Dana investasi campuran

Dana investasi campuran adalah dana investasi yang menggabungkan pendapatan tetap dan pendapatan variabel . Proporsinya bervariasi tergantung pada profil dana dan kebijakan investasinya.

Pertama-tama, harus diperhitungkan bahwa tujuan awal reksa dana campuran adalah untuk memasukkan persentase investasi dalam pendapatan tetap yang dapat menawarkan stabilitas pada reksa dana pendapatan variabel. misi pendapatan tetap adalah untuk melindungi potensi kenakalan aset ekuitas. Selain itu, dengan memasukkan investasi dalam ekuitas, Anda dapat mencapai profitabilitas tambahan. Pada prinsipnya, semakin tinggi persentase eksposur terhadap ekuitas, semakin besar risiko yang ditanggung dan semakin tinggi potensi profitabilitas dana tersebut.

Di satu sisi, dana tersebut berinvestasi dalam aset pendapatan tetap (utang perusahaan, obligasi pemerintah , dll.). Di sisi lain, dalam aset pendapatan variabel (saham dan partisipasi perusahaan yang terdaftar atau tidak). Tergantung pada kebijakan investasi dana tersebut, persentase investasi maksimum dalam satu atau yang lain ditetapkan. Bahkan, reksa dana campuran seringkali dicirikan dengan cukup fleksibel. Dengan kata lain, tidak ada persentase ketat di mana dana harus diinvestasikan, melainkan dalam kisaran.

Misalnya, prospektus dana menentukan bahwa biasanya akan diinvestasikan antara 30% dan 40% dalam ekuitas. Ini tidak berarti bahwa 40% harus selalu diinvestasikan dalam ekuitas atau bahkan 30%. Terlebih lagi, kadang-kadang bisa juga di bawah 30%. Manajer dana mungkin merasa tepat untuk mengurangi eksposur ekuitas selama periode waktu tertentu.

Klasifikasi Dana Campuran

Selama mereka memiliki persentase dari kedua jenis investasi (variabel dan tetap) itu akan menjadi dana campuran. Namun, di beberapa tempat perbedaan dibuat menurut panggilan investasi dana tersebut (jenis aset yang menyusunnya). Misalnya, di Spanyol, CNMV mengklasifikasikan dana campuran sebagai berikut:

  • Pendapatan tetap campuran: Eksposur terhadap aset pendapatan variabel kurang dari 30%.
  • Ekuitas campuran: Eksposur terhadap aset ekuitas lebih besar dari 30% dan kurang dari 75%.

Pada beberapa kesempatan, istilah “campuran” mengacu pada distribusi geografis dari aset keuangan yang membentuk dana tersebut. Dalam pengertian ini, kita akan berbicara tentang dana campuran berdasarkan eksposur aset satu negara atau lainnya.

Di sisi lain, konsep dana campuran tidak boleh disamakan dengan konsep dana multi-aset. Meskipun terkadang kedua istilah tersebut digunakan secara sinonim. Umumnya, dana multi-aset mengacu pada dana yang mendiversifikasi investasi dalam kategori aset yang sangat luas (mata uang, real estat, komoditas, dll.). Sedangkan reksa dana campuran biasanya berjalan seiring dengan diversifikasi pendapatan tetap dan variabel.

Keuntungan dari dana investasi campuran

  • Kemampuan beradaptasi: Ciri khas dari kategori dana ini adalah mereka beradaptasi dengan semua profil risiko (konservatif, cararat, berisiko, sangat berisiko, dll). Seorang investor dengan selera risiko tinggi akan memilih reksa dana campuran dengan persentase eksposur ekuitas yang tinggi dan sebaliknya.
  • Fleksibilitas: Karena merupakan produk campuran, produk ini dapat mengakomodasi perubahan dan evolusi pasar secara memadai.
  • Ekspektasi profitabilitas lebih tinggi dari reksa dana pendapatan tetap.
  • Diversifikasi portofolio: Selain membedakan komposisi mereka dalam pendapatan tetap dan variabel, mereka biasanya juga menggabungkan asal geografis aset.

Kekurangan reksa dana campuran

  • Perilaku pendapatan tetap yang tidak terduga: Kita mengatakan bahwa, dalam reksa dana campuran, persentase investasi dalam pendapatan tetap bertindak sebagai «aset tempat berlindung yang aman». Artinya, ia mencoba melindungi kemungkinan kinerja buruk aset ekuitas untuk mengkompensasi kerugiannya. Namun, skenario sebaliknya bisa terjadi. Pendapatan tetap dapat mengambil arah yang berlawanan dengan pendapatan variabel dan, sementara dana memperoleh keuntungan dari investasinya di pasar saham, ia kehilangan segalanya dari aset pendapatan tetap (obligasi, obligasi … dll).
  • Cakrawala waktu yang tidak pasti: Ini biasanya dana di mana investasi direkomendasikan dalam jangka menengah dan panjang. Namun, kinerja yang buruk dalam pendapatan tetap dapat terjadi dalam jangka pendek. Oleh karena itu, sangat penting untuk memperhatikan perilaku pasar sebelum mengalami kerugian.

Related Posts