Distilasi destruktif – pengertian, produk, proses, kegunaan

Apa itu Distilasi destruktif?

Distilasi destruktif dapat didefinisikan sebagai proses kimiawi di mana bahan yang belum diproses mengalami dekomposisi dengan memanaskannya dan dengan demikian menghasilkan ‘retakan’ dalam molekul yang relatif besar.

Umumnya, istilah ‘distilasi destruktif’ digunakan untuk merujuk pada pemrosesan bahan organik tertentu bersama dengan oksigen dalam jumlah terbatas dan reagen, pelarut, atau katalis tertentu seperti fenol dan uap. Ini juga dapat digunakan untuk menunjukkan pemrosesan bahan organik di lingkungan tanpa udara (pirolisis jika tidak ada udara).

Proses distilasi destruktif dapat dipandang sebagai penerapan konsep pirolisis (dekomposisi termal zat tertentu pada suhu yang sangat tinggi di bawah atmosfer yang relatif inert).

Proses distilasi destruktif diketahui menciptakan ‘retakan’ pada molekul yang relatif besar. Tidak jarang molekul-molekul besar ini pecah sepenuhnya ketika mengalami distilasi yang merusak. Misalnya, ketika batubara mengalami distilasi yang merusak, berbagai macam produk penting secara komersial terbentuk (seperti kokas, minyak batubara, amonium hidroksida, tar batubara, gas karbon, dan gas batubara)

Apa Produk yang terbentuk selama Distilasi destruktif?

Dapat dicatat bahwa ketika bahan anorganik mengalami distilasi destruktif, hanya sedikit produk yang dihasilkan. Namun, ketika bahan organik mengalami proses ini, berbagai macam produk yang berbeda diproduksi. Bahkan, tidak jarang ratusan produk diperoleh dari penyulingan destruktif beberapa bahan organik. Namun, sebagian besar produk ini biasanya tidak memiliki kepentingan komersial.

Distilat dari proses distilasi destruktif seringkali memiliki berat molekul yang relatif rendah. Akan tetapi, beberapa fraksi distilat ini diketahui memiliki kemampuan untuk mengalami polimerisasi dan membentuk molekul yang relatif besar. Molekul yang lebih besar juga dapat terbentuk dari reaksi kimia tertentu yang dilakukan oleh molekul distilat. Contoh umum produk yang terbentuk dari interaksi antara molekul distilat termasuk karakter dan ter yang stabil terhadap panas. Lebih lanjut, dapat dicatat bahwa pemecahan molekul yang relatif besar dalam bahan baku dan konversi selanjutnya menjadi senyawa dan cairan yang mudah menguap, polimerisasi molekul distilat, dan pembentukan padatan dan karakter, semuanya dapat terjadi selama proses yang sama. Semua produk ini mungkin berharga secara komersial.

Di masa lalu, proses distilasi destruktif, bersama dengan berbagai bentuk pirolisis lainnya, telah membantu dalam penemuan senyawa kimia baru dan penjelasan struktur kimia dari senyawa ini. Selain itu, proses ini telah membantu ahli kimia memahami sifat kimiawi beberapa bahan alami. Misalnya, wawasan tentang struktur furanosis dan piranosis diperoleh dari distilasi destruktif bahan organik tertentu.

Proses Distilasi Merusak

Proses distilasi destruktif melibatkan pirolisis bahan baku organik (atau anorganik) di dalam peralatan distilasi dan pengumpulan produk volatil yang terbentuk selama pirolisis. Namun, harus dicatat bahwa hanya sebagian kecil dari massa bahan baku awal yang akan dihitung oleh produk yang dikumpulkan. Ini karena sebagian besar bahan baku awal ditahan oleh peralatan distilasi dalam bentuk abu, tar non-volatil, dan arang. Jika dibandingkan dengan pembakaran, jumlah bahan organik yang dikonsumsi secara signifikan lebih rendah selama distilasi destruktif (setelah pembakaran, massa produk yang terbentuk hampir sama dengan massa bahan baku awal dan jumlah oksidan yang diperlukan).

Proses distilasi destruktif dapat dipandang sebagai versi modifikasi dari praktik tradisional pembakaran arang. Perlu dicatat bahwa proses ini memiliki signifikansi industri di beberapa wilayah di dunia, yang paling terkenal di antaranya adalah Skandinavia. Dapat juga dicatat bahwa praktik distilasi destruktif modern telah dioptimalkan dalam banyak cara untuk memaksimalkan ekstraksi produk berharga dari bahan baku.

Aplikasi Distilasi destruktif

  • Distilasi destruktif dapat digunakan untuk memperoleh metanol dan terpentin dari kayu. Selain itu, distilasi kayu yang merusak juga diketahui meninggalkan residu arang padat, zat yang memiliki berbagai aplikasi komersial.
  • Distilasi kayu yang merusak juga diketahui menghasilkan beberapa senyawa lain yang bernilai komersial, seperti terpene dan tar.
  • Salah satu kegunaan distilasi destruktif yang paling menonjol adalah dalam pemrosesan batubara untuk mendapatkan beberapa senyawa penting secara komersial seperti kokas, amonium hidroksida, gas batubara, dan tar batubara.
  • Pengolahan limbah polimer vidistilasi destruktif dapat menghasilkan monomer penyusunnya, yang dapat digunakan kembali dalam proses yang sesuai.

Selain aplikasi distilasi destruktif ini, proses tersebut juga diketahui memainkan peran penting dalam penemuan banyak senyawa organik penting. Misalnya, isoprena ditemukan saat karet alam mengalami distilasi yang merusak. Senyawa ini sangat penting dalam produksi banyak karet sintetis, yang paling menonjol adalah neoprena. Dengan demikian, destilasi destruktif adalah bentuk pirolisis yang sangat penting yang dapat digunakan untuk memperoleh banyak zat berguna dari bahan baku organik dan anorganik.

Tagged with: ,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*