Biaya sosial

Biaya sosial, atau biaya sosial, adalah jumlah biaya alternatif dari sumber daya yang digunakan oleh perusahaan atau negara untuk menghasilkan barang, serta biaya eksternal yang diperoleh masyarakat yang menghasilkan barang itu.

Biaya sosial, oleh karena itu, mengacu pada biaya yang harus dihadapi masyarakat untuk menjalankan perusahaan.

Dengan mempertimbangkan teori pilihan rasional , diasumsikan bahwa individu, ketika membuat keputusan, hanya memperhitungkan biaya yang mereka tanggung. Dengan cara ini, tidak memperhitungkan biaya yang dapat ditimbulkan oleh pilihan tersebut di masyarakat. Biaya turunan inilah yang dikenal sebagai “biaya sosial”.

Biaya sosial tidak selalu harus sesuai dengan biaya pribadi. Polusi merupakan biaya sosial yang berbeda dengan biaya privat.

Konsep tersebut merupakan konsep yang banyak digunakan dalam ilmu ekonomi makro .

Bagaimana biaya sosial diproduksi?

Biaya sosial dihasilkan melalui produksi kegiatan ekonomi. Dalam pengertian ini, itu terjadi ketika, ketika mengembangkan suatu kegiatan ekonomi, ada efek pada masyarakat. Efek yang dikenal sebagai “ eksternalitas ”. Oleh karena itu, ketika suatu kegiatan ekonomi dilakukan, dapat menimbulkan eksternalitas positif atau negatif.

Ketika ada eksternalitas negatif , biaya sosial lebih besar daripada biaya pribadi. Dengan demikian, apabila suatu kegiatan ekonomi menghasilkan pencemaran, maka biaya pencemaran tersebut bagi masyarakat dapat lebih tinggi daripada biaya pribadi yang dikeluarkan oleh pengusaha yang dengan eksploitasinya mencemari tanah.

Di sisi lain, ketika kita mengacu pada eksternalitas positif , seperti yang terjadi dalam pendidikan, kita berbicara tentang biaya pribadi yang lebih tinggi, serta biaya sosial yang lebih baik dan lebih rendah. Dalam hal ini kita berbicara tentang manfaat sosial.

Ketika eksternalitas positif terjadi, kita dapat mengatakan bahwa terkadang ada manfaat sosial yang lebih tinggi daripada manfaat pribadi.

Jenis biaya sosial

Biaya sosial dapat diukur dengan dua cara. Dalam pengertian ini, kita berbicara tentang pengukuran ekonomi, di satu sisi. Pengukuran yang tujuannya adalah untuk menghitung biaya sosial dari produksi tertentu secara moneter. Dengan cara yang sama, di sisi lain, kita memiliki pengukuran dalam kebijakan ekonomi. Ini adalah pengukuran yang lebih subjektif.

Jadi, kita berbicara tentang jenis biaya sosial berikut:

  • Biaya sosial dari sudut pandang evaluasi ekonomi : Ini diperoleh dengan mengalikan sumber daya yang digunakan dengan harga sosial masing-masing; atau yang dikenal dengan harga bayangan.
  • Biaya sosial dari sudut pandang kebijakan ekonomi : Ini adalah pengukuran yang lebih subjektif. Ini mengacu pada keuntungan kesejahteraan yang terjadi di masyarakat ketika suatu ukuran diadopsi dan bukan alternatifnya.

Dengan demikian, kita dapat mengatakan bahwa kita berbicara tentang biaya sosial yang sama, tetapi dari dua pengukuran yang berbeda.

Contoh biaya sosial

Ketika seseorang membeli mobil, biaya sosial dari mobil tersebut adalah gas yang dikeluarkannya di luar negeri, serta efek yang ditimbulkan gas ini terhadap kesehatan penduduk. Kita menyebutnya biaya sosial, karena memiliki biaya masa depan tidak langsung pada masyarakat. Dalam hal ini kita berbicara tentang eksternalitas negatif, sehingga biaya sosial lebih tinggi.

Biaya sosial lainnya dapat berupa biaya pendidikan. Pendidikan membawa biaya pribadi bagi Negara, tetapi biaya sosial (manfaat sosial) yang tak terhitung banyaknya bagi penduduk. Dalam hal ini kita berbicara tentang eksternalitas positif, sehingga biaya pribadi lebih tinggi daripada biaya sosial.

Kita juga bisa memberikan contoh kegiatan produktif yang menghasilkan minyak. Dengan demikian, biaya sosial bagi negara adalah jumlah barang lain yang berhenti diproduksi karena penggunaan sumber daya untuk memproduksi minyak, serta polusi yang dihasilkan oleh kegiatan ini.

Analisis biaya / manfaat

Related Posts