Cedera kepala: gejala, penyebab, konsekuensi

cedera otak traumatis ( TBI ) adalah dampak di otak yang terjadi karena kekuatan eksternal yang dapat menyebabkan penurunan atau perubahan tingkat kesadaran, yang pada gilirannya menyebabkan penurunan kemampuan kognitif dan / atau fisik. Dengan kata lain, itu adalah setiap trauma yang terjadi pada kepala, baik secara dangkal mempengaruhi kulit kepala atau lebih serius, mempengaruhi tengkorak dan jaringan otak.

Selain itu, trauma kepala adalah salah satu jenis kerusakan otak didapat yang paling umum. Secara khusus, di Spanyol dan di negara – negara industri lainnya , cedera kepala adalah penyebab utama kematian pada orang dewasa muda.

Trauma dapat terjadi ketika kepala dipukul atau dipukul secara tiba-tiba dan keras dengan suatu benda atau permukaan, atau ketika suatu benda menembus kubah tengkorak dan memasuki jaringan saraf.

Di antara penyebab paling umum dari cedera kepala adalah kecelakaan lalu lintas, jatuh, kecelakaan kerja atau serangan kekerasan. Tanda dan gejala dapat berkisar pada rangkaian dari ringan, sedang, atau berat, tergantung pada tingkat kerusakan saraf dan cedera.

Oleh karena itu, tingkat keparahannya dapat berkisar dari benjolan ringan atau memar hingga memar parah di area otak. Secara khusus, cedera yang paling umum meliputi: memar, patah tulang tengkorak atau luka pada kulit kepala.

Konsekuensi dan pengobatan cedera kepala sangat bervariasi antara kasus yang berbeda, tergantung pada penyebab cedera dan tingkat keparahan cedera.

Indeks artikel

Karakteristik cedera otak traumatis

Cedera kepala atau cedera otak traumatis terjadi ketika kekuatan mekanik eksternal menyebabkan kerusakan dan cedera pada otak.

Ketika sebuah benda menghantam tengkorak dengan keras, berbagai kondisi medis dapat muncul: sakit kepala, kebingungan, pusing, pusing, penglihatan kabur, kelelahan, kantuk, kehilangan kesadaran, dan gejala neurologis dan kognitif lainnya.

Terutama karena konfigurasi struktural tengkorak, cedera kepala akan menyebabkan kerusakan baik di daerah yang terkena dampak, yaitu mereka yang menerima benturan, dan di tempat lain lebih jauh sebagai akibat dari efek pukulan balik.

Statistik

Cedera kepala merupakan masalah kesehatan masyarakat yang penting karena frekuensinya pada populasi umum dan konsekuensi atau konsekuensi yang terkait dengannya.

Di Amerika Serikat, setiap tahun sekitar 230.000 orang dirawat di rumah sakit di unit gawat darurat dengan cedera otak traumatis yang parah , sementara sekitar satu juta orang lainnya menderita insiden traumatis ringan atau ringan.

Dari kasus yang parah, lebih dari 99.000 orang akan menderita gejala sisa yang signifikan, sehingga memungkinkan mereka untuk tetap dalam keadaan cacat kronis.

Selain itu, cedera kepala dua hingga tiga kali lebih sering terjadi pada pria daripada wanita, sedangkan kelompok usia yang paling terpengaruh adalah periode antara 15 dan 24 tahun. Namun, setelah usia 60 tahun risikonya juga meningkat.

Gejala dan tanda

Tanda dan gejala yang paling khas pada cedera kepala adalah cedera fisik pada kepala:

  • Mencatut.
  • Tengkorak.
  • Jaringan otak.

Kerusakan pada otak atau jaringan saraf dapat terjadi pada saat benturan atau berkembang kemudian. Beberapa cedera fisik akibat trauma kepala adalah:

  • Pendarahan superfisial di kulit kepala.
  • Hematoma pada permukaan kulit kepala.
  • Akumulasi darah di daerah intrakranial dan intraserebral.
  • Gangguan aliran darah dan oksigen di area intracerabral.
  • Perkembangan bekuan darah.
  • Fraktur kranial dengan kemungkinan penurunan daerah tulang.
  • Fraktur lapisan meningeal.
  • Gegar otak atau gegar otak: benturan keras otak terhadap dinding tengkorak karena trauma eksternal.
  • Laserasi dan/atau robekan jaringan otak.
  • Edema otak (penumpukan cairan di area otak).
  • Hipertensi intrakranial (peningkatan tekanan darah).
  • Infeksi otak, hidrosefalus, kejang, dll.

Selain tanda-tanda ini yang terlihat pada saat benturan atau trauma, ada cedera kepala yang dapat memiliki konsekuensi fisik atau neurologis yang signifikan.

