Cacat permanen

Cacat tetap adalah keadaan dimana seorang pekerja setelah sakit atau kecelakaan menunjukkan pengurangan anatomis atau fungsional yang menghalanginya untuk melakukan pekerjaannya secara normal.

Cacat tetap ini berarti tidak ada kemungkinan solusi atau perbaikan. Untuk alasan ini, kebalikan dari cacat sementara dicirikan sebagai permanen.

Luar biasa, cedera ini dapat membaik dan, dalam hal ini, klasifikasi cacat tetap akan diubah menjadi sementara.

Pengakuan cacat tetap menyiratkan hak atas bantuan keuangan untuk mengurangi konsekuensi ekonomi dari orang yang terkena dampak yang tidak akan dapat memperoleh gajinya .

Ciri-ciri Cacat Tetap

Ciri-ciri utama cacat tetap adalah:

  • Seorang profesional medis menyatakan penurunan anatomis atau fungsional secara objektif.
  • Cacat ini dinyatakan setelah pelepasan medis diterima. Hal ini karena selama orang tersebut dalam pengobatan, dampak kecelakaan atau penyakit yang akan terjadi tidak dapat dievaluasi sampai selesai.
  • Ini harus menghadirkan pengurangan fungsional yang bersifat serius untuk pengembangan pekerjaan yang dilakukan oleh orang yang terkena dampak. Biasanya ada pengurangan fungsional minimum untuk memenuhi syarat cacat permanen dan biasanya 33%.
  • Pengurangan ini harus dapat diperkirakan secara definitif. Meskipun mereka dapat berubah dan dalam kasus luar biasa ini, pengakuan kecacatan atau tingkat kecacatannya akan berubah.
  • Pengurangan ini harus secara signifikan mengurangi atau bahkan meniadakan kapasitas kerja.

Jenis-jenis cacat tetap

Ada berbagai tingkat kecacatan permanen tergantung pada tingkat keparahan cedera dalam kaitannya dengan kemungkinan pengembangan kerja dari orang yang terkena dampak:

  • Cacat sebagian permanen: Ini adalah orang yang menderita cedera permanen dan konsekuensinya adalah penurunan perkembangan fungsi dasar dan biasa dari profesi mereka. Ini tidak berarti bahwa mereka tidak dapat melakukan pekerjaan mereka sebelum cedera, tetapi itu berarti bahwa itu mempengaruhi fungsi yang mereka lakukan secara teratur.
  • Cacat Tetap Total : Mereka adalah orang-orang yang tidak dapat melakukan pekerjaan seperti biasa, pekerjaan yang mereka lakukan sebelum sakit atau kecelakaan yang menyebabkan mereka terluka.

Tapi dalam kasus ini jika mereka bisa mengembangkan profesi yang berbeda. Misalnya, jika seseorang memiliki profesi biasa sebagai pelayan dan tetap di kursi roda, mereka tidak lagi dapat menjalankan profesinya yang biasa, tetapi bisa menjadi administrasi.

  • Cacat Tetap Mutlak : Mereka adalah orang-orang yang tidak dapat melakukan segala jenis profesi, karena mengalami penurunan fungsi yang sangat serius.
  • Cacat absolut : Ini adalah cacat ireversibel yang sangat serius. Seseorang memperoleh kondisi cacat mutlak ketika ia tidak dapat melakukan aktivitas dasar kehidupan sendiri dan membutuhkan bantuan dari orang ketiga. Misalnya, orang yang tidak bisa makan atau mandi sendiri.

Contoh cacat tetap

Untuk memahami cacat tetap kita akan melihat contoh yang membedakan antara cacat tetap dan cacat sementara:

Seorang pekerja (pelayan) mengalami kecelakaan lalu lintas yang membuatnya lumpuh, menghalanginya untuk mengembangkan pekerjaannya yang biasa, ini adalah cacat tetap.

Sebaliknya, cacat sementara adalah sebagai berikut:

Pekerja (pelayan) mengalami kecelakaan lalu lintas yang menyebabkan pergelangan kaki terkilir, yang menghalanginya untuk melakukan pekerjaannya untuk waktu tertentu, tetapi pada akhir periode ini ia akan dapat kembali ke profesinya yang biasa tanpa ketidaknyamanan.

Related Posts