Daftar Periksa: Fitur, Cara Membangunnya, Kelebihan, dan Contohnya

Daftar periksa adalah alat yang terutama berfungsi sebagai mekanisme untuk meninjau pembelajaran yang diperoleh di kelas. Ini dapat digunakan untuk mengevaluasi pengetahuan secara kuantitatif atau kualitatif, tergantung pada tujuan yang ingin Anda capai.

Daftar periksa dikembangkan untuk menilai kinerja tim kerja di beberapa universitas negeri. Namun, penggunaannya dengan cepat menyebar ke banyak bidang lain dalam konteks pendidikan, karena kesederhanaan penggunaannya dan kelebihan yang dimilikinya.

Daftar periksa

Saat ini mereka digunakan terutama sebagai instrumen penilaian untuk mengamati pengetahuan yang diperoleh siswa selama kursus. Namun, informasi yang diperoleh dari daftar periksa juga dapat digunakan untuk merencanakan intervensi, atau untuk meningkatkan materi pendidikan atau penerapannya.

Indeks artikel

Fitur daftar periksa

Daftar periksa terdiri dari serangkaian karakteristik, pembelajaran, kualitas , dan aspek yang dianggap dimiliki siswa di akhir kursus. Fungsi utamanya adalah untuk mencatat apakah masing-masing aspek tersebut telah dicapai oleh siswa tertentu.

Karena hanya perlu mencatat apakah suatu kompetisi sudah diperoleh atau belum, formatnya cenderung sangat sederhana. Jadi, sebagian besar daftar periksa memiliki dua kolom: satu di mana masing-masing pembelajaran yang diharapkan dijelaskan, dan yang lainnya dicatat apakah telah tercapai atau tidak.

Dalam versi paling sederhana dari daftar periksa, pendaftaran ini dilakukan dengan menyertakan tanda centang (✓) ketika pembelajaran telah tercapai, dan tanda silang (X) jika belum tercapai.

Dalam versi lain yang lebih kompleks, kolom yang berbeda dapat digunakan untuk membedakan pembelajaran yang telah diselesaikan dengan yang belum dicapai oleh siswa. Anda bahkan dapat meninggalkan ruang lain untuk menunjukkan keterampilan yang sedang dalam proses diperoleh.

Terlepas dari fungsi dasar ini, daftar periksa sering kali memiliki beberapa karakteristik umum. Selanjutnya kita akan melihat yang paling penting:

Mereka didasarkan pada pengamatan objektif

Salah satu karakteristik utama dari daftar periksa adalah bahwa daftar tersebut harus didasarkan pada data yang dapat diverifikasi dan bukan pada pendapat guru. Oleh karena itu, sedapat mungkin melengkapinya dengan observasi yang berasal dari tes objektif dan ujian standar.

Dalam hal kompetensi yang tidak begitu mudah diukur sedang dievaluasi (seperti keterampilan interpersonal siswa), perlu ada pendapat dari setidaknya dua guru yang berbeda untuk mencoba melakukan evaluasi seobjektif mungkin.

Mereka harus direncanakan sebelum pengajaran dimulai

Daftar periksa berjalan seiring dengan pembelajaran yang diharapkan dari suatu kursus. Dalam pengertian ini, setelah kompetensi yang ingin dicapai siswa diidentifikasi, membuat daftar periksa semudah menambahkan kolom untuk menunjukkan apakah mereka telah tercapai atau belum.

Di sisi lain, tidak mungkin untuk mengubah isi daftar periksa setelah proses pendidikan telah dimulai. Hal ini untuk menghindari segala macam bias dalam evaluasi kinerja siswa oleh guru.

Ini bukan peringkat

Tidak seperti rapor di mana pembelajaran siswa dinilai dengan angka (biasanya 1 sampai 10), daftar periksa hanya melaporkan apakah tujuan pembelajaran telah tercapai atau tidak. Oleh karena itu, mereka jauh lebih netral dan objektif daripada peringkat tradisional.

Pengecualian adalah daftar periksa yang menyertakan kolom untuk menunjukkan pembelajaran yang masih berlangsung. Namun, bahkan ini mengarah pada interpretasi subyektif yang jauh lebih sedikit daripada catatan tradisional.

Bagaimana cara membuat daftar periksa?

Untuk mengembangkan daftar periksa yang memenuhi tujuannya, perlu mengikuti beberapa poin pengembangan.

Sebutkan tujuan kegiatan

Siswa harus diberitahu tentang apa sebenarnya yang ingin mereka capai dengan kegiatan tersebut dan apa yang harus mereka lakukan untuk mencapai tujuan.

