Diskriminasi harga tingkat pertama

Diskriminasi harga tingkat pertama adalah praktik bisnis yang terjadi di pasar dengan persaingan tidak sempurna , dengan itu pengusaha memvariasikan harga barang berdasarkan segmen pasar yang sudah mapan.

Pemasok atau produsen mengetahui konsumen secara mendalam dan berdasarkan ini, menetapkan harga yang berbeda untuk setiap konsumen. Dengan itu, penawar berhasil mengumpulkan sebanyak mungkin konsumen yang mau membayar.

Jenis atau tingkat diskriminasi ini adalah yang paling umum di antara perusahaan, terlepas dari apakah mereka monopolistik atau tidak; itu sudah menawarkan kemungkinan yang baik untuk diterapkan di pasar mana pun. Perusahaan mengelola segmentasi pasar dengan membedakan harga berdasarkan wilayah geografis, jenis kelamin, usia, pelajar, profesi, pensiunan, dll.

Dengan cara ini, setiap segmen pasar akan bereaksi berbeda terhadap perubahan atau variasi yang terjadi pada harga produk.

Cara diskriminasi harga ini memungkinkan perusahaan bisnis untuk menjual dengan harga yang berbeda ke subpasar yang teridentifikasi berbeda. Dengan kata lain, setiap konsumen dalam suatu segmen membeli dengan harga yang sama. Tapi, setiap segmen membayar harga yang sama. Oleh karena itu, dalam tingkat diskriminasi ini, diskon untuk sejumlah besar barang yang dibeli oleh konsumen tidak diverifikasi.

Kondisi yang diperlukan untuk menerapkan strategi diskriminasi harga tingkat ketiga

Diskriminasi harga ini untuk diterapkan hanya membutuhkan beberapa syarat kecil yang harus dipenuhi. Yang berikut ini:

  • Melakukan segmentasi pasar di berbagai submarket.
  • Bahwa tidak ada kemungkinan penjualan kembali.

Seperti dapat dilihat, diskriminasi harga tingkat ketiga sangat mirip dengan diskriminasi harga tingkat pertama. Perbedaan utama yang kita temukan adalah bahwa di kelas satu, harga yang berbeda dibebankan kepada setiap konsumen . Sebaliknya, dalam diskriminasi tingkat ketiga, perusahaan membebankan harga yang berbeda untuk setiap kelompok konsumen yang tersegmentasi.

Diskriminasi harga berdasarkan segmen terkadang bisa menjadi berlebihan. Ketika perbedaan pendapatan dan kelas sosial yang segmentasi pasar sedang dilakukan atau dilakukan sangat dipertimbangkan.

Contoh diskriminasi harga tingkat pertama

Baik untuk dicatat bahwa jenis diskriminasi ini sangat teoretis. Di dunia nyata, sangat sedikit contoh diskriminasi harga tingkat pertama yang disajikan. Namun, itu dapat dicontohkan dengan yang berikut: Tawar-menawar


Related Posts