Cara memeriksa batas memori WordPress / PHP dari sebuah situs web

WordPress benar-benar CMS yang luar biasa terutama untuk pemula yang dapat berjalan di server web dengan konfigurasi rendah sampai Anda tidak mulai mengisinya dengan plugin. Ya, setelah Anda mengaktifkan beberapa plugin di WordPress yang mulai membuat situs web Anda lambat. Lebih banyak plugin berarti lebih banyak memori WordPress, itu sama seperti komputer pribadi Anda, aplikasi berat membutuhkan lebih banyak RAM (memori) dan benar dengan WordPress juga.

Jika Anda memiliki jumlah terbatas memori WordPress, biarkan katakanlah 32M dan ketika Anda mencoba untuk menginstal beberapa plugin atau tema yang perlu lebih dari itu maka baik Anda mulai mendapatkan error fatal seperti yang diberikan di bawah ini:

Error fatal: Ukuran memori yang diizinkan 23554432 byte habis (mencoba mengalokasikan 3348617 byte) di /home4/xxx/public_html/wp-includes/plugin.php on line xxx

Atau kinerja situs Anda akan menurun dan menambah waktu pemuatan.

Jika Anda mencari di internet, bagaimana meningkatkan batas memori WordPress Anda akan mendapatkan banyak artikel yang mengatakan bahwa menambahkan sepotong kecil kode di file wp-config akan meningkatkan memori WordPress tetapi itu hanya benar jika batas memori PHP yang sesuai adalah lebih besar dari memori WordPress Anda yang ada. Misalnya, memori WordPress Anda saat ini adalah 32M (Megabytes) dan untuk meningkatkannya hingga maksimum. 215M Anda menambahkan kode di Wp-config tetapi batas memori PHP aktual Anda yang ditetapkan di server adalah 128M maka tidak mungkin melebihi itu.

Jadi, pertama-tama, Anda perlu meningkatkan batas memori PHP untuk mendapatkan peningkatan dalam memori WordPress. Jika Anda bekerja dengan server VPS maka Anda dapat melakukannya sendiri tetapi untuk user shared hosting, Anda perlu meminta penyedia hosting Anda untuk memperluas memori PHP saat ini. Namun, jika Anda tidak yakin tentang memori PHP maksimum yang Anda miliki, berikut adalah tutorialnya.

Cara memeriksa batas memori PHP / WordPress Anda saat ini

Metode 1#: Hosting Cpanel

  1. Jika Anda memiliki akses Cpanel hosting maka login ke sana.
  2. Setelah Anda masuk, gulir ke bawah ke bagian Perangkat Lunak atau cari tahu opsi editor MultiPHP INI.
  3. Klik & Buka editor MultiPHP INI.temukan batas memori PHP
  4. Pilih domain situs web untuk melihat pengaturan PHP, jika Anda memiliki VPS atau dedicated server hosting maka Anda juga dapat meningkatkan batas memori PHP dari sini. konfigurasikan memori PHP
  5. Tepat di depan memory_limit Anda akan menemukan jumlah maksimum memori yang ditetapkan untuk WordPress atau PHP Anda.batas memori wordpress
    1. Untuk user shared hosting seperti Godaddy, Hostgator atau lainnya, mereka perlu meminta penyedia hosting mereka untuk meningkatkan batas memori WordPress/PHP. Jika Anda hanya ingin memeriksa batas memori WordPress, buka Cpanel.
    2. Pilih versi PHP di bawah bagian perangkat lunak.Pilih versi PHP
    3. Dari layar Pilih versi PHP, klik Switch to PHP Options. lihat batas memori wordpress
    4. Cari tahu sintaks memory_limit dan di depannya, Anda akan menemukan memori PHP maksimum yang disediakan server Anda. Di server demo kita, 128M yang berarti memori maksimum yang dapat saya berikan ke WordPress adalah 128M. batas memori maksimum

Metode 1#: File Manager Cpanel atau akses FTP.

Jika Anda tidak memiliki akses ke Cpanel situs web tetapi akses FTP ada, Anda juga dapat mengetahui memori maksimum yang ditetapkan untuk server PHP Anda.

Langkah 1: Pengguna yang memiliki akses Cpanel File Manager juga dapat mengikuti langkah-langkah di bawah ini dengan langsung mengakses File manager. Namun, jika Anda tidak memiliki Cpanel maka cukup sambungkan ke direktori file situs web melalui alat FTP seperti FileZilla.

Langkah 2: Setelah Anda berhasil mendapatkan akses ke direktori root server, lalu buka folder Public_html tempat file WordPress berada, itulah batas memori PHP yang ingin Anda ketahui.

Catatan : Jika itu adalah subdomain, masukkan ke dalam folder tempat semua file WordPress dari subdomain tersebut berada.

Langkah 3: Buat file baru dan beri nama

myphpinfo.php

Langkah 4: Setelah membuat file dengan nama dan ekstensi di atas, buka file tersebut.

Langkah 5: Tulis kode di bawah ini ke dalam file yang dibuat di atas dan simpan.

<?php phpinfo(); ?>

Langkah 6: Sekarang buka browser web dan ketik URL domain Anda diikuti oleh myphpinfo.php. Misalnya, www.xyz.com/myphpinfo.php dan Anda akan melihat semua detail versi PHP yang terinstal di server Anda.

Langkah 7: Sekarang temukan string memory_limit dan tepat di depannya Anda akan menemukan nilai lokal dan nilai global. Ketika nilai lokal berubah itu akan meningkatkan memori PHP untuk menimpa memori global default yang ditetapkan untuk PHP. Saat Anda meningkatkan nilai lokal, itu juga meningkatkan memori untuk situs web WordPress Anda.

nilai memori PHP wordpress_1

Langkah 8: Setelah memeriksa batas memori PHP / WordPress, hapus file myphpinfo.php yang dibuat di atas karena alasan keamanan…

Related Posts