Daftar kriteria untuk dievaluasi

Setiap proyek akan memiliki serangkaian bagian atau konten yang akan memiliki kriteria evaluasi. Misalnya: dalam hal pengembangan proyek sains, ide, presentasi, organisasi, dan kesimpulan dapat dievaluasi. Ini kemudian akan menjadi daftar kriteria untuk dievaluasi.

Tetapkan nilai untuk setiap kriteria untuk dievaluasi

Pada dasarnya, ini adalah untuk memberikan nilai numerik untuk setiap kriteria untuk memperjelas mana yang memiliki bobot lebih dalam proyek. Melanjutkan contoh sebelumnya dari proyek sains, jika nilai maksimumnya adalah 10, nilai untuk kriterianya adalah:

1- Ide 30%

2- Presentasi 20%

3- Organisasi 30%

4- Kesimpulan 20%

Jadi jika guru mengevaluasi ide dengan 2, 2 untuk presentasi, 1 untuk organisasi dan 1 untuk kesimpulan, 6 dari 10 akan diperoleh di kelas akhir.

Pada chaos checklist yang paling sederhana, dapat dilakukan dengan kolom cek sederhana dimana ditambah tanda centang (✓) bila pembelajaran telah tercapai, dan tanda silang (X) bila belum tercapai.

Keuntungan dan kerugian

Di sini kita akan meninjau beberapa kekuatan dan kelemahan daftar periksa dalam konteks proses pembelajaran.

Keuntungan

Mereka sederhana untuk dilakukan

Karena dibuat dari daftar pembelajaran yang diharapkan (yang bagaimanapun juga harus dilakukan oleh guru), daftar periksa adalah salah satu alat evaluasi yang membutuhkan sedikit usaha untuk mempersiapkannya.

Di sisi lain, menyelesaikannya setelah proses pendidikan selesai juga sangat cepat dan mudah, yang selanjutnya meningkatkan daya tariknya sebagai salah satu metode penilaian utama yang digunakan.

Mereka objektif

Seperti disebutkan di atas, daftar periksa harus memberikan hasil yang sama terlepas dari siapa ahli yang mengisinya.

Ini adalah sesuatu yang sangat berguna dalam proses yang secara inheren subjektif seperti pendidikan, di mana pendapat guru dapat mengkondisikan nilai yang diterima siswa.

Mereka memungkinkan mengadaptasi proses pengajaran

Dengan membedakan secara jelas kompetensi mana yang diharapkan diperoleh seorang siswa, dan mengungkapkan dalam satu dokumen mana yang telah dicapai dan mana yang belum, akan lebih mudah bagi guru untuk mengetahui bagian mana dari silabus yang perlu difokuskan. lebih lanjut.

Jadi, setelah daftar periksa selesai, guru dapat menggunakannya untuk mengubah pendekatan pendidikan mereka dan untuk memperkuat bagian-bagian kursus yang menjadi kurang jelas.

Kekurangan

Tidak mencerminkan semua jenis pembelajaran dengan baik

Meskipun objektivitas adalah salah satu kekuatan daftar periksa, itu juga bisa menjadi salah satu kelemahan terbesarnya.

Di bidang yang tidak mudah diukur seperti matematika atau sains, terkadang sulit untuk mengevaluasi pembelajaran secara rasional.

Misalnya, dalam bidang-bidang seperti musik, keterampilan sosial, atau seni, pendekatan penilaian yang terlalu objektif dapat menyebabkan lebih banyak masalah daripada pemecahannya.

Mereka tidak mengizinkan untuk memberi peringkat

Karena daftar periksa hanya didasarkan pada penentuan apakah tujuan pembelajaran tertentu telah tercapai atau tidak, daftar tersebut gagal saat menentukan nilai akhir siswa.

Untuk mencapai hal ini, perlu menggunakan jenis proses evaluatif lainnya, seperti ujian, tes atau kerja praktek.

Contoh

Di bawah ini Anda akan melihat contoh nyata dari daftar periksa, yang diambil dari halaman Monograf, yang dirujuk di bawah.

Referensi

  1. “Daftar periksa, alternatif untuk evaluasi” di: Monograf. Diperoleh pada: 27 Mei 2018 dari Monograf: monografias.com.
  2. “Daftar Periksa” dalam: Keterampilan mengajar. Diperoleh pada: 27 Mei 2018 dari Keterampilan mengajar: hadoc.azc.uam.mx.
  3. “Daftar periksa” di: ABC. Diakses pada: 27 Mei 2018 dari ABC: abc.com.py.
  4. “Checklist dan skala penilaian” dalam: Perencanaan. Diperoleh pada: 27 Mei 2018 dari Perencanaan: educarchile.cl.
  5. “Sumber untuk pengajaran mandiri” dalam: Penilaian untuk pembelajaran. Diperoleh pada: 27 Mei 2018 dari Evaluasi pembelajaran: educarchile.cl.

Related Posts