Ekuitas vertikal

ekuitas tegak adalah prinsip yang harus diperlakukan berbeda dengan orang-orang yang berada dalam situasi ekonomi yang berbeda. Ini terutama berlaku untuk bidang pajak.

Dengan kata lain, di bawah konsep keadilan vertikal, individu dengan kapasitas kena pajak yang lebih tinggi harus dikenakan beban pajak yang lebih tinggi.

Kapasitas iuran dapat diukur dengan pendapatan dan aset individu. Namun, ada kemungkinan variabel diferensiasi lainnya seperti lokasi, akses ke layanan dasar, dan lainnya.

Kita dapat menyimpulkan bahwa, tidak seperti prinsip keadilan horizontal yang didasarkan pada non-diskriminasi, keadilan vertikal didasarkan pada proporsionalitas. Dengan demikian, mereka yang menerima lebih banyak pendapatan harus membayar lebih banyak pajak .

Dengan kata lain, yang dicari adalah agar sistem perpajakan memiliki efek redistribusi kekayaan di masyarakat. Dengan demikian, pemerataan yang lebih besar dikejar.

Contoh ekuitas vertikal

Sebuah sistem pajak menerapkan keadilan vertikal ketika mencoba, misalnya, untuk mengelompokkan individu berdasarkan karakteristik tertentu.

Jadi, untuk pajak penghasilan pribadi , dapat dikenakan pajak di bagian yang berbeda. Misalnya, mereka yang berpenghasilan kurang dari 5.000 euro harus membayar 15%, tetapi mereka yang menerima di atas gaji itu, 30%.

Bagaimanapun, secara umum, keadilan vertikal diamati dalam pajak progresif . Ini adalah orang-orang yang meningkatkan beban pajak semakin besar kapasitas ekonomi wajib pajak.

Sebaliknya, pajak-pajak yang bersifat regresif tidak sesuai dengan keadilan vertikal. Hal ini terjadi, misalnya dengan pajak pertambahan nilai (PPN) . Dalam hal ini, kita harus memperhitungkan bahwa individu dengan pendapatan yang lebih rendah menghabiskan sebagian besar gaji mereka untuk konsumsi. Oleh karena itu, PPN yang mereka bayarkan akan mewakili persentase yang lebih tinggi dari pendapatan mereka. Ini, dibandingkan dengan orang-orang dengan daya beli yang lebih besar.

Mari kita bayangkan bahwa kita memiliki, di satu sisi, subjek A yang menghasilkan 2.000 euro dan mengkonsumsi 1.800 euro per bulan. Jadi, jika PPN adalah 18%, yang Anda bayar untuk pajak itu adalah 324 euro.

Di sisi lain, subjek B menghasilkan 5.000 euro dan menghabiskan 2.500, jadi PPN yang harus dibayar adalah 450 euro. Angka ini lebih tinggi secara absolut dibandingkan dengan apa yang A.

Namun, PPN yang dibayarkan oleh A mewakili 16,2% dari pendapatannya, sedangkan dalam kasus B mewakili 9% dari pendapatan. Oleh karena itu, upeti mempengaruhi A lebih dari B, menunjukkan sesuatu yang sama sekali bertentangan dengan apa yang akan menjadi ekuitas vertikal.

Related Posts