Barang publik

Sebuah masyarakat yang baik adalah salah satu yang konsumsinya terpisahkan dan yang bisa dibagi oleh semua anggota komunitas tanpa pengecualian. Biasanya pengelolaannya membawahi Negara.

Dengan kata lain, barang publik, secara umum, dapat diakses oleh siapa saja tanpa batasan besar. Kepemilikan dan administrasinya biasanya milik pemerintah atau otoritas terkait.

Beberapa contoh barang publik adalah penerangan jalan, taman, pantai, antara lain.

Manfaat bersama

Hukum publik

Properti dan perbedaan barang publik

Mempertimbangkan definisinya, kita dapat menegaskan bahwa barang-barang ini memiliki tiga sifat yang membedakannya dari barang pribadi:

  • Mereka dikonsumsi bersama-sama, memberikan utilitas untuk lebih dari satu pengguna pada saat yang sama.
  • Anda tidak dapat mengecualikan individu atau grup dari konsumsinya.
  • Tidak ada rivalitas, artinya jika dikonsumsi oleh orang baru tidak mempengaruhi atau membatasi akses warga negara lain.

Jenis barang publik

Kita dapat mengklasifikasikan barang-barang publik menurut ketelitian yang memenuhi syarat-syarat yang dijelaskan dalam subjudul sebelumnya:

  • Barang publik murni : Barang-barang yang secara ketat memenuhi tiga poin sebelumnya. Oleh karena itu, mereka akan menjadi barang publik dalam arti yang paling ketat. Kita merujuk, misalnya, untuk penerangan atau pertahanan nasional.
  • Barang publik yang tidak murni : Mereka memenuhi properti pertama dan kedua, tetapi bukan yang ketiga, yaitu konsumsi mereka sebagian saingan. Dalam kasus ini, konsumsi satu unit baru oleh satu individu mengurangi jumlah yang tersedia untuk yang lain, meskipun kurang dari satu unit. Ini adalah kasus jalan umum. Satu jalan pada awalnya dapat digunakan oleh banyak pengemudi pada saat yang bersamaan. Namun, akan ada titik di mana masuknya kendaraan tambahan akan mengurangi kecepatan dan keselamatan orang lain.

Jika kita fokus pada prinsip “non-pengecualian”, yang kedua dari properti yang disebutkan, kita juga dapat melakukan klasifikasi jenis lain:

  • Barang publik non-eksklusif : Ketika tidak mungkin untuk mencegah akses kepada mereka yang tidak membayarnya.
  • Barang publik eksklusif : Seseorang dapat dicegah untuk mengkonsumsinya jika dia tidak membayarnya. Contohnya adalah jalan tol. Dengan demikian, kontrol dibuat sehingga pengemudi melakukan pembayaran yang sesuai sebagai syarat untuk terus mengemudi di jalan yang bersangkutan.

Untuk lebih memahami konsep ini Anda juga bisa membaca jenis barang .

Related Posts