Deklarasi universal hak asasi manusia

Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia adalah dokumen yang menetapkan hak-hak yang tidak dapat dilanggar oleh negara mana pun dalam keadaan apa pun. Selain mempromosikan kepatuhannya.

Deklarasi ini diadopsi dan diproklamasikan oleh Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tanggal 10 Desember 1948, di Paris. Ini adalah teks yang memiliki pembukaan dan 30 artikel. Lebih dari 50 Negara Anggota berpartisipasi dalam persiapannya. Dan pengesahannya dilakukan dengan 48 suara setuju, 8 abstain dan 0 menentang, selain itu ada dua anggota yang tidak hadir.

Deklarasi tersebut bertujuan untuk mengakhiri semua kekejaman kemanusiaan yang telah dilakukan selama bertahun-tahun, terutama setelah Perang Dunia Kedua . Sebagaimana dinyatakan dalam pembukaannya, hak asasi manusia harus dilindungi oleh hukum, dari tirani dan penindasan. Dan lebih jauh lagi, Negara-negara Anggota harus mempromosikan hak-hak ini melalui pengajaran dan pendidikan.

Anteseden pertama dari deklarasi ini ditemukan dalam Konstitusi Prancis tahun 1791. Pembukaannya adalah Deklarasi Hak Asasi Manusia dan Warga Negara, yang menetapkan jenis hak universal ini untuk pertama kalinya. Yang, memberikan kebebasan tertentu kepada warga negara biasa.

Di dalamnya ada hak-hak seperti larangan penyiksaan, kebebasan bergerak melalui wilayah nasional, pengakuan properti, hak untuk hidup dan kebebasan, dll. Ini adalah hak-hak yang telah mengilhami banyak konstitusi, deklarasi ini menjadi panduan referensi sejauh menyangkut hak-hak dasar.

Pelanggaran Hak Asasi Manusia

Namun dalam praktiknya, kita melihat bahwa tidak semua negara yang tergabung dalam Organisasi Perserikatan Bangsa-Bangsa mematuhi Deklarasi tersebut.

Ada tuduhan terhadap banyak Negara Anggota atas pelanggaran hak asasi manusia. Beberapa dari mereka adalah:

  • Kuba atas diskriminasi dan kekerasannya terhadap sektor populasi tertentu.
  • Venezuela atas involusi demokratisnya.
  • Amerika Serikat karena melakukan metode penyiksaan terhadap beberapa penjahat.
  • Juga, negara-negara seperti Suriah, Somalia atau Yaman, antara lain, telah diperingatkan untuk pengembangan kelompok teroris.

Related Posts