Desensitisasi sistematis: teknik, gangguan dan contoh

desensitisasi sistematis adalah salah satu teknik yang digunakan dalam beberapa terapi psikologis, dan salah satu komponen dasar kognitif – perilaku. Ini adalah pendekatan yang telah terbukti sangat efektif dalam mengobati semua jenis gangguan, terutama gangguan kecemasan.

Desensitisasi sistematis terdiri dari secara bertahap membuat seseorang menghadapi situasi yang menyebabkan ketakutan atau terkait dengan gangguan mereka. Jadi, daripada harus mengatasi semua masalah Anda sekaligus, Anda bisa mengurangi rasa cemas Anda dengan cara yang sederhana.

Orang dengan agorafobia

Teknik ini terutama didasarkan pada teori pengkondisian klasik dan operan. Gagasan di balik desensitisasi sistematis adalah bahwa respons yang dipelajari (seperti ketakutan akan laba-laba) dapat dihilangkan melalui pengkondisian klasik, diganti dengan yang lebih berguna.

Desensitisasi sistematis digunakan oleh jutaan psikolog, dan telah membantu meringankan penderitaan banyak orang. Dalam artikel ini, Anda akan mempelajari dasar-dasar cara kerjanya, serta dalam hal apa Anda bisa menerapkannya dengan nyaman. Di sisi lain, Anda juga akan melihat contoh konkret penggunaannya.

Indeks artikel

Teknik (langkah)

Gagasan di balik desensitisasi sistematis sangat sederhana. Untuk membantu seseorang menghilangkan rasa takut atau situasi cemas, hanya perlu menghadapinya secara perlahan dan dalam lingkungan yang aman, sambil belajar untuk rileks. Namun, untuk dilakukan dengan benar, perlu mengikuti serangkaian langkah.

Mendiagnosis masalah

Terapi Narasi

Sebelum desensitisasi sistematis (atau teknik terapeutik lainnya) dapat dimulai, psikolog harus melakukan evaluasi mendalam terhadap pasien.

Jadi, wawancara terstruktur biasanya dilakukan di mana sifat masalah diselidiki, untuk memastikan bahwa teknik ini paling tepat.

Dalam wawancara terstruktur ini, psikolog akan mengajukan pertanyaan tentang kapan dan bagaimana masalah muncul, masa lalu pasien dalam hal ini, riwayat keluarga dan medis dan terapi yang diterima sejauh ini, jika ada yang pernah dicoba.

Dengan cara ini, kesesuaian menggunakan desensitisasi sistematis dengan orang tersebut dapat diuji.

Mempelajari teknik relaksasi

Setelah diputuskan bahwa desensitisasi sistematis benar-benar dapat membantu pasien untuk memecahkan masalahnya, adalah mungkin untuk memulai dengan proses itu sendiri. Langkah pertama adalah mengajari orang tersebut teknik relaksasi dan mempraktikkannya bersama mereka sampai mereka benar-benar menguasainya.

Teknik relaksasi yang paling sering digunakan dalam terapi adalah relaksasi otot progresif, pernapasan dalam, atau meditasi atau perhatian penuh . Pada prinsipnya, pasien hanya perlu menguasai salah satunya sebelum melanjutkan ke fase berikutnya; tetapi jika perlu, Anda dapat mencoba beberapa sampai Anda menemukan satu yang cocok.

Ajaran relaksasi memiliki alasan utama: ketika Anda mempraktikkan salah satu teknik ini, karena efek yang dikenal sebagai “penghambatan timbal balik”, secara fisik tidak mungkin berada dalam keadaan cemas, takut, atau khawatir. Namun, relaksasi hanya berfungsi jika ketidaknyamanannya tidak terlalu tinggi.

Penciptaan hierarki situasi kecemasan

Pada langkah kedua desensitisasi sistematis, pasien harus memikirkan daftar kemungkinan situasi di mana ia mengalami ketakutan khususnya.

