Citra perusahaan

Citra perusahaan adalah istilah khas bidang pemasaran dan ekonomi perusahaan yang mencakup posisi perusahaan di pasar dan persepsi yang dimiliki konsumen, pesaing, dan populasi lainnya sehubungan dengan kegiatan ekonomi dan cara mereka mengembangkannya.

Perusahaan mencoba untuk menciptakan citra perusahaan yang membuat mereka menonjol dari sisa sektor tertentu untuk diidentifikasi dan memperoleh relevansi atau kekuatan pasar yang lebih besar . Ini dilakukan dengan beberapa cara, sebagian besar melalui serangkaian strategi pemasaran dan rencana strategis .

Dengan kata lain, membangun citra perusahaan yang dirancang dengan baik memungkinkan suatu organisasi atau perusahaan untuk membedakan dirinya, membuat dirinya dikenal dan menarik di pasar, dan mentransmisikan serangkaian nilai ekonomi, manusiawi atau profesional kepada publik atau kepada konsumen potensialnya. atau klien.

Oleh karena itu, pembangunan citra perusahaan dan perusahaan yang luar biasa, tanpa diragukan lagi, merupakan mekanisme yang baik yang dimiliki perusahaan dalam hal meningkatkan profitabilitas mereka atau memiliki rasio penjualan barang dan jasa yang lebih baik. Pada saat yang sama, citra harus menjadi cerminan sejati dari tujuan, nilai, dan misi perusahaan.

Citra perusahaan harus erat kaitannya dengan identitas perusahaan , seperti halnya harus ada koherensi yang jelas dengan portofolio produk yang ditawarkan di pasar dan sifatnya.

Elemen yang membentuk citra perusahaan

Unsur-unsur yang membentuk citra perusahaan terutama adalah:

  • Nama Perusahaan.
  • Nama dan sifat dari berbagai produk yang merupakan bagian dari portofolio perusahaan; baik yang sudah ada maupun yang ciptaan baru.
  • Logo dan grafik lainnya yang digunakan oleh perusahaan dalam kegiatan ekonominya.
  • Fasilitas atau tempat. Kasus yang sangat jelas adalah kantor pusat inovatif Google di Silicon Valley dan kepribadian yang ditunjukkannya.
  • Slogan, proklamasi komersial, jingle iklan atau slogan, yang langsung mengarahkan publik kepada perusahaan.
  • Dengan kemajuan teknologi dan media baru, posisi web di jejaring sosial dan platform online perusahaan bisa menjadi sangat bagus.
  • Faktor lain seperti reputasi dan pentingnya tanggung jawab sosial perusahaan (perusahaan tidak hanya didedikasikan untuk menawarkan produknya, tetapi juga memiliki tingkat tanggung jawab tertentu dengan lingkungan di mana ia berada dan dengan masyarakat).

Semua unsur ini harus digunakan bersama dan konsisten untuk menekankan citra yang ingin ditunjukkan perusahaan di luar negeri. Misalnya, citra setia yang efisien tidak akan dibangun jika toko daging mendesain logonya dengan kepiting di atasnya atau menggunakan taksi sebagai kendaraan perusahaan.

Related Posts