis ini tidak terlalu sering, namun sangat mungkin terjadi jika sektor keuangan suatu negara umumnya dipengaruhi oleh aset dengan kualitas yang diragukan, yang merugikan semua entitas.

Dalam hal ini, penciptaan bank yang buruk (biasanya disponsori oleh bank sentral negara itu) akan memungkinkan konsentrasi semua aset beracun dalam satu entitas dan membebaskan yang lain dari masalah itu, memungkinkan mereka untuk melanjutkan aktivitas normal mereka.

Hubungan bank yang buruk dengan entitas lain dari mana asetnya berasal tergantung pada beberapa faktor dan berbagai bank yang terlibat .

Intervensi bank yang buruk

Modalitas paling sederhana adalah penciptaan oleh bank dari entitas anak perusahaan untuk mengelola aset beracunnya. Dalam hal ini, tidak ada jenis intervensi eksternal yang diperlukan, tetapi tidak akan mengisolasi entitas dari potensi kerugian.

Solusi paling ekstrem, seperti yang telah dilakukan di Swedia, Finlandia, Inggris Raya, dan Spanyol, adalah pembentukan entitas yang sepenuhnya independen dengan aset dari berbagai bank yang terkena dampak, yang akan memerlukan intervensi eksternal (biasanya dari sektor publik) tetapi sebagai imbalannya. , itu akan membebaskan entitas lain dari masalah peringkat aset yang rendah.

Keuntungan dan kerugian dari menciptakan bank yang buruk

Keuntungan utama dari jenis entitas ini adalah isolasi aset berkualitas rendah dari sektor keuangan lainnya, yang solvabilitas dan peringkat kreditnya akan meningkat. Dengan cara ini, dampak krisis keuangan akan terbatas dan pemulihan sektor ini bisa lebih cepat.

Di sisi lain, strategi bank yang buruk menimbulkan masalah menempatkan asetnya di pasar, karena pada akhirnya tujuannya tidak lain adalah penjualan aset-aset tersebut dengan harga yang lebih realistis dan disesuaikan dengan peringkatnya yang rendah. Justru karena alasan ini, aset beracun akhirnya dijual di bawah harga perolehannya dari entitas asal (yaitu, merugi) dan sangat sulit untuk menemukan investor yang tertarik untuk berpartisipasi di bank yang buruk.

Kesulitan pembiayaan dan perkiraan pesimis tentang hasilnya berarti bahwa dalam praktiknya entitas baru biasanya dibentuk dengan modal dari bank sentral, yang menyiratkan biaya bagi pembayar pajak dan tindakan politik yang bukannya tanpa kontroversi.


Related Posts