Deflator PDB

PDB deflator adalah indeks harga yang menghitung perubahan harga dalam suatu perekonomian pada suatu periode tertentu dengan menggunakan produk domestik bruto (PDB) .

Deflator PDB digunakan untuk menentukan bagian dari pertumbuhan ekonomi yang disebabkan oleh kenaikan harga.

Ini dihitung untuk memperlancar kenaikan harga dalam suatu perekonomian dan, oleh karena itu, memungkinkan mengoreksi perkiraan pertumbuhannya, karena jika tidak digunakan, pertumbuhannya tidak akan nyata, karena bisa dinilai terlalu tinggi. Umumnya, efek korektif ini diterapkan pada salah satu variabel terpenting untuk mengukur pertumbuhan ekonomi, yang disebut produk domestik bruto (PDB) , dan didefinisikan sebagai seperangkat barang dan jasa yang diproduksi dalam suatu perekonomian dalam periode waktu tertentu. waktu, umumnya satu tahun.

Tingkat variasi PDB

Bagaimana deflator PDB dihitung?

formula perhitungan untuk deflator GDP adalah sebagai berikut:

Deflator PDB = (PDB nominal / PDB riil) * 100

PDB mencerminkan perubahan harga tahunan nominal, baik meningkat atau menurun. Namun, PDB riil menghilangkan perubahan harga dari waktu ke waktu. Di sisi lain, deflator adalah indikator umum inflasi dan deflasi, yang implisit karena mengukur perubahan komposisi harga dan PDB. Ini tidak mengukur kualitas hidup suatu negara, dan lebih terkait sebagai faktor gaji dan penyesuaian keuangan atau untuk menghitung daya beli suatu negara. Lihat perbedaan antara nominal dan nyata.

Perbandingan dengan indikator harga lainnya

Deflator PDB memiliki kelebihan dan kekurangan.

Keuntungan dari deflator PDB

Pada gilirannya, ketika menghitung inflasi, deflator PDB memiliki serangkaian keunggulan dibandingkan IHK (Indeks Harga Konsumen) :

  1. Ini memperhitungkan semua barang dan jasa yang diproduksi di suatu negara.
  2. Perhitungkan perubahan kebiasaan belanja setiap tahun. Keranjang belanja yang membentuk CPI tidak diperbarui setiap tahun, yang bisa menyesatkan.

Kerugian dari deflator PDB

Salah satu kritik terhadap deflator PDB adalah bahwa ia tidak memperhitungkan ekonomi bayangan dan waktu untuk menghitungnya lebih lama daripada menghitung CPI.

Produk nasional Bruto

Related Posts