Misalnya, jika orang tersebut pergi ke terapi karena fobia ular, beberapa situasi yang termasuk dapat membayangkan salah satu hewan ini atau memiliki satu di sekitar.

Setelah lima sampai sepuluh situasi kecemasan ditemukan, orang tersebut diminta untuk mengklasifikasikannya menurut ketakutan yang ditimbulkan oleh masing-masing situasi tersebut.

Selain itu, dia juga diberitahu bahwa dia mengkategorikan masing-masing dari mereka dengan angka antara 1 dan 10, dengan 1 adalah “tidak ada ketidaknyamanan” dan 10 adalah ketakutan maksimum yang mungkin.

Eksposur progresif

Langkah terakhir dari desensitisasi sistematis adalah yang terpanjang, dan juga yang paling penting dari semuanya. Setelah klasifikasi poin sebelumnya dibuat, terapis akan membantu pasien untuk menghadapi setiap situasi dalam daftar, mulai dari yang paling sederhana, hingga yang paling sulit.

Dalam setiap situasi ini, orang tersebut harus menerapkan teknik relaksasi yang dia kerjakan di poin pertama sampai dia bisa menjalaninya tanpa rasa takut. Setelah salah satu daftar telah dikuasai, itu akan pindah ke yang berikutnya, mengulangi proses sampai kecemasan benar-benar hilang.

Eksposisi ini dapat dilakukan dengan dua cara. Yang pertama, yang dikenal sebagai “metode In Vitro”, terdiri dari pasien yang membayangkan setiap situasi dengan cara yang paling realistis. Yang kedua, sebaliknya, orang tersebut harus benar-benar menghadapi situasi yang membuatnya takut. Metode ini dikenal sebagai “In Vivo”.

Pilihan satu atau metode lain akan tergantung pada beberapa faktor. Misalnya, apakah realistis atau tidak untuk menciptakan situasi hidup, atau tingkat ketakutan yang dimiliki orang tersebut saat memulai terapi. Bagaimanapun, adalah mungkin untuk menggabungkan keduanya atau mengubah dari satu ke yang lain kapan saja.

Untuk gangguan apa desensitisasi rutin diindikasikan ?

mengobati kecemasan secara alami

Meskipun terbukti efektif, desensitisasi sistematis tidak mengatasi semua masalah psikologis yang ada. Dalam beberapa kasus tampaknya tidak terlalu berguna, sementara dengan gangguan tertentu bahkan bisa menjadi kontraproduktif.

Secara umum, desensitisasi sistematis bekerja sempurna dengan sebagian besar jenis fobia spesifik. Ketika salah satu gangguan ini terjadi, biasanya hanya diperlukan beberapa sesi untuk menghilangkannya sepenuhnya dan tidak menimbulkan masalah bagi pasien lagi.

Selain fobia spesifik, desensitisasi sistematis juga dapat membantu mengobati masalah yang lebih kompleks seperti fobia atau kecemasan sosial, dan beberapa gangguan kecemasan lainnya seperti stres pascatrauma atau gangguan obsesif-kompulsif. Namun, dalam kasus ini umumnya diperlukan untuk menyertainya dengan teknik lain.

Akhirnya, penyakit psikologis lainnya, seperti yang termasuk dalam gangguan mood atau skizofrenia, tidak dapat diobati dengan menggunakan pendekatan ini. Faktanya, beberapa penelitian tampaknya menunjukkan bahwa desensitisasi sistematis bahkan dapat memperburuk masalah dalam kasus ini.

Kritik dan kontroversi

Desensitisasi sistematis, yang didasarkan pada teori perilaku, dimulai dari gagasan bahwa ketakutan dipelajari sepanjang hidup seseorang, dan oleh karena itu dapat sepenuhnya dihilangkan melalui proses pembelajaran baru. Namun, buktinya tidak sepenuhnya jelas dalam hal ini.

Misalnya, fakta bahwa fobia sosial umumnya tidak dapat sepenuhnya disembuhkan menggunakan pendekatan ini menyoroti kemungkinan adanya faktor lain yang mungkin berada di balik munculnya rasa takut.

