Efek komersial

Surat berharga adalah hak tagih yang dinyatakan dalam suatu dokumen yang memuat jumlah utang, pihak debitur dan kreditur yang bersangkutan, dan tanggal kadaluwarsanya .

Dengan kata lain, itu adalah surat utang yang diterbitkan oleh perusahaan yang dapat menimpa pelanggan dan kreditur .

Penjelasan nota dagang

Tagihan komersial digunakan untuk mencatat hutang secara tertulis, merinci kondisi yang diatur oleh kesepakatan antara pihak yang mengeluarkan hutang dan pihak yang menerimanya.

Utilitasnya yang paling menonjol adalah kemungkinan untuk dapat mendukung hutang kepada perusahaan lain yang ingin menjadi pemilik hutang. Dengan kata lain, itu adalah keamanan utang yang dapat ditransfer.

Selain itu, jika kita tidak dapat menemukan perusahaan yang ingin mengambil alih tagihan, ada kemungkinan untuk membuat diskon tagihan perdagangan , yang terdiri dari pergi ke bank dan menyetor tagihan, menerima sejumlah uang di muka. Jika nasabah/kreditur membayar, bank menerima jumlah tersebut sebagai bentuk pembayaran. Tetapi jika tidak, perusahaan yang menitipkan barang tersebut harus membayar kepada bank uang yang diperoleh dan biaya biayanya .

Peserta dan jenis kertas komersial

Untuk memahami jenis-jenis efek yang ada, pertama-tama kita harus jelas tentang bagian-bagian yang berpartisipasi dalam operasi:

  • Dibebaskan. Ini adalah pelanggan atau kreditur yang utangnya jatuh.
  • Pustakawan. Perusahaanlah yang menerbitkan dokumen utang yang menguntungkan Anda. Itu adalah hak koleksi .
  • Pengambil. Itu akan menjadi perusahaan atau entitas yang memutuskan untuk memperoleh efek komersial dari penarik.

Seperti yang dapat kita lihat dalam operasi normal, peserta yang harus diberikan secara wajib dengan penarik dan penarik, menjadi sosok peminjam opsional.

Kemudian, jenis efek yang paling umum dalam praktiknya adalah:

  • Surat pertukaran .
  • saya akan membayar .
  • Periksa ke pembawa .

Masing-masing memiliki asal dan kegunaan yang berbeda sehingga lebih baik untuk melihat lebih dalam. Ringkasnya, kita dapat mengatakan bahwa wesel digunakan sebagai alat pengakuan utang komersial yang dapat diendorse, sedangkan wesel jarang terjadi ketika dipindahtangankan atau disahkan.

Di sisi lain, cek pembawa adalah dokumen dimana pembawa diberikan hak untuk menerima jumlah yang ditentukan melalui bank.

Contoh efek komersial

Selanjutnya, kita akan melihat contoh dalam bentuk latihan yang diselesaikan yang akan meninjau perjalanan di tingkat akuntansi yang memiliki efek komersial.

Mengingat perusahaan A yang berutang kepada perusahaan B sejumlah € 10.000, pengakuan utang dilakukan dalam format kertas komersial.

Efeknya dicatat untuk jumlah yang terutang:

Kita dapat memilih 3 cara untuk mengelola surat berharga: mempertahankannya sampai jatuh tempo, mendelegasikan pengelolaan koleksi ke lembaga keuangan atau diskon di lembaga keuangan.

1º) Dalam hal disimpan sampai habis masa berlakunya:

2º) Dalam hal memilih manajemen koleksi:

Jika hutang dibayar:

Jika hutang tidak dibayar:

3º) Dalam hal efek komersial di lembaga keuangan telah didiskon:

Kita menerima uang di muka dari bank:

Jika hutang akhirnya dibayar:

Jika hutang tidak dibayar:

Seperti yang bisa kita lihat, setiap kasus memerlukan biaya dan prosedur yang berbeda. Setiap kasus akan lebih atau kurang ideal tergantung pada kebutuhan likuiditas perusahaan dan kepercayaan yang diberikan kepada debitur.

Related Posts