Bunglon: ciri, makanan, reproduksi, habitat

Bunglon: ciri, makanan, reproduksi, habitat

Bunglon adalah nama yang diberikan kepada hewan milik Keluarga Chamaeleonidae. Diyakini bahwa ada antara 150 dan 160 spesies bunglon yang berbeda. Di sini kita akan menyoroti salah satu spesies ini, bunglon eropa (Chamaeleo chamaeleon). Hewan-hewan bunglon ini memiliki kepala sudut, di mana mata bergerak independen hadir, dan lidah yang diperluas, berlendir. Tubuhnya sempit dan memiliki ekor yang dapat dipegang (mampu menahan).

Salah satu karakteristik hewan-hewan bunglon ini yang paling menarik perhatian adalah kemampuan mereka untuk mengubah warna, yang memungkinkan mereka untuk menyamarkan diri di lingkungan, tetapi yang juga memiliki fungsi lain. Menurut Daftar Merah Spesies Terancam Serikat Internasional untuk Konservasi Alam dan Sumber Daya Alam (IUCN), bunglon eropa digolongkan sebagai sedikit perhatian (LC).

Ciri umum bunglon

Bunglon adalah reptil milik Ordo Squamata, yang juga ada di kadal dan ular, Subordo Sauria dan Keluarga Chamaeleonidae. Istilah bunglon digunakan untuk menunjukkan binatang yang termasuk dalam famili ini, yang menampung antara 150 dan 160 spesies.

bunglon1

Di antara ciri yang disajikan oleh bunglon, kita dapat menyoroti tubuhnya yang sempit dan rata secara rata, berukuran sekitar 60 cm, di samping anggota vertikal dengan kaki yang kuat, di mana lima jari hadir, yang disusun dalam kelompok yang berlawanan (2 dan 3). ), yang membantu mereka untuk memahami, bekerja seperti penjepit. Di antara jari-jari dari kelompok yang sama, ada membran, yang memberi mereka kekuatan yang lebih besar. Ekornya dapat disensor, yaitu, diadaptasi untuk dipegang atau dipegang dan, pada umumnya, ia melengkung.

bunglon2
Kelopak mata bunglon menyatu di atas bola mata, dengan celah sentral kecil.

Kepala bunglon bersudut dan tidak melakukan gerakan kranial seperti kadal lainnya. Bunglon memiliki mata besar dengan gerakan independen. Kelopak mata bunglon menyatu hadir di atas bola mata, dengan lubang melingkar pusat. Lidahnya protaktil (dapat sembuh) dan ditutupi oleh lendir, sehingga bunglon meluncurkannya pada jarak hampir satu meter untuk menangkap makanan, yang menempel pada lendir, dan kemudian dikonsumsi.

Habitat dan perilaku bunglon

Bunglon ditemukan terutama di Afrika, Madagaskar, di samping Eropa selatan, Arab, India, dan Sri Lanka. Di tempat-tempat ini bunglon ditemukan menghuni kawasan hutan, sabana, serta perkebunan. Bunglon memiliki kebiasaan di siang hari dan menghabiskan sebagian besar waktunya di pohon, jadi bunglon adalah hewan dari kebiasaan arboreal. Bunglon memiliki gerakan lambat, yang membuatnya menjadi mangsa yang mudah bagi predator mereka.

Bunglon makan terutama pada serangga terbang, dan invertebrata kecil lainnya juga dapat dimasukkan dalam makanan mereka. Hewan-hewan ini tidak berburu makanan, mengadopsi strategi duduk-dan-tunggu, umum di antara hewan lain yang termasuk subordo yang sama dengan bunglon.

Bunglon adalah hewan soliter, tidak mentolerir kehadiran individu lain di wilayah yang sama, sehingga, bunglon bergabung dengan hewan lain hanya di musim reproduksi, yang dapat bervariasi di antara berbagai wilayah yang mereka huni. Bunglon bisa ovipar atau ovovivipar. Betina menghasilkan satu sampah per tahun dan memiliki 5 hingga 45 telur, yang terkubur di dalam tanah. Beberapa spesies, seperti yang disebutkan sebelumnya, tidak bertelur, dan anak-anak ayam lahir setelah sekitar tujuh bulan kehamilan.

Fakta tentang bunglon

  • Bunglon adalah binatang yang menghuni puncak pohon, menghabiskan sebagian besar waktunya di tempat-tempat ini.
  • Bunglon adalah binatang yang menghuni puncak pohon, menghabiskan sebagian besar waktunya di tempat-tempat ini.
  • Mereka memiliki warna yang dapat bervariasi sesuai dengan lingkungan, dipengaruhi, misalnya, oleh pencahayaan atau sesuai dengan perubahan sensasi – dalam kasus ini, sistem saraf bekerja pada sel-sel pigmen.
  • Perubahan warna tidak hanya terkait dengan kamuflase, tetapi juga terkait dengan fungsi lain, seperti menarik mitra dan mempertahankan wilayah.
  • Mereka dapat menjulurkan lidah mereka hingga jarak hampir dua kali ukuran tubuh mereka.

Menurut Uni Merah untuk Konservasi Alam dan Sumber Daya Alam (IUCN) Daftar Merah Spesies Terancam Punah, bunglon eropa digolongkan sebagai sedikit perhatian, yaitu, ia tidak menghadirkan risiko kepunahan yang tinggi.

Tinggalkan Balasan