Selain itu, hari ini diketahui bahwa emosi ketakutan adalah bawaan, berkat studi lintas budaya dan upaya psikologi evolusioner. Oleh karena itu, gagasan bahwa fobia diperoleh sepenuhnya karena pengalaman orang tersebut, paling tidak, tidak lengkap.

Namun, kenyataannya adalah bahwa desensitisasi rutin sangat membantu dalam mengobati gangguan yang paling diindikasikan. Oleh karena itu, meskipun ada masalah tertentu dengan teori yang mendasarinya, teknik ini masih sering digunakan di seluruh dunia.

Contoh aplikasi

Selanjutnya kita akan melihat kasus fiktif di mana desensitisasi sistematis diterapkan untuk mengobati kasus fobia terhadap tawon, salah satu yang lebih sering muncul dan dapat menyebabkan lebih banyak masalah karena keberadaan serangga ini di lingkungan kita.

Selama wawancara awal, pasien memberi tahu psikolog bahwa dia sangat tidak nyaman sepanjang hidupnya setiap kali dia memiliki tawon di dekatnya.

Hanya membayangkan situasi ini, Anda mulai terlihat gugup, dan mengatakan bahwa masalahnya menyebabkan gangguan dalam kehidupan sehari-hari Anda.

Setelah mengajarkan latihan pernapasan dalam, psikolog dan pasien mempraktikkannya bersama-sama sampai pasien dapat tenang dari suasana hati yang agak gelisah. Anda diminta untuk melakukan latihan di rumah selama seminggu, dan pada sesi berikutnya Anda melanjutkan ke fase berikutnya.

Pada langkah berikutnya, orang tersebut membuat daftar situasi yang menyebabkan kecemasan, dan menambahkan angka dari 1 hingga 10 yang melambangkan tingkat ketidaknyamanan mereka terhadap masing-masing situasi tersebut. Daftarnya adalah sebagai berikut:

– Pikirkan tawon: 2.

– Lihat gambar tawon : 4.

– Lihat tawon tiga meter jauhnya: 6.

– Lihat tawon dari jarak satu meter: 8.

– Untuk tawon hinggap di lengan Anda: 10.

Setelah daftar selesai, orang tersebut harus melalui setiap situasi sambil melakukan teknik relaksasi yang telah mereka pelajari.

Jadi, dalam satu sesi Anda harus membayangkan seekor tawon sambil menarik napas dalam-dalam, hingga Anda tenang. Selanjutnya, Anda akan disuguhkan dengan gambar serangga ini.

Adapun tiga situasi yang berkaitan dengan tawon nyata, tergantung pada tingkat ketakutan orang tersebut, psikolog dapat memutuskan untuk membayangkannya saja, atau memaparkannya kepada mereka di dunia nyata. Bagaimanapun, setelah beberapa sesi, orang tersebut dapat merasa nyaman dalam semua kasus ini.

Referensi

  1. “Desensitisasi Sistematis” dalam: Simply Psychology. Diperoleh pada: 14 Januari 2019 dari Simply Psychology: simplepsychology.org.
  2. “Desensitisasi Sistematis untuk Gangguan Panik” dalam: Pikiran Sangat Baik. Diperoleh pada: 14 Januari 2019 dari Very Well Mind: verywellmind.com.
  3. “Desensitisasi Sistematis” dalam: Encyclopedia of Mind Disorders. Diperoleh pada: 14 Januari 2019 dari Encyclopedia of Mind Disorders: minddisorders.com.
  4. “Apa itu Desensitisasi Sistematis?” di: Psychology Notes HQ. Diperoleh pada: 14 Januari 2019 dari Psychology Notes HQ: psychonoteshq.com.
  5. “Desensitisasi Sistematis” di: Wikipedia. Diakses pada: 14 Januari 2019 dari Wikipedia: en.wikipedia.org.

Related Posts