Deisme – pengertian, karakteristik, tokoh

Deisme adalah sikap religius yang ortodoks yang ditemukan di antara sekelompok penulis Inggris yang dimulai dengan Edward Herbert pada paruh pertama abad ke-17 dan berakhir dengan Henry St. John, Viscount of Bolingbroke pertama, pada pertengahan abad ke-18. Belakangan, para penulis ini mengilhami sikap keagamaan yang serupa di Eropa selama paruh kedua abad ke-18 dan di Amerika Serikat kolonial di akhir abad ke-18 dan awal abad ke-19. Secara umum, deisme mengacu pada apa yang bisa disebut agama kodrati, penerimaan tubuh pengetahuan religius tertentu yang ada dalam diri setiap orang atau yang dapat diperoleh melalui penggunaan akal dan penolakan terhadap pengetahuan agama ketika diperoleh melalui wahyu atau ajaran gereja mana pun.

Pengertian

Deisme adalah arus filsafat yang mengakui bahwa melalui penalaran dan pengalaman bahwa Allah ada dan bahwa ia adalah pencipta alam semesta, tetapi tidak menerima unsur-unsur yang khas dari agama-agama mengenai keilahian, seperti wahyu atau kultus.

Karakteristik deisme

Karakteristik utama deisme adalah sebagai berikut:

  • Dalam deisme orang percaya pada Tuhan, tetapi orang tidak percaya pada praktik keagamaan yang dipraktikkan di gereja.
  • Dia mengakui bahwa Tuhan menciptakan alam semesta, tetapi dia tidak percaya akan campur tangan terus-menerus untuk mengatur takdirnya.
  • Mereka tidak percaya pada mukjizat atau Tritunggal yang Kudus.
  • Manifestasi Tuhan terjadi melalui serangkaian hukum alam, yang dapat dianalisis melalui sains.
  • Mereka menerima bahwa tidak dapat dibuktikan bahwa Allah ada karena tindakan percaya pada akhirnya hanyalah masalah semata
  • Anda bisa lebih dekat dengan Tuhan melalui refleksi.
  • Itu tidak mendukung agama yang terorganisasi, lembaga keagamaan, atau doktrin atau ajaran yang berasal dari buku-buku yang konon sakral
  • Mereka membimbing perilaku mereka dari pemikiran rasional dan etika hati nurani mereka.
  • Mereka tidak mengakui perintah yang diberlakukan oleh para pemimpin gerejawi yang mengaku sebagai utusan Tuhan dan komunikator dari firman-Nya.

Asal

Meskipun penggunaan awal istilah ini terjadi di Prancis pada abad ke-16, kemunculan doktrin selanjutnya di Benua dirangsang oleh terjemahan dan adaptasi model-model bahasa Inggris. Puncak pemikiran Deisme terjadi di Inggris dari tahun 1689 hingga 1742, selama periode di mana ada kebebasan relatif ekspresi keagamaan setelah Revolusi Glorious yang mengakhiri pemerintahan James II dan membawa William III dan Mary II ke atas takhta.  Deisme berakar kuat di Jerman pada abad ke-18 setelah tidak lagi menjadi subjek kontroversi yang vital di Inggris.

Pada abad ke-19 dan awal ke-20, kata deisme digunakan oleh beberapa teolog untuk menentang teisme. Itu digambarkan sebagai visi orang-orang yang mereduksi peran Allah menjadi sekadar tindakan penciptaan sesuai dengan hukum-hukum rasional yang dikenali oleh manusia dan berpendapat bahwa, setelah tindakan asli.

Deisme klasik

Cabang Deisme ini dianggap sebagai definisi tertua dan terdekat dari “buku teks” deisme. Kebanyakan deis klasik mendasarkan kepercayaan mereka pada Tuhan pada alasan, sifat, dan pengalaman. Deisme klasik cenderung mengambil pendekatan yang seimbang untuk percaya bahwa mereka kritis terhadap agama yang diwahyukan dan bahwa mereka adalah pendukung akal dan deisme. Dalam jenis deisme ini ada juga beragam kepercayaan, dan tidak semua deis klasik setuju dengan keyakinan mereka atau pendekatan mereka terhadap deisme. Deisme klasik kontemporer mungkin paling baik diwakili oleh World of Deists.

Deisme modern

Deisme modern tidak diakui secara universal sebagai cabang yang berbeda. Istilah ini digunakan oleh anggota grup situs web yang kemudian menjadi Aliansi Deistis. Situs-situs seperti Deisme Dinamis, Deisme Modern, Deisme Positif, Informasi Deistik, dan PONDER mempromosikan bentuk deisme positif dan konstruktif pada awal hingga pertengahan 2000-an untuk melawan apa yang mereka anggap terlalu kritis dan negatif sebagai pendekatan.

Deisme Kristen

Ia mengajarkan bahwa Allah ada, bahwa ia telah menciptakan alam semesta dan semua yang ada di dalamnya, tetapi ia tidak percaya bahwa Allah membantu kita, karena alasan inilah ia tidak terlihat dengan baik dari sudut pandang Kristen, karena ia menyangkal Kristus sebagai sarana penebusan.

Tokoh

Beberapa tokoh Deisme yang paling dikenal di seluruh dunia adalah sebagai berikut:

  • Aristoteles
  • Benito Juarez
  • Benjamin Franklin
  • Dmitri Mendeleyev
  • Ethan Allen
  • George Washington
  • John Lennon
  • Jean-Jacques Rousseau
  • Montesquieu
  • Neil Armstrong
  • Plato

Pentingnya

Gagasan pencerahan, yang memunculkan deisme, mensyaratkan bahwa gagasan itu didukung atau dianalisis melalui alasan yang diberikan Tuhan. Prinsip ini ketika diterapkan pada agama menuntun pada keyakinan bahwa keberadaan Tuhan dapat ditegaskan oleh akal dan bukan hanya oleh otoritas, dan bahwa wahyu Allah dapat diakses oleh manusia. Ide-ide ini membentuk pemikiran para pemimpin, seperti Thomas Jefferson dan Benjamin Franklin, dan juga dianggap telah memberi mereka keinginan untuk menantang Inggris melalui deklarasi dan untuk memberontak melawan pemerintah kolonial untuk mendapatkan kemerdekaan Amerika.

Tagged with: ,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*