Berbagai jenis teknologi DSL tersedia untuk Koneksi Internet

DSL adalah singkatan dari Digital subscriber line yang digunakan untuk menyediakan koneksi internet broadband dan ada beberapa jenis DSL.

Ini adalah kombinasi dari teknologi transmisi di mana saluran telepon biasa kita digunakan sebagai media transmisi. Kabel telepon ini adalah kabel tembaga biasa tetapi dengan bantuan teknologi DSL, mereka memungkinkan user untuk mengirimkan data dengan kecepatan sangat tinggi menggunakan modem (analog dan digital).

Teknologi DSL menggunakan dua jenis mode transmisi data satu adalah Simetris dan satu lagi Asimetris. Seperti disebutkan di atas bahwa DSL menggunakan saluran telepon umum yang sudah meresap hampir di setiap rumah, menjadi mudah bagi penyedia telekomunikasi atau Internet broadband untuk memfasilitasi akses koneksi data berkecepatan tinggi. Ini juga mengurangi beban ekstra untuk menyebarkan jalur terpisah khusus untuk koneksi data. Itulah sebabnya koneksi DSL populer di kalangan user di berbagai bidang terutama di kantor kecil dan perusahaan dan telah banyak digunakan di beberapa negara dan wilayah.

Anda mungkin sering membaca sebuah istilah XDSL. Sekarang, Apa itu modem XDSL?

Berbagai jenis teknologi yang digunakan dalam DSL untuk mengirimkan data dilambangkan dengan ‘X’ dan itulah sebabnya orang sering menyebut semua teknologi DSL sebagai teknologi xDSL, di mana x” adalah singkatan dari berbagai jenis teknologi saluran pelanggan digital seperti ADSL (Asymmetric Digital untuk Saluran Pelanggan, Saluran Pelanggan Digital Asimetris ), RADSL, HDSL, SDSL, IDSL, VDSL, dan lainnya.

Berbagai jenis teknologi DSL tersedia untuk Koneksi Internet

Apa saja jenis-jenis DSL?

DSL simetris

Symmetric digital subscriber line (SDSL) dikembangkan untuk mengatasi keterbatasan teknologi akses T1/E1 tradisi. Dibandingkan dengan teknologi transmisi tradisional lama ini, DSL mudah dipasang dan dalam perbaikan error. Multiplexing didukung untuk memanfaatkan service multipleks Suara, video dan data. Teknologi HDSL, SDSL, IDSL adalah beberapa bentuk utama dari Symmetric DSL. Di SDSL arah bandwidth upstream ( pelanggan ke jaringan) dan downstream (jaringan ke pelanggan) identik satu sama lain dan dapat dianggap sebagai lawan dari Asymmetric digital subscriber line (ADSL) tetapi sedikit variasi yang akan kita bicarakan nanti dalam artikel ini.

HDSL

HDSL adalah singkatan dari jalur pelanggan Data Kecepatan Bit Tinggi. Teknologi DSL ini termasuk dalam mode transmisi data simetris; protokol transmisi ini disetujui pada tahun 1994 dan merupakan teknologi DSL pertama. Menggunakan dua pasang kabel twisted pair tembaga untuk mengirimkan data pada berbagai tingkat N × 64 kbps, hingga tingkat E1. Dalam jarak 3,6 Km, HDSL dapat mengirimkan data secara normal tanpa memerlukan amplifier. HDSL2 dan HDSL4, SDSL berpemilik, dan G.SHDSL adalah beberapa versi yang ditingkatkan.

SDSL

Ini adalah Single Line DSL adalah versi HDSL yang menggunakan kabel tunggal dan menyediakan transfer data bit rate variabel kecepatan tinggi dua arah yang juga dikenal sebagai SHDSL. Ia menggunakan sepasang kabel terpilin untuk mengirimkan muatan dari 192 kbit/s hingga 2,312 kbit/s dalam peningkatan 8 kbit/s dan 384 kbit/s hingga 4.624 kbit/s dalam peningkatan 16 kbit/s untuk dua pasang kabel.

