Dewan direksi

Dewan Direksi adalah kelompok manajemen tertinggi yang memimpin perusahaan ( publik terbatas perusahaan atau perusahaan terbatas). Dengan demikian, terdiri dari mereka yang bertanggung jawab yang telah dipilih oleh rapat umum pemegang saham, bertindak sesuai dengan ketentuan anggaran rumah tangga.

Badan ini juga dapat dipahami sebagai instrumen tata kelola tertinggi dari suatu perusahaan di mana pemilik dan pemegang saham mendelegasikan semua fungsi mereka.

Dari contoh ini, keputusan dibuat yang mempengaruhi semua departemen dan area yang membentuk perusahaan dan pedoman operasi ditetapkan untuk tim eksekutif.

Harus ada setidaknya tiga peserta dalam kepemimpinan ini, yang mungkin atau mungkin bukan pemegang saham. Namun, angka tersebut tunduk pada ketentuan anggaran dasar perusahaan.

Secara umum, keputusan yang diambil dalam sebuah perusahaan diambil oleh Dewan Direksi, terutama oleh ketua dan CEO, yang memiliki kekuasaan yang diperlukan untuk melakukannya.

Fungsi Direksi

Fungsi utama dibatasi sebagai berikut:

  1. Kontrol atas pelaksanaan dan pencapaian tujuan strategis (lihat strategi bisnis )
  2. Penetapan dan pengendalian anggaran perusahaan dan proyeksi keuangannya.
  3. Penciptaan nilai bagi pemegang saham (lihat perbedaan antara laba akuntansi dan laba ekonomi ).
  4. Pengambilan keputusan tentang investasi besar atau pelepasan aset.
  5. Tinjau akun tahunan, anggaran, dan hasil yang dilakukan oleh perusahaan.
  6. Operasi perusahaan dalam bentuk apa pun (penjualan, merger dan akuisisi , usaha patungan , dll.).
  7. Panggil rapat pemegang saham sehingga, jika perlu, membuat keputusan terkait tentang hal-hal luar biasa.
  8. Mengubah kondisi kerja dalam keadaan tertentu, dan bahkan memberhentikan anggota manajemen dan karyawan entitas dengan tingkat gaji yang tinggi.
  9. Memvalidasi pelepasan aset yang mewakili jumlah yang signifikan, serta mengesahkan hutang yang melebihi jumlah yang telah disepakati.

Selain itu, ada serangkaian perilaku yang harus dijalankan oleh Direksi secara ketat:

  1. Dewan harus bertemu atas permintaan presiden firma atau, jika ini tidak mungkin, wakilnya.
  2. Agar rapat disahkan, harus hadir setengah ditambah satu dari anggota Direksi – baik yang hadir maupun dengan kuasanya.
  3. Kecuali anggaran rumah tangga menentukan pengecualian, kesepakatan yang dicapai ditetapkan melalui mayoritas mutlak direksi yang menghadiri rapat.
  4. Undang-undang mensyaratkan bahwa diskusi dan kesepakatan Dewan Direksi dicatat dalam buku risalah, dan ini harus ditandatangani oleh presiden dan sekretaris dewan, posisi yang ditunjuk oleh badan itu sendiri.

Satu informasi terakhir yang perlu diperhatikan adalah bahwa di Perseroan Terbatas (SA) jabatan direktur dapat dijabat hingga jangka waktu paling lama enam tahun, sedangkan di Perseroan Terbatas (SL), waktunya tidak terbatas.

Siapa yang membentuk Dewan Direksi?

Para agen yang membentuk Direksi adalah:

  • Presiden: Dia bertanggung jawab untuk memanggil dan menyiapkan agenda, serta memimpin dan mengoordinasikan pertemuan. Demikian juga, dia bertanggung jawab atas berfungsinya dewan dan organisasi.
  • Direksi: Para direktur berkewajiban untuk mengetahui realitas perusahaan dan menyumbangkan pendapat mereka, sebagai penanggung jawab terakhir, bersama dengan presiden, untuk kemajuan perusahaan. Mereka dapat diklasifikasikan menjadi tiga:
    • Eksekutif: Mereka adalah anggota tim manajemen perusahaan yang menduduki posisi di Dewan Direksi.
    • Proprietary: Direksi yang mewakili persentase saham perusahaan. Mereka adalah orang-orang di luar manajemen harian perusahaan, tetapi memiliki hubungan langsung dengannya.
    • Independen: Mereka adalah penjaga eksternal dari manajemen yang benar, tanpa hubungan apa pun dengan perusahaan atau pemegang sahamnya. Mereka adalah direktur profesional yang memberikan visi eksternal dan independen dengan tujuan menghasilkan nilai bagi pemegang saham.

Related Posts