Bilangan bulat

Bilangan bulat adalah bilangan apa saja yang sesuai dengan himpunan bilangan asli ditambah lawannya, termasuk bilangan nol (0).

Dengan kata lain, bilangan bulat adalah bilangan yang kita gunakan untuk menghitung, termasuk nol (0), ditambah semua bilangan berlawanan.

Setelah bilangan asli dimasukkan, himpunan bilangan bulat adalah himpunan bilangan pertama yang menggabungkan bilangan negatif.

Situasi dalam bilangan real

Seperti bilangan asli, rasional, irasional, dan kompleks, bilangan bulat juga termasuk bilangan real.

Diagram berikut menunjukkan posisinya dalam bilangan real .

Skema bilangan real

Perwakilan

Bilangan bulat dilambangkan dengan huruf Z,

Huruf yang mewakili bilangan bulat

Himpunan bilangan bulat

Untuk mengingat bilangan bulat kita harus berpikir seolah-olah ada cermin yang terletak di bilangan nol (0). Seperti dapat dilihat pada diagram sebelumnya, bilangan asli (ditandai dengan warna hijau) tercermin di cermin dan muncul dengan tanda negatif (ditandai dengan warna kuning).

Jadi, masuk akal jika kita menemukan bilangan asli (ditandai dengan warna hijau) dalam himpunan bilangan bulat karena mereka adalah bagian dari himpunan ini.

Ciri-ciri bilangan bulat

Tidak seperti bilangan rasional, bilangan bulat mewakili “sepenuhnya” nilainya. Dengan kata lain, bilangan bulat tidak akan pernah menjadi angka dengan desimal, dan juga, angka dengan desimal tidak akan pernah menjadi bilangan bulat.

Membedakan bilangan bulat dari himpunan lain, misalnya, himpunan bilangan irasional , lebih mudah, tetapi membedakannya dari bilangan rasional atau bilangan asli terkadang lebih sulit. Jadi, penting untuk mengingat karakteristik utama dari setiap set untuk membedakannya dengan benar.

Dengan cara yang sama seperti himpunan bilangan asli, bilangan bulat juga merupakan himpunan diskrit.

Contoh bilangan bulat

Kita berasumsi bahwa grafik berikut menunjukkan suhu yang dibulatkan (bilangan bulat) untuk setiap bulan. Kemudian, pada sumbu absis (sumbu horizontal) bulan diwakili dan, oleh karena itu, kolom adalah setiap bulan yang kita rekam data suhu.

Termometer, grafik batang, dan kalender

Deret pada sumbu absis (sumbu horizontal) adalah:

Januari, Februari, Maret, April, Mei, Juni, Juli, Agustus, September, Oktober, November, dan Desember.

Deret pada sumbu ordinat (sumbu vertikal) adalah:

Poros akan dimulai dengan suhu minimum dan diakhiri dengan suhu maksimum.

Suhu yang dibulatkan adalah bilangan bulat karena kita dapat memiliki suhu di bawah nol (0), nol (0), dan di atas nol (0). Jadi, kita dapat memasukkannya ke dalam bilangan bulat:

Himpunan bilangan bulat

Juga, dengan contoh ini kita dapat melihat apa itu himpunan diskrit. Karena kita membagi waktu menjadi pembayaran bulanan, tidak ada pengamatan antara bulan dan bulan. Artinya, kita memiliki suhu untuk Januari dan suhu untuk Februari tetapi kita tidak memiliki suhu antara malam 31 Januari dan 1 Februari. Begitu pula untuk bulan-bulan lainnya.

Grafik batang

Seperti yang ditunjukkan gambar, di antara kolom ada “kekosongan” dan justru kekosongan inilah yang menentukan himpunan diskrit. Jika itu adalah himpunan kontinu, kita akan memiliki begitu banyak pengamatan antara bulan dan bulan (tak terbatas) sehingga kita dapat menggambar garis kontinu (tanpa spasi di antara batang).

Related Posts