Terlepas dari kenyataan bahwa perjalanan klinisnya cukup heterogen, serangkaian gejala yang sering muncul segera setelah peristiwa traumatis atau beberapa hari kemudian telah diidentifikasi .

Secara khusus, tergantung pada tingkat keparahan cedera traumatis, kita dapat membedakan berbagai gejala:

-Cedera kepala ringan

Tanda dan gejala yang berhubungan dengan cedera kepala ringan dapat mempengaruhi area fisik, sensorik dan kognitif.

Gejala fisik

  • Perubahan tingkat kesadaran: kehilangan kesadaran, linglung, kebingungan, disorientasi ruang-waktu, dll.
  • Sakit kepala.
  • Kelelahan, kelelahan, atau kantuk.
  • Pusing, kehilangan keseimbangan
  • Mual, muntah

Gejala sensorik

  • Penglihatan kabur atau ganda
  • Dering pendengaran.
  • Sensitivitas cahaya dan pendengaran.
  • Perubahan persepsi rasa atau bau.

Gejala kognitif dan neuropsikiatri

  • Masalah konsentrasi dan perhatian.
  • Defisit memori
  • Perubahan humor.
  • Merasa cemas

-Cedera kepala sedang-berat

Dalam kasus tanda dan gejala yang berhubungan dengan cedera kepala sedang-berat, mereka terutama akan mempengaruhi area fisik dan/atau kognitif dan dapat mencakup semua yang berhubungan dengan cedera kepala ringan.

Gejala fisik

  • Perubahan tingkat kesadaran: kehilangan kesadaran, linglung, kebingungan, disorientasi ruang-waktu, dll.
  • Episode kejang
  • Dilatasi pupil.
  • Kehadiran zat cair dalam embun tepung dan / atau hidung.
  • Kelemahan dan mati rasa pada ekstremitas atas dan bawah.
  • Mual dan muntah yang berulang.

Gejala kognitif dan neuropsikiatri

  • Keadaan kebingungan yang mendalam.
  • Agitasi, agresivitas.
  • Pola perilaku yang tidak normal.
  • Defisit bahasa.

Penyebab paling sering

Ada banyak peristiwa atau kondisi yang dapat menyebabkan kerusakan otak traumatis.

Penyebab paling umum dari cedera kepala adalah kecelakaan lalu lintas, terhitung sekitar 50% kasus. Di sisi lain, aktivitas fisik dan beberapa modalitas olahraga juga dapat menyebabkan kecelakaan dan dianggap sebagai penyebab paling umum kedua.

Selain itu, kecelakaan rutin dan jatuh adalah penyebab umum lainnya, terutama pada orang yang berusia di atas 65 tahun.

Penyebab lain yang lebih jarang seperti luka tembak atau penggunaan forsep selama kelahiran juga telah diidentifikasi .

Secara sistematis, penyebab cedera kepala yang paling umum adalah:

  • Kecelakaan lalu lintas : Tabrakan antara mobil, sepeda motor atau sepeda adalah salah satu penyebab TCE yang paling umum.
  • Kecelakaan olahraga : dalam kaitannya dengan olahraga, cedera akibat kecelakaan dalam sepak bola, tinju, baseball, skateboard, hoki, dll, juga dapat menjadi penyebab TBI.
  • Jatuh : Skenario TBI yang paling sering terjadi pada kasus jatuh adalah tersandung pada tangga bangunan atau tangga, jatuh dari tempat tidur, terpeleset saat mandi atau di kamar mandi.
  • Kekerasan : Banyak dari cedera yang melibatkan TCE disebabkan oleh luka tembak, kekerasan dalam rumah tangga, atau penelantaran anak.

Jenis cedera kepala

Ada berbagai macam kriteria klasifikasi untuk cedera kepala: faktor klinis, tingkat keparahan, cedera, etiologi, dll.

Menurut jenis cedera:

– Open TBI : bila terjadi kranial dan jaringan otak terpapar ke luar.

– TBI Tertutup : bila tidak ada cedera terbuka dan kerusakan terjadi sekunder akibat peristiwa traumatis.

Menurut lokasi cedera

– Encephalic: lesi secara langsung mempengaruhi jaringan otak.

– Kranial: lesi mengenai bagian dalam tengkorak, tetapi tidak mengenai lesi sekunder lainnya pada tingkat serebral.

– Epikranial: lesi mengenai bagian luar tengkorak.

Menurut tingkat keparahannya

-TBI ringan : pasien berorientasi penuh dan mempertahankan kewaspadaan. Defisit neurologis yang signifikan dan permanen biasanya tidak muncul . Meskipun demikian, pada saat trauma mungkin ada kehilangan kesadaran dan amnesia pasca-trauma.

