Celah otak dan karakteristiknya

celah otak adalah alur dan lipatan hadir pada permukaan korteks serebral. Mereka adalah bagian yang membuat otak tampak keriput ; dan fungsinya sangat mendasar dalam perkembangan kecerdasan manusia dan kapasitas mental kita yang lebih tinggi.

Fisura otak dapat dibagi menjadi convolutions dan sulci, berdasarkan anatomi yang tepat. Fungsi utamanya adalah untuk meningkatkan luas permukaan organ ini, sedemikian rupa sehingga lebih banyak neuron menumpuk di korteks. Dengan demikian, kapasitas pemrosesan informasi meningkat tanpa harus menambah ukuran tengkorak.

Sumber: pixabay.com

Hampir semua hewan vertebrata memiliki celah di otak, tetapi celah manusia adalah yang paling kompleks. Pada artikel ini kita akan melihat mana yang paling penting, dan kita akan mempelajari karakteristik utamanya.

Indeks artikel

Fisura otak utama

Secara umum, semua celah di otak dibagi menjadi dua jenis utama: sulkus, atau celah, dan konvolusi. Meskipun jumlahnya banyak, beberapa di antaranya sangat penting karena ukurannya atau fungsinya. Kita akan mempelajari beberapa di antaranya di bawah ini.

alur otak

Sulkus serebral adalah celah dalam yang membagi otak menjadi lobus yang berbeda, selain membentuk pembagian antara belahan kiri dan kanan . Secara umum lima dari mereka.

– Alur interhemispheric. Juga dikenal sebagai “fisura longitudinal medial”, itu adalah alur dalam yang terletak di tengah korteks serebral . Ini membentuk pembagian antara belahan otak. Selain itu, corpus callosum , salah satu struktur terpenting, ditemukan di dalam.

– Alur samping. Juga disebut “Fisura Silvio”, itu adalah alur yang sangat dalam yang membagi lobus temporal dan parietal . Ini juga memisahkan hipokampus dan girus spindel di bagian bawah kedua lobus temporal.

– Alur tengah. Dengan nama alternatif “Fisura Rolando”, ia membagi lobus parietal dari lobus frontal.

– alur Calcarine. Terletak di kedua lobus oksipital. Ini adalah alur yang membagi korteks visual menjadi dua.

– Alur parieto-oksipital. Alur utama terakhir memisahkan lobus parietal dari lobus oksipital, menjadi salah satu retakan terdalam di korteks.

Konvolusi otak

Konvolusi adalah lipatan dangkal yang terletak di dalam lobus. Meskipun fungsi masing-masing tidak diketahui secara pasti, beberapa telah dipelajari secara mendalam, dan ilmu saraf memiliki gambaran kasar tentang peran yang mereka mainkan di otak kita. Yang paling penting adalah sebagai berikut:

– Area Broca . Ini adalah area otak yang terletak di lobus frontal kiri . Ia bertugas mengendalikan bagian motorik bicara; artinya, cara kita menggerakkan organ-organ berbicara untuk menghasilkan bahasa.

– girus sudut. Lipatan ini, yang ditemukan di lobus parietal, membantu baik dalam memahami bahasa maupun dalam memproses informasi visual dan pendengaran yang mencapai otak kita.

– girus singulat. Ini adalah lipatan berbentuk busur yang terletak di atas corpus callosum. Ini adalah bagian dari sistem limbik; dan fungsi utamanya adalah memproses informasi sensorik yang berkaitan dengan emosi. Selain itu, ia juga bertanggung jawab untuk mengatur agresivitas dan perilaku yang terkait dengannya.

– Putaran fusiform. Gyrus ini ditemukan di lobus temporal dan oksipital. Itu dibagi menjadi dua bagian: samping, dan tengah. Meski fungsinya belum diketahui secara pasti, namun diyakini berperan penting dalam pengenalan kata dan wajah.

– Girus hipokampus. Lipatan ini terletak di bagian dalam lobus temporal , khususnya yang mengelilingi hipokampus . Ini memainkan peran penting dalam menciptakan dan menyimpan kenangan.

– Lidah memutar. Konvolusi terakhir yang secara tradisional dianggap penting berkaitan dengan pemrosesan gambar yang diterima melalui penglihatan. Hal ini ditemukan di sekitar sulkus lateral dan calcarine.

Karakteristik

Sistem saraf dan otak

Fungsi yang mereka penuhi

Konvolusi dan sulkus otak memiliki dua fungsi yang sangat penting. Di satu sisi, lipatan ini meningkatkan permukaan korteks, sehingga kepadatan neuron juga meningkat. Ini menghasilkan kapasitas kita untuk memproses informasi lebih besar, tanpa harus menambah ukuran kepala kita.

Ini adalah sesuatu yang sangat penting pada tingkat evolusi, karena salah satu masalah utama spesies kita adalah tengkorak kita sangat besar. Jadi, persalinan manusia jauh lebih rumit daripada kebanyakan mamalia lain; jika kepala kita lebih besar, konsekuensinya bisa menjadi bencana.

Pada saat yang sama, konvolusi dan sulci membagi otak menciptakan batas antara lobus dan belahan, yang membantu pembagian tugas antara masing-masing area ini. Namun, semua bagian otak saling berhubungan dengan cara tertentu.

Pembagian otak menjadi lobus

Berdasarkan divisi yang dibuat oleh sulkus serebral, kita berbicara tentang empat lobus yang berbeda: frontal, oksipital, parietal dan temporal. Masing-masing dari mereka memenuhi fungsi tertentu, sambil membantu yang lain untuk melaksanakan tugas mereka.

Dengan cara ini, lobus frontal menangani fungsi-fungsi seperti kontrol motorik, pemikiran sadar, dan logika. Lobus parietal memproses informasi dari indra, sedangkan lobus oksipital khusus untuk penglihatan. Terakhir, lobus temporal menangani tugas-tugas yang berkaitan dengan memori , emosi, dan ucapan.

Variasi di antara orang-orang

Menariknya, pola distribusi alur otak bervariasi antar orang. Karena itu, hanya mungkin untuk menyebutkan dan mengidentifikasi beberapa yang paling penting, yang umumnya memiliki anatomi yang sama pada semua individu.

Mengembangkan

Pada manusia, konvolusi serebral muncul sekitar usia lima bulan, dan membutuhkan waktu lebih dari satu tahun untuk berkembang sepenuhnya.

Perkembangan bagian-bagian penting otak ini berbeda-beda antar individu, dan memiliki pengaruh langsung terhadap kapasitas intelektual setiap orang.

Hari ini, kita tidak sepenuhnya memahami apa yang menyebabkan perbedaan dalam hal ini antara berbagai individu. Namun, baik genetik dan epigenetik, serta faktor lingkungan murni diketahui terlibat.

Referensi

  1. “Gyri and Sulci of the Brain” di: Thought Co. Diperoleh pada: 15 Januari 2019 dari Thought Co: thoughtco.com.
  2. “Circumvolutions dan alur otak, anatomi dan fungsi” di: Psicoactiva. Diperoleh pada: 15 Januari 2019 dari Psicoactiva: psicoactiva.com.
  3. “Bagian otak. Anatomi otak ”dalam: Cognifit. Diperoleh pada: 15 Januari 2019 dari Cognifit: cognifit.com.
  4. “Definisi fisura” dalam: Definisi Diperoleh pada: 15 Januari 2019 dari Definisi: definicion.de.
  5. “Cisura (neuroanatomi)” di: Wikipedia. Diakses pada: 15 Januari 2019 dari Wikipedia: es.wikipedia.org.

Related Posts