Diremehkan

Istilah undervalued mengacu pada keadaan suatu aset ketika mempelajari penilaian atau harganya dan mengamati bahwa itu di bawah apa yang dapat dianggap sebagai nilai riil atau wajarnya.

Sama seperti ketika aset dinilai terlalu tinggi , item yang dinilai terlalu rendah dapat berupa aset keuangan, saham perusahaan, aset berwujud, dan bahkan mata uang.

Seperti yang telah kita komentari, harga aset yang dipermasalahkan dinilai terlalu rendah bila lebih rendah daripada yang dikaitkan dengannya, dalam banyak kasus cara yang baik untuk mengukurnya adalah dengan pesaingnya. Sementara penilaian yang berlebihan biasanya terjadi pada saat-saat positif, ledakan ekonomi dan bahkan euforia, penilaian yang rendah biasanya dikaitkan dengan jenis periode lain yang lebih mengarah pada hal-hal negatif, seperti krisis atau depresi ekonomi .

Kapan aset keuangan dinilai terlalu rendah?

Sebuah saham mungkin dinilai terlalu rendah ketika pendapatan tidak seperti yang diharapkan dan perusahaan tidak menghasilkan keuntungan, karena harga saham biasanya didorong oleh faktor-faktor seperti pendapatan perusahaan, pendapatan historisnya, atau berbagai faktor sosial dan emosional lainnya.

Ketika sesuatu diremehkan, itu bisa menjadi objek perhatian atau peluang, mengingat harganya yang rendah mengingat sifat dan nilai nyata yang diberikan padanya. Oleh karena itu fakta bahwa beberapa peluang investasi dapat muncul pada saat undervaluation. Dalam pengertian ini, strategi investasi biasanya merekomendasikan untuk membeli barang atau saham pada waktu seperti ini, mengambil keuntungan dari situasi dan menunggu revaluasi di masa depan dan, akibatnya, keuntungan.

Logika dari strategi ini adalah bahwa jika sesuatu bernilai kecil, harganya kemungkinan akan meningkat di masa depan. Dengan kata lain, memiliki potensi upside dan dapat menjadi peluang pasar.

Tetapi tidak semuanya positif ketika suatu aset undervalued, karena meskipun menarik karena harganya yang rendah, ini juga bisa menjadi indikator negatif dari kondisi atau karakteristiknya dan tidak memberikan keuntungan yang diharapkan. Dalam hal saham perusahaan, jika di bawah nilainya dapat mempersulit keberadaan dan operasi perusahaan.


Related Posts