-TBI sedang: pada TBI sedang terjadi penurunan kesadaran atau kewaspadaan dan tanda-tanda defisit neurologis mungkin muncul .

-TBI berat : pada tipe yang paling parah terjadi penurunan tingkat kesadaran yang serius. Pasien tampak terisolasi total dari lingkungan sekitarnya tanpa menunjukkan respons terhadap perintah verbal atau stimulasi lingkungan. TBI parah dikaitkan dengan kerusakan otak yang signifikan dan perkembangan konsekuensi neurologis yang signifikan.

Diagnosa

Cedera kepala dianggap sebagai kondisi medis yang mendesak, oleh karena itu dirawat di layanan medis dengan prioritas khusus .

Tindakan diagnostik pertama yang digunakan dalam TBI berkaitan dengan menentukan tingkat kesadaran yang ditunjukkan pasien. Skala yang paling banyak digunakan adalah Glasgow Coma Scale (GCS), yang memberi kita indeks awal keparahan. Di sisi lain, semua informasi yang terkait dengan peristiwa traumatis dikumpulkan: bagaimana itu terjadi, di mana, gejala awal, kesadaran yang berubah, dll.

Selain itu, beberapa teknik pencitraan otak (resonansi magnetik atau computed tomography) digunakan untuk menemukan kemungkinan adanya lesi otak yang memerlukan intervensi medis darurat.

Konsekuensi atau kemungkinan komplikasi

Biasanya, cedera kepala akan menyebabkan berbagai jenis defisit: perubahan memori , perhatian, konsentrasi, pengambilan keputusan, pemecahan masalah atau bahkan perubahan perilaku.

Komplikasi dan gejala sisa pada dasarnya akan tergantung pada tingkat keparahan peristiwa traumatis. Pada TBI tipe ringan, gejala ini dapat menimbulkan gejala sisa yang minimal, namun pada kasus yang lebih serius, yang lebih parah dapat muncul: koma kronis, cacat fisik, defisit kognitif yang berat, dll.

Perawatan yang digunakan

Bagaimanapun, semua individu yang baru saja menderita TBI harus mendapat perhatian medis yang mendesak.

Perawatan yang digunakan pada fase akut ditujukan untuk mengendalikan tanda dan gejala langsung dari peristiwa traumatis. Sangat penting untuk mempertahankan tanda-tanda vital dan mengontrol kemungkinan perdarahan dan patah tulang.

Selain penggunaan tindakan farmakologis, dalam beberapa kasus mungkin perlu untuk mengatasi komplikasi medis melalui prosedur bedah untuk memperbaiki patah tulang, laserasi, inlay tulang, pengembangan gumpalan, dll.

Pada fase sub-akut, semua intervensi terapeutik akan berorientasi pada pemulihan tingkat kesadaran pasien dan area kognitif dan fisik yang terkena.

Bibliografi

  1. Ardila, A., & Otrosky, F. (2012). Panduan untuk diagnosis neuropsikologis.
  2. Ardila, A., & Roselli, M. (2007). Patologi. Dalam A. Ardila, & M. Roselli, Neuropsikologi Klinis. Meksiko: Manual Modern.
  3. Klinik Cleveland. (2015). Cedera Otak Traumatis . Diperoleh dari Klinik Cleveland.
  4. Cedera, TB (2016). Apa itu Cedera Otak Traumatis? Diperoleh dari Cedera Otak Traumatis.
  5. Jodar Vicente, M. (2013). Neuropsikologi cedera kepala. Dalam M. Jodar Vicente, D. Redolar Ripoll, JL Blázquez Alisente, B. González Rodríguez, E. Muñoz Marrón, & R. Viejo Sobera, Neuropsikologi (hlm. 381-405). Barcelona: UOC.
  6. Klinik Mayo. (2016). Trauma kepala: Pertolongan pertama . Diperoleh dari Mayo Clinic.
  7. Klinik Mayo. (2014). Cedera otak traumatis . Diperoleh dari Mayo Clinic.
  8. Neurowiki. (2016). Klasifikasi trauma pada sistem saraf . Diperoleh dari Neurowikia.
  9. NIH. (2016). Cedera Otak Traumatis . Diperoleh dari Institut Nasional Gangguan Neurologis dan Stroke.
  10. Portellano, JA (2005). AKU AKU AKU. Trauma kepala. Dalam JA Portellano, Pengantar Neuropsikologi (hlm. 45-48). Madrid: McGRAW-HILL.
  11. Reed-Guy, L. (2015). Apa Itu Cedera Kepala? Diperoleh dari Healthline.

Related Posts