Ini mendukung beberapa tingkat koneksi hingga tingkat E1 dan jangkauan transmisi maksimum hingga 3 kilometer pada pasangan bengkok 0,4mm. Dibandingkan dengan HDSL, penerapannya lebih mudah karena dapat menghemat sepasang pasangan bengkok.

IDSL

IDSL (ISDN Digital Subscriber Line) Teknologi IDSL dapat menyediakan 144KB/s pada saluran tembaga yang sama sebuah adaptor terminal ISDN di mana koneksi ISDN saluran ganda hanya dapat bekerja pada 128KB/s yang sedikit lebih baik. Perbedaan terbesar antara IDSL dan ISDN adalah pertukaran data IDSL tidak melewati sakelar dan memiliki koneksi ‘selalu aktif’. Jarak transmisi adalah 18.000 kaki dan dapat diperpanjang lebih lanjut menggunakan amp.

DSL asimetris

Dalam teknologi DSL Asimetris, bandwidth upstream lebih rendah daripada bandwidth downstream. Ini menyediakan bandwidth dua arah untuk kebutuhan yang berbeda seperti browsing Web, multimedia-on-demand, dan distribusi informasi. Teknologi DSL asimetris terutama mencakup ADSL, RADSL, dan VDSL.

ADSL

ADSL (Asymmetric DSL) juga menggunakan saluran telepon tembaga twisted pair dengan kapasitas kecepatan downlink hingga 8Mbps dan kecepatan uplink 1Mbps. Hal ini dapat mengirimkan hingga 3 sampai 5 kilometer. Secara umum, di rumah kita, Anda akan melihat ADSL yang hanya perlu memasang peralatan ADSL di kedua ujung saluran untuk menyediakan service broadband berkecepatan tinggi kepada user tanpa perlu memasang ulang.

RADSL

RADSL (Rate Adaptive DSL) adalah versi ADSL yang menyesuaikan kecepatan berdasarkan kualitas sinyal. Banyak teknologi ADSL sebenarnya adalah RADSL.

RADSL (Rate-AdaptiveDSL) adalah teknologi akses generasi baru yang dikembangkan berdasarkan ADSL. Teknologi ini memungkinkan penyedia service untuk menyesuaikan bandwidth koneksi xDSL untuk memenuhi kebutuhan aktual dan memecahkan masalah panjang saluran dan kualitas. Menyediakan sarana akses jaringan data yang andal untuk user jarak jauh. Ini fitur: sepasang transmisi twisted pair; mendukung transmisi sinkron dan asinkron; tingkat adaptasi, tingkat downlink dari 1.5Mbps ke 8Mbps, tingkat uplink dari 16Kbps ke 640Kbps; mendukung transmisi data dan suara secara simultan, sangat cocok untuk Hujan dan suhu sangat tinggi di lingkungan cuaca yang tidak normal.

VDSL

VDSL (Very-high-speed Digital Subscriber Line, Very High-Speed ​​Digital Subscriber Line ) adalah bandwidth transmisi adalah salah satu teknologi akses xDSL tertinggi, dilihat sebagai transfer service broadband perumahan high-end dalam teknologi tembaga akhir. Teknologi VDSL memiliki beberapa fitur berikut.

Tingkat transmisi tinggi, menyediakan mode transmisi simetris dan asimetris uplink dan downlink. Dalam mode asimetris, kecepatan downlink maksimum VDSL dapat mencapai 52 Mbit/s (dalam kisaran 300 m), dan kecepatan maksimum dalam mode simetris dapat mencapai 34 Mbit/s (dalam kisaran 300 m). VDSL mengatasi kekurangan bandwidth ADSL yang tidak mencukupi di arah hulu.

