Disortografi

Dalam disortografi ada masalah untuk menulis dengan ejaan yang benar

Apa itu disortografi?

dysorthography adalah gangguan bahasa dari keluarga yang sama dari gangguan yang disleksia. Namun, gangguan khusus ini terutama mempengaruhi penulisan, dengan orang yang menderitanya tidak dapat menulis kata-kata dengan cara ejaan yang tepat.

Sebuah teks yang ditulis oleh seseorang dengan disortografi akan penuh dengan berbagai kesalahan dan kesalahan tata bahasa, yang dibuat berulang kali dan yang penjelasannya tidak ada hubungannya dengan kemampuan intelektual orang tersebut. Salah satu kesalahan paling umum yang dilakukan oleh seseorang dengan disortografi adalah melupakan beberapa huruf dalam sebuah kata.

Mereka juga cenderung menampilkan tanda diakritik yang salah, kebingungan beberapa suara saat menulis atau penerapan aturan tata bahasa yang salah.

Meskipun masih belum ada konsensus tentang cara terbaik untuk mengobati gangguan ini, dalam beberapa dekade terakhir perawatan telah dikembangkan untuk meminimalkan efek negatifnya.

Gejala disortografi

Sampai pengenalan DSM-V (buku pegangan terbaru dari gangguan psikologis), disortografi tidak dibedakan di kalangan akademis dari masalah perkembangan lainnya seperti disgrafia.

Namun, berkat klasifikasi baru, hari ini kita dapat mendiagnosis disortografi sebagai gangguan bahasa yang tidak bergantung pada gangguan lainnya. Pada bagian ini kita akan melihat lebih detail apa gejala utamanya.

Defisit dalam pengetahuan dan penggunaan aturan ejaan

Gejala utama yang dialami oleh seseorang dengan disortografi adalah kesulitan untuk memahami dan menggunakan ejaan bahasa yang tepat.

Orang dengan gangguan ini membuat kesalahan saat menulis kata-kata, baik dalam aspek kecil seperti aksen atau yang lebih serius, seperti huruf yang mereka buat.

Defisit membaca

Karena tidak lancar menulis atau mengeja, penderita disortografi mengalami kesulitan membaca sebuah teks.

Tergantung pada tingkat keparahan gejala mereka, mereka mungkin tidak dapat memahami kata-kata di depan mereka.

Menulis lambat

Karena tidak menguasai kaidah menulis dengan baik, anak disortografi tidak mampu berkembang dalam bidang ini.

Sementara orang lain meningkatkan kecepatan menulis mereka selama bertahun-tahun, mereka yang menderita gangguan ini akan terus mempertahankan kecepatan yang sangat lambat kecuali mereka menerima perawatan.

Kebingungan dalam mengubah fonem menjadi grafem

Beberapa suara dalam setiap bahasa memiliki pengucapan yang sangat mirip. Oleh karena itu, salah satu tugas terpenting seseorang yang sedang belajar menulis adalah membedakannya agar mampu merepresentasikannya secara memadai dalam sebuah teks.

Namun, orang dengan disortografi mungkin tidak dapat mengubah fonem menjadi grafem dengan benar.

Jenis-jenis disortografi

Disortografi adalah gangguan bahasa spesifik yang termasuk dalam kelompok kesulitan membaca dan menulis yang lebih luas yang dikenal sebagai “disgrafia.”

Namun, juga dimungkinkan untuk membagi disortografi menjadi beberapa jenis berdasarkan gejala yang ada, serta tingkat keparahannya.

Pada dasarnya, kita dapat membedakan antara dua jenis utama disortografi: disortografi alami dan disortografi arbitrer.

Disortografi alami

Disortografi dianggap sebagai tipe alami ketika terutama mempengaruhi perkembangan fonologis; yaitu, ketidakmampuan seseorang untuk mengeja sebuah kata dan untuk menemukan dari apa fonem itu dibuat.

Di sisi lain, ini mungkin juga berkaitan dengan aturan konversi fonem ke grafem. Seseorang dengan gejala ini akan bingung cara merepresentasikan beberapa fonem secara tertulis, misalnya mengubah “v” menjadi “b”.

Disortografi sewenang-wenang

Di sisi lain, disortografi tipe arbitrer terutama mempengaruhi pengetahuan dan penerapan aturan ejaan dalam ekspresi tertulis.

Seseorang dengan varian gangguan ini mungkin memiliki masalah di berbagai bidang penulisan, mulai dari penggunaan aksen hingga representasi yang benar dari setiap kata.

Penyebab disortografi

Seperti dalam kasus gangguan bahasa tertentu lainnya seperti disleksia, penyebab munculnya disortografi bisa bermacam-macam. Kita akan melihat beberapa di antaranya di bawah ini.

Pembelajaran yang salah tentang aturan menulis

Penggunaan beberapa metode yang digunakan untuk mengajar membaca dan menulis telah terbukti menyebabkan siswa mengalami gangguan bahasa di kemudian hari.

Meskipun sebagian besar metode ini tidak lagi digunakan, orang yang terpapar mungkin masih memiliki gejala yang terkait dengan penggunaannya.

Gangguan otak

Beberapa orang dengan gejala disortografi memiliki masalah dengan perkembangan beberapa area otak yang berhubungan dengan bahasa.

Hal ini dapat disebabkan oleh faktor genetik atau lingkungan, seperti cedera kepala atau stroke.

Masalah intelektual

Beberapa masalah intelektual dapat menyebabkan seseorang mengembangkan disortografi. Beberapa yang paling terkait dengan gangguan ini adalah sebagai berikut:

  • IQ rendah.
  • Masalah persepsi visual.
  • Defisiensi dalam persepsi spatio-temporal.

Perawatan

Seperti semua gangguan bahasa spesifik lainnya, penderita disortografi membutuhkan pengobatan sesegera mungkin untuk mengatasi gejalanya.

Setelah diagnosis yang baik dibuat untuk mempelajari lebih lanjut tentang masalah spesifik yang dialami oleh orang tersebut, psikolog atau pendidik yang bertanggung jawab atas kasus tersebut harus merancang rencana tindakan khusus untuk pasien.

Dalam kasus disortografi, beberapa tindakan yang dapat diambil untuk memperbaiki gejala dapat berkisar dari latihan berulang dari aturan penulisan dan ejaan, hingga mengajarkan trik dan teknik untuk mengingat bentuk tulisan dari kata-kata yang paling sering digunakan dalam bahasa tersebut.

Di sisi lain, selama pengobatan sedang dilakukan, jika pasien berada dalam situasi di mana kelainannya menyebabkan kerugian besar (seperti dalam kasus seorang siswa), pengobatan paliatif dapat diterapkan, seperti rekaman audio dari pasien. pelajaran atau penggantian ujian tertulis untuk orang lain yang bersifat lisan.

Referensi

  1. “Gangguan ekspresi tertulis” dalam: Psikodiagnosis. Dipulihkan dari psicodiagnosis.es.
  2. “Dysorthography” dalam: Pensare Oltre. Dipulihkan dari pensareoltre.org.
  3. “Apa itu disortografi?” dalam: Lateralitas. Dipulihkan dari Lateralitas: lateralidad.com.
  4. “Apa itu disortografi – Gejala dan pengobatan” di: Universo Curioso. Dipulihkan dari icesi.edu.co.
  5. “Dysortography” di: Wikipedia. Dipulihkan dari es.wikipedia.org.

Related Posts