Diversifikasi

Diversifikasi terdiri dari membuat heterogen apa yang sebelumnya homogen, sehingga apa yang sebelumnya seragam sekarang memiliki variasi yang berbeda.

Kata ini berasal dari bahasa Latin dan memiliki akar kata yaitu “divÄ“rsus” dan akhiran “ficar.” Bisa dibilang artinya membuat sesuatu yang berbeda yang tidak ada sebelumnya.

Konsep ini banyak digunakan di berbagai bidang, termasuk ekonomi, bisnis , dan keuangan. Kita akan melihatnya lebih detail di bawah ini.

Jenis diversifikasi

Diversifikasi, seperti yang kita sebutkan sebelumnya, dapat merujuk pada beberapa bidang studi. Kita akan fokus pada yang terkait dengan ekonomi .

  • Diversifikasi dalam ekonomi makro. Ini mengacu pada kebijakan ekonomi yang diikuti oleh berbagai negara untuk menghasilkan lebih banyak variasi barang atau jasa . Tujuannya mungkin untuk mengurangi ketergantungan pada luar negeri atau meningkatkan ekspor. Namun, ada risiko kehilangan keunggulan kompetitif spesialisasi.
  • Diversifikasi bisnis . Ini terdiri dari peningkatan variasi produk atau layanan yang ditawarkan untuk mengurangi risiko atau meningkatkan keuntungan. Ini dapat dilakukan secara horizontal (di dalam perusahaan) atau vertikal (memperolehnya dari pemasok atau pelanggan ). Itu juga bisa terkait (produk serupa) atau tidak terkait (produk berbeda).
  • Diversifikasi portofolio . Hal ini terkait dengan investasi pada aset keuangan pendapatan tetap atau variabel. Tujuan utamanya adalah untuk mengurangi apa yang disebut risiko spesifik , karena risiko sistematis tidak dapat dikurangi dengan cara ini.

Contoh diversifikasi

Ada beberapa contoh yang dapat dianggap sebagai cara untuk melakukan diversifikasi. Kita akan fokus pada aspek bisnis dan keuangan.

  • Uber, perusahaan transportasi penumpang, mendiversifikasi bisnisnya dengan menawarkan layanan pindahan atau pesan-antar makanan. Ini akan menjadi strategi horizontal dan terkait.
  • McDonald’s menciptakan sistem pengiriman rumah sendiri ketika layanan ini mulai digugat. Ini akan menjadi strategi ke depan yang terkait dan vertikal, karena ini adalah fase pasca-makan.
  • Mercadona (di Spanyol) memiliki pemasok eksklusifnya sendiri. Mereka membuat Anda berbagai macam produk yang berbeda. Kita akan menghadapi strategi diversifikasi vertikal dan tidak terkait atau konglomerat.
  • Dana investasi besar dalam pendapatan tetap dan variabel terdiversifikasi. Apakah mereka pendapatan tetap, ekuitas atau campuran, mereka memiliki sejumlah besar nilai yang berbeda. Dengan cara ini, jika seorang debitur wanprestasi atau suatu perusahaan bangkrut, hanya sebagian kecil dari modal yang hilang.
  • Seorang investor swasta yang menganalisis rasio profitabilitas dan risiko dari berbagai perusahaan untuk membuat portofolio saham. Anda memutuskan untuk memiliki 70% proporsi saham dengan risiko kecil dan profitabilitas rendah dan 30% pada saham lain dengan volatilitas yang lebih besar tetapi lebih banyak kapasitas untuk menghasilkan keuntungan. Ini adalah kasus lain dari diversifikasi.

Related Posts