Ini memiliki karakteristik mendukung simetri laju dua arah dan laju transmisi tinggi, tetapi jarak transmisi pendek. Pertimbangkan sepenuhnya fitur teknisnya saat menerapkan VDSL. Untuk bangunan tempat tinggal dengan relatif padat, jarak menengah (dalam 1 sampai 1,5 km) dan kebutuhan bandwidth tinggi, user dapat mempertimbangkan untuk mengadopsi mode VDSL daripada teknologi akses LAN untuk menghindari investasi besar dalam kabel terintegrasi; untuk hotel, bangunan komersial, dll. Juga tidak mungkin untuk melakukan area kabel khusus di mana biaya kabel terintegrasi atau kabel terintegrasi terlalu tinggi, dan area yang ditempati oleh pesaing melalui kabel terintegrasi. Teknologi VDSL juga bisa dianggap cepat merebut pasar user. Singkatnya, pengenalan teknologi VDSL harus fokus pada daerah-daerah dengan persyaratan kecepatan tinggi, kualitas saluran yang baik dan jarak saluran yang pendek, sehingga keunggulan VDSL dapat dimanfaatkan sepenuhnya. Tentu saja, kombinasi teknologi akses optik untuk mendorong VDSL ke user yang jauh juga merupakan masalah utama yang harus dipertimbangkan. Saat ini, telah memenuhi persyaratan untuk pengujian jaringan.

G.Lite

Standar G.Lite adalah standar ADSL kecepatan rendah (juga dikenal sebagai standar G.992.2) yang diadopsi oleh ITU (International Telecommunication Union) pada 22 Juni 1999.

Alasan mengapa standar ini berbeda dari ADSL kecepatan penuh standar adalah untuk menghilangkan pemisah sisi user (filter yang memisahkan pita frekuensi yang digunakan oleh telepon asli) dengan mengorbankan kecepatan transmisi tertentu, sehingga user dapat menginstal modem biasa, sehingga menghilangkan beban kerja service lapangan penyedia service, sehingga mempercepat promosi ADSL.

Ini memberikan kecepatan 1,5Mbps melalui saluran telepon biasa. Ini tiga kali lebih cepat dari koneksi ISDN dengan menyediakan downlink speedo 384Kbps terendah yang juga lebih cepat dari service telepon biasa yang menggunakan modem V.90. Kecepatan unggah atau upstream adalah 128Kbps. Kecepatan downlink maksimum standar G.Lite adalah 1,5 Mbit/s, dan kecepatan uplink maksimum adalah 512 Kbit/s.

Untuk mengetahui lebih banyak tentang DSL dan sejarahnya, lihat Wikipedia.

Grafik perbandingan

Jenis

Wujud sempurna

Kecepatan data

Mode

Aplikasi

IDSL

Saluran pelanggan digital ISDN

128Kbps

simetri

ISDN melayani komunikasi suara dan data

HDSL

Saluran pelanggan digital berkecepatan data tinggi

1.5Mbps-2Mbps

simetri

T1/E1 melayani WAN, akses LAN dan akses server

SDSL

Saluran pelanggan digital pasangan tunggal

1.5Mbps-2Mbps

simetri

Sama seperti aplikasi HDSL, menyediakan akses lokasi untuk service simetris

ADSL

Garis digital user asimetris

Hulu: hingga 640 Kbps

Hilir: hingga 6Mbps

asimetris

Akses internet, video sesuai permintaan, video tunggal,

Proses akses LAN, multimedia interaktif

G.Lite

Tidak ada saluran pelanggan digital tinggi

Hulu: hingga 512Kbps

Hilir: hingga 1.5Mbps

asimetris

ADSL standar, tidak perlu memasang splitter (pemisah) di tempat user

VDSL

Kecepatan data yang sangat tinggi

Saluran pelanggan digital

Uplink: 1.5Mbps-2.3Mbps

Hilir: 13Mbps-52Mbps

asimetris

Sama seperti ADSL, juga dapat mengirimkan program HDTV

Sumber Daya Berguna Lainnya:

  • Apa itu Private Cloud? dan Keuntungan intinya
  • Mengapa pemasar tertarik dengan Internet of Things?
  • Bagaimana memulihkan data dari Hard Disk Drive yang mati ?
  • Bagaimana cara menambahkan informasi darurat di smartphone Android ?

Related Posts