Jelaskan apa itu Biogeografi

Biogeografi adalah disiplin ilmu yang bertanggung jawab untuk mempelajari cara makhluk hidup didistribusikan di bumi, proses distribusi itu dan yang memodifikasinya, juga yang dapat menempatkan mereka dalam bahaya kepunahan total. Ini adalah cabang interdisipliner, yang selain menjadi bagian dari geografi dan biologi juga; Ini juga menerima kontribusi signifikan dari spesialisasi seperti botani, zoologi, ekologi evolusioner, dan ilmu lain seperti geologi.

Distribusi makhluk hidup merupakan konsekuensi dari kemajuan biologis, difusi garis keturunan, transformasi iklim global dan lokal, perubahan distribusi darat dan laut, terutama disebabkan oleh naik turunnya orogenesis dan lempeng tektonik. Biogeografi merupakan ilmu yang transendental, karena mempelajari sistem yang perkembangannya telah mendapatkan ruang lingkup yang unik, yang harus dianalisis secara tepat, bukan melalui pengetahuan deduktif yang bersumber dari prinsip-prinsip umum. Secara spesifik makhluk hidup yang mendiami suatu wilayah tidak dapat digambarkan menurut faktor geografis, tetapi harus dianalisis secara empiris.

Permukaan bumi sangat tidak rata, karena kondisinya tidak sama dimana-mana. Perbedaan utama terlihat pada lingkungan akuatik dan lingkungan udara atau darat, pada kedua ruang tersebut faktor fundamental pertama adalah adanya sumber primer, yang berhasil memasuki ekosistem berkat produsen utama yaitu sinar matahari. Distribusi elemen ini menunjukkan variasi garis lintang, di mana energi dan suhunya ekstrim di daerah ekuator dan berkurang ke arah kutub. Itu dapat mengubah musim pada saat yang sama, yang semakin jauh dari khatulistiwa.

Dalam lingkungan darat, elemen utama kedua adalah distribusi curah hujan (hujan, hujan es, salju) atau osilasi antara curah hujan dan evapotranspirasi, dengan sumbu intertropis dan dua sumbu beriklim sedang yang dicirikan oleh kelembapannya yang tinggi. Di lautan, komponen kedua adalah distribusi nutrisi yang tidak merata, dengan ekosistem yang lebih subur dan bervariasi di perairan yang sebagian dinginnya, tetapi dibuahi oleh jumlah nutrisi dari dasar.

Biogeografi tidak hanya mempelajari pengaturan spesies dan genera dari garis keturunan yang lebih tinggi dan wilayahnya, yang bertanggung jawab atas kekhususan yang disebut korologi, tetapi juga organisasi ekosistem dan bioma. Meskipun kenyataannya rumit, sains harus melakukan operasi sintesis agar dapat diakses untuk dipelajari dan secara khusus memberikan kesimpulan yang berguna. Karya biogeografi berfokus pada definisi kawasan yang serupa dan berbeda dari kawasan yang berdekatan, yang dicirikan oleh kategori-kategori yang kurang lebih sama dan oleh biota atau ekosistem yang sama-sama serupa.

Saat ini, disiplin ini dipandu oleh hipotesis yang menunjukkan evolusi, yang secara singkat menyimpulkan bahwa makhluk hidup mengalami perubahan acak, yang dalam beberapa kasus dapat berarti manfaat sehubungan dengan adaptasi terhadap lingkungan. Kasus-kasus yang melibatkan adaptasi ini adalah kasus-kasus yang cenderung menularkan gen-gennya ke generasi yang akan datang, oleh karena itu semua kehidupan biologis yang dapat ditemukan di bumi, oleh karena itu, berasal dari kehidupan biologis primal, yang bereproduksi dan bermutasi. Dalam pelebaran yang terus meluas. perbedaan.

Berdasarkan uraian di atas, mudah untuk memahami alasan keberadaan beragam makhluk hidup yang menghuni planet Bumi, keragaman tersebut sangat bergantung pada jumlah lingkungan yang ada. Iklim, situasi geografis, media, adalah faktor-faktor yang mempengaruhi atribut berbeda yang diamati pada makhluk hidup. Saat planet berevolusi, organisme yang menghuninya juga akan berubah, meskipun agar perubahan ini terjadi, ribuan tahun harus berlalu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*