Bunga atas keterlambatan pembayaran

Bunga default adalah bunga yang menerapkan persentase atau kenaikan, pada tingkat referensi, dalam jumlah debit dan secara proporsional dengan waktu yang telah berlalu sampai pembayaran hutang.

Bunga ini biasanya diterapkan pada penundaan pembayaran kepada administrasi publik dan juga pada hutang lain yang dikontrakkan dengan individu atau perusahaan .

Perbedaannya dengan tingkat bunga biasa adalah bahwa tingkat default dihitung hanya pada waktu yang telah berlalu sejak default dan persentasenya biasanya lebih tinggi. Selain itu, di sebagian besar negara diatur oleh standar.

Masalah bunga default

pemberi pinjaman , di satu sisi, memiliki hak untuk mengumpulkan jumlah tertentu, yang pada gilirannya dihitung dengan metode yang telah disepakati oleh kedua belah pihak. Alasannya adalah untuk memberikan kompensasi kepada Anda atas pelanggaran kontrak karena tidak membayar.

Begitu pula dengan administrasi publik, hanya saja dalam hal ini ada pemaksaan sepihak yang harus diterima oleh warga negara.

Nah, masalah muncul karena ada bagian lain yang bisa dibilang lemah. Estes adalah peminjam , dalam kasus pinjaman bank, atau warga negara, dalam kasus administrasi publik. Untuk alasan ini, bunga keterlambatan pembayaran ini diatur di sebagian besar negara di dunia. Persentase maksimum yang akan diterapkan atau secara langsung tarif yang akan digunakan ditentukan oleh undang-undang.

Bunga default di dunia

Tidak mungkin untuk menunjukkan undang-undang dunia dalam hal ini di sini. Tetapi kita akan melihat beberapa keanehan tentang regulasinya di beberapa negara:

Di Spanyol, UU APBN menetapkan bunga acuan hukum (3% di tahun 2020). Dari sini, bunga default dihitung untuk administrasi (25% lebih). Di sisi lain, untuk hipotek itu tidak akan dapat melebihi bunga hukum itu tiga kali dan untuk pinjaman pribadi itu akan menjadi bunga yang dibayar ditambah dua poin.

Di Meksiko, bunga default pinjaman dihitung pada apa yang jatuh tempo pada saat itu dan bukan pada total utang . Sesuatu yang terjadi di sebagian besar negara. Peraturan yang mengaturnya mensyaratkan syarat-syarat tertentu seperti utang yang telah lewat jatuh tempo atau yang telah disepakati sebelumnya oleh para pihak. Juga, atur batas maksimum.

Di Kolombia ada tingkat riba yang merupakan batas maksimum yang sah. Di atas ini, bunga default tidak dapat dibebankan. Untuk tahun 2020 adalah 27,18% untuk kredit biasa dan konsumer, 41,24% untuk kredit mikro dan 51,27% untuk pinjaman dalam jumlah kecil.

Tingkat bunga default di Ekuador dikeluarkan oleh dewan bank sentralnya. Serangkaian persentase ditetapkan untuk perhitungannya hingga batas maksimum. Dengan cara ini, bank dapat memilih satu atau yang lain tergantung pada solvabilitas dan kerja baik klien yang bersangkutan.

Contoh bunga default

Sebagai penutup, mari kita lihat beberapa contoh bunga default. Satu dari hutang dengan administrasi, satu lagi dari hipotek dan satu lagi dari pinjaman pribadi. Mari kita mengambil undang-undang Spanyol sebagai referensi, meskipun dapat diekstrapolasi ke yang lain. Kasusnya adalah sebagai berikut:

Hutang dengan administrasi selama dua tahun sebesar 10.000 unit moneter (CU), dengan bunga hukum untuk tahun 2020 sebesar 3% dan kenaikan 25% untuk bunga tunggakan, sesuai dengan peraturan saat ini. Ini akan dihitung sebagai berikut: 10.000 * 0,03 * 0,25 * 2 = 750.

Sebuah hipotek , dengan jumlah yang sama, yang kita berutang biaya dan tingkat bunga tetap adalah 4%. Bunga default adalah maksimum yang diperbolehkan (3 kali bunga legal). Kita menghitung 60 hari sebagai tunggakan. Di sini kita akan memiliki dua bagian, 30 hari biasa angsuran dan 60 tunggakan: (10.000 * 0,03 * (30/360)) + (10.000 * 0,03 * 3 * (60/360)) = 175.

Akhirnya, mari kita bayangkan pinjaman dengan bunga yang disepakati sebesar 6%. Pembayaran bulanan dan dianggap tunggakan pada bulan kedua. Kita menerapkan maksimum yang diizinkan (6% + 2% = 8%). Itu akan dihitung: (10.000 * 0,06 * (30/360)) + 10.000 * 0,08 * (30/360) = 116,66

Seperti yang bisa kita lihat, bunga default tergantung pada peraturan masing-masing negara. Tapi biasanya itu adalah persentase tetap atau kenaikan pada tingkat referensi. Oleh karena itu, perhitungannya relatif sederhana. Karena tingkat bunga tahunan, hari-hari yang telah berlalu juga harus dinyatakan dalam perhitungan tahunan, dibagi dengan tahun komersial, 360 hari.


Related Posts