COVID-19, Mematahkan Tulang Punggung UKM di India

Korban manusia dari COVID-19 mengkhawatirkan seperti halnya dampaknya pada usaha kecil dan menengah. Orang India, yang memiliki reputasi mengabaikan hukum, secara mengejutkan menjadi patuh. Di seluruh India, orang-orang tetap terkurung di rumah mereka. Saat berada di luar, mereka saling menjaga jarak dan berdiri dalam antrian sambil menunggu untuk memasuki toko dan gedung. Sementara kesopanan massa baik untuk memerangi COVID-19, itu menghancurkan bisnis kecil dan menengah.

Dampak Covid-19 pada Usaha Kecil dan Menengah-min

Dampak COVID-19 pada UKM

Dampaknya terhadap Usaha Kecil dan Menengah

Usaha kecil dan menengah adalah pemberi kerja terbesar di India. Mereka mempekerjakan sekitar 50 crore pekerja dan menyumbang seperempat dari PDB negara itu. Usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) berada dalam kesulitan. Mereka tidak memperoleh pendapatan dan tidak memiliki cara untuk membayar karyawan. Dengan penguncian di tempat, mereka yang memiliki bisnis ini tidak berani keluar, begitu juga pelanggan mereka. Dengan pendapatan nol, bisnis ini tidak mampu membayar karyawan yang mengarah ke lingkaran setan di mana karyawan tidak dapat membeli barang dan jasa yang diproduksi oleh perusahaan lain, termasuk UMKM. Ini mengalir melalui ekonomi yang mendatangkan malapetaka pada bisnis. Perusahaan yang paling rentan terkena dampak ini cenderung kecil dan menengah.

Ada Perhentian Penuh Ekonomis di Tempat

Seluruh kerugian, baik manusia maupun ekonomi, yang disebabkan oleh pandemi COVID-19 akan lebih jelas dalam beberapa minggu, dan mungkin sedikit lebih lama. Untuk saat ini, orang-orang tetap di rumah mereka dan berkeliaran di luar hanya untuk membeli barang-barang penting. Kegiatan ekonomi terhenti. Ini tidak pernah terjadi sebelumnya. Ada pembicaraan tentang memulai kembali ekonomi setelah krisis berlalu, namun bahkan ekonom terbaik pun menyatakan bahwa itu tidak akan semudah menyalakan saklar. Apa yang terjadi setelah ekonomi berhenti, tidak ada yang tahu.

UMKM di India menghadapi ketidakpastian yang luar biasa. Dengan terhentinya kegiatan ekonomi, modal kerja mereka tidak terpakai. Sebagian besar bisnis semacam itu telah mengambil pinjaman modal kerja dari bank dan harus membayarnya tepat waktu dengan bunga. Dengan terhentinya semua kegiatan ekonomi, pinjaman modal kerja yang diambil oleh para pelaku UMKM menjadi tidak termanfaatkan. Perusahaan tidak dapat menggunakan pinjaman modal kerja mereka untuk kepentingan bisnis mereka, tetapi mereka harus membayar tepat waktu.

Ada tantangan lain, juga.

Memanggil Force Majeure

Sebagian besar UMKM bekerja hanya dengan arus kas 1 atau 2 bulan. Ketika mereka tidak menghasilkan selama periode ini, mereka menghabiskan persediaan uang tunai mereka dan tidak dapat membayar karyawan dan pemasok. Ini memiliki konsekuensi serius bagi perekonomian. UMKM sangat mengandalkan satu sama lain sebagai pemasok dan pelanggan. Dalam iklim saat ini, banyak yang memohon force majeure untuk menyelamatkan bisnis mereka. Dengan menerapkan force majeure, perusahaan tidak perlu membayar pemasok mereka. Seruan force majeure oleh lakh UMKM akan beriak di seluruh perekonomian dan menghasilkan lebih banyak kehancuran ekonomi daripada yang bisa dibayangkan. Meskipun kegiatan ekonomi telah terhenti, ketika bisnis menggunakan force majeure sebagai perlindungan terhadap kewajiban, seluruh industri menderita. Klausa force majeure ada untuk alasan yang baik, dan waktu yang tepat untuk memintanya. Namun, cakupan penghentian ekonomi penuh berarti bahwa setiap industri, tidak hanya beberapa, akan terpengaruh ketika force majeure terjadi. Ini adalah sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Pemerintah bertindak cepat

Pemerintah di seluruh dunia sedang merespon untuk menyelamatkan nyawa dan mata pencaharian. Di India, Eropa, dan AS paket besar telah diumumkan. Sebulan yang lalu di India, Pemerintah mengumumkan paket bantuan hampir USD 23 miliar. Menurut ketentuan paket, modal akan langsung ditransfer ke jutaan orang miskin untuk membeli makanan.

Paket bantuan terbaru adalah sekitar $ 13 miliar dan akan membantu UMKM mengatasi badai ekonomi saat ini. Paket baru ini akan meningkatkan jumlah pinjaman yang dapat diambil UMKM sebagai modal kerja. Paket tersebut juga akan meningkatkan ambang batas pembebasan pajak, sehingga UMKM membayar pajak lebih sedikit. Juga akan ada relaksasi berapa pajak penghasilan yang harus disetorkan UMKM dan relaksasi dalam penyetoran iuran lainnya.

Waktu yang akan membuktikan apakah paket bantuan tersebut cukup untuk mencegah banyak UMKM menyerah. Untuk saat ini, sebagian besar UMKM berada di posisi yang sulit, namun sangat menggembirakan melihat pemerintah di seluruh dunia merespons krisis. Kemungkinan besar, yang terburuk akan dihindari.

Ms Gauthami Nair, Manajer Sukses Pelanggan Liferay India

Ms Gauthami Nair, Manajer Sukses Pelanggan Liferay India

Related Posts