David ricardo

David Ricardo adalah seorang ekonom Inggris keturunan Yahudi Sephardic Portugis. Dia adalah salah satu ekonom paling terkenal di abad ke-19. Dia adalah bagian dari ekonom klasik saat ini, di mana dia adalah salah satu ikon terbesar mereka.

Kontribusi utamanya ditemukan di bidang ekonomi makro , dan dalam teori nilai ekonomi. Dia juga seorang pengusaha penting dan anggota British Council.

Teori nilai dalam ekonomi klasik

Biografi singkat David Ricardo

David Ricardo lahir di London pada tahun 1772. Dia adalah bagian dari keluarga Sephardic yang berasal dari Portugal. Keluarganya banyak, menjadi anak ketiga dari tujuh belas bersaudara. Dia putus sekolah dan mulai bekerja pada usia 14 tahun di sebuah agen broker. Pada usia 21 tahun, pada tahun 1793, ia menikah tanpa mengikuti ritual Yahudi dan memeluk agama Quaker, yang berarti diasingkan dari keluarganya.

Selain menjadi ekonom terkenal, ia adalah seorang pengusaha sukses dan politisi. Dia berhasil mengumpulkan kekayaan yang signifikan pada usia 41 tahun. Salah satu posisi terpenting yang pernah dipegangnya adalah sebagai anggota British Council.

Hidupnya akan berakhir pada tahun 1823, ketika dia meninggal di London pada usia 49 tahun.

Kontribusi utama David Ricardo untuk teori ekonomi

David Ricardo memberikan kontribusi besar pada teori ekonomi, terutama ekonomi makro: dia menganalisis hubungan antara tunjangan dan upah , yang merupakan salah satu dasar dari hukum hasil yang semakin berkurang . Teori kuantitas uang juga karyanya .

Arus yang berbeda seperti liberalisme dan Marxisme telah mengambilnya sebagai referensi, yang menunjukkan kontribusi besar David Ricardo terhadap ilmu ekonomi, memberikan analisis ekonomi netral yang memuji ekonomi sebagai alat manajemen, terlepas dari filosofi atau ideologi ekonomi apa pun.

Nilai tukar barang

David Ricardo dengan keras mengerjakan teori nilai. Mengenai hal ini ia menyatakan bahwa jumlah kerja yang diperlukan untuk produksi suatu barang-dagangan menentukan nilai tukarnya. Ricardo, seperti Adam Smith , memahami bahwa dalam masyarakat primitif, nilai akan ditentukan oleh waktu yang dibutuhkan untuk memproduksi barang-barang subsisten yang diperlukan bagi pekerja dan keluarganya.

Namun dalam masyarakat baru di mana pasar memainkan peran penting, hal ini mungkin tidak benar-benar terjadi. Namun, perbedaannya, ketika itu terjadi, akan menjadi minimal. Dalam hal ini, konsekuensinya akan menjadi variasi dalam populasi, tumbuh atau menurun karena upah pasar lebih tinggi atau lebih rendah dari upah alami. Singkatnya, akan selalu ada kecenderungan pada situasi ekuilibrium.

Teori pendapatan diferensial

Dalam konteks geografis dan historis di mana pemilik tanah menyewanya daripada mengeksploitasinya secara langsung, David Ricardo melihat masalah sewa tanah.

Dia berargumen bahwa sewa tanah didasarkan pada perbedaan antara kesuburan yang ditawarkannya dan hukum hasil yang semakin berkurang. Berangkat dari dasar ini, dijelaskan bahwa jika hubungan antara populasi dan lahan yang tersedia menguntungkan untuk itu, hanya lahan terbaik yang akan diusahakan . Dalam kasus seperti itu, tidak ada yang mau membayar sewa untuk mengolah tanah sementara ada tanah kosong lainnya dengan kualitas yang sama.

Dengan teori pendapatan diferensial, David Ricardo, memperkenalkan Hukum hasil yang semakin berkurang. Sebagai fungsi dari ini, ketika ada peningkatan populasi dan, oleh karena itu, permintaan makanan, tanah yang subur semakin berkurang. Hal ini akan berdampak pada kenaikan harga pangan secara terus menerus. Oleh karena itu, upah nominal harus dinaikkan dengan cara yang sepadan dengan biaya penghidupan, meskipun, di sisi lain, tidak perlu bagi yang nyata untuk melakukannya juga.

Teori Keunggulan Komparatif

David Ricardo membela perdagangan internasional, itulah sebabnya ia menentang tesis proteksionis . Sejalan dengan itu, dalam Principles of Political Economy (1817), ia mengemukakan perlunya setiap negara untuk berspesialisasi dalam produk, barang atau jasa tersebut , yang elaborasi dan produksinya akan lebih efisien. Dengan ini, ia menekankan peran produktivitas dalam pembangunan ekonomi nasional. Untuk itu, ia menggarap teori keunggulan komparatif .

Oleh karena itu, keunggulan komparatif adalah salah satu pilar yang menjadi landasan pemahamannya tentang perdagangan internasional . Memfokuskan diri untuk memproduksi apa yang mereka miliki dalam situasi superioritas terhadap negara lain, bagi Ricardo, adalah cara yang paling tepat untuk menjalankan perekonomian.

Singkatnya, kita dapat menegaskan bahwa David Ricardo adalah salah satu ekonom klasik yang paling penting . Dia memegang posisi publik yang penting dan posisi sosial yang tinggi. Dia berpartisipasi dalam perdebatan besar yang sampai hari ini terus berulang, seperti apa yang harus menjadi pedoman untuk diikuti dalam kaitannya dengan perdagangan internasional.

Editor merekomendasikan:

Lihat perdagangan luar negeri

Lihat perbedaan antara perdagangan luar negeri dan perdagangan internasional

Related Posts