Pengertian Elektron valensi dan contohnya

Elektron valensi adalah salah satu partikel yang bermuatan negatif dan yang fundamental di wilayah terluar atom, yang secara aktif berpartisipasi dalam pembentukan ikatan kimia yang berbeda. Apapun jenis ikatan kimianya, baik ion, kovalen, atau logam yang terjadi di antara atom-atom, perubahan yang terjadi pada struktur atom dibatasi pada elektron eksternal atau valensi.

Mereka lebih lemah tertarik ke inti atom positif daripada elektron dalam dan oleh karena itu dapat dibagi atau ditransfer dalam proses ikatan dengan atom yang berdekatan. Elektron valensi juga terlibat dalam menghantarkan arus listrik dalam logam dan semikonduktor.

Elektron valensi adalah mereka yang memungkinkan reaksi satu atom dengan yang lain, dari unsur yang sama atau unsur yang berbeda, karena mereka memfasilitasi ikatan. Mereka adalah satu-satunya yang mampu berinteraksi dengan elektron dari atom lain.

Pengertian

Elektron valensi adalah mereka elektron di kulit terluar dari atom tertentu, jumlah yang menentukan bagaimana atom berinteraksi satu sama lain. Sebuah atom dikatakan memiliki kulit tertutup ketika telah cukup elektron valensi untuk membuatnya stabil; ketika tidak cukup, dikatakan memiliki kulit terbuka. Sebuah atom dengan kulit terbuka terus berusaha untuk mencapai stabilitas, membentuk salah satu dasar dari banyak reaksi kimia.

Atom reaktif atau lembam tergantung pada berapa banyak elektron valensi yang dimilikinya. Atom-atom yang paling reaktif adalah mereka yang memiliki satu atau dua atau kehilangan mereka yang memiliki satu atau dua supaya dapat menjaga stabilitas. Untuk alasan ini, gas mulia – yang semuanya memiliki kulit terluar tertutup di alam – yang secara kimia inert.

Secara umum, delapan elektron yang dibutuhkan untuk sebuah atom untuk mencapai stabilitas. Dua pengecualian adalah hidrogen dan helium, yang keduanya membutuhkan dua untuk membuat kulit tertutup. Afinitas untuk atom untuk mencapai stabilitas dengan memperoleh atau kehilangan elektron valensi memberikan dasar untuk dua jenis ikatan kimia: ikatan ionik dan ikatan kovalen. Ikatan ion terbentuk ketika satu atom “mencuri” elektron dari yang lain.

Garam meja (NaCl) adalah contoh dari ini. Natrium (Na) memiliki satu elektron untuk diserahkan. Klorin (Cl), di sisi lain, membutuhkan satu untuk menjadi lengkap.

klorin
Untuk mencapai stabilitas, klorin dapat mengambil elektron dari natrium.

Untuk mencapai stabilitas, klorin akan mengambil elektron dari sodium. Hal ini memungkinkan kedua unsur untuk mencapai kulit tertutup dan stabil. Hasil ini adalah bahwa atom natrium menjadi ion positif dan atom klorin menjadi ion negatif. Muatan mereka berlawanan maka akan tarik menarik satu sama lain. Ketika dalam suatu larutan, molekul-molekul ini juga menghantarkan listrik, karena ion bebas untuk bergerak dalam larutan.

Elektron valensi
Elektron valensi adalah mereka elektron di kulit terluar dari atom tertentu; Hidrogen memiliki satu elektron di mana Helium memiliki dua
Molekul air
Molekul air terbentuk dari tiga atom (dua hidrogen dan satu oksigen) dengan menggunakan ikatan kovalen.

Air adalah contoh dari atom yang membentuk ikatan kovalen. Hidrogen memiliki satu atom untuk mendapatkan atau kehilangan dan oksigen membutuhkan dua untuk mencapai stabilitas. Dalam aplikasi ini, bagaimanapun, oksigen tidak mencuri elektron dari dua atom hidrogen. Sebaliknya, oksigen dan dua atom hidrogen berbagi elektron, membentuk molekul air. Atom juga dapat menggunakan ikatan kovalen untuk berbagi elektron dengan atom dari unsur yang sama, misalnya di dalam molekul hidrogen (H2).

Letak

Elektron valensi adalah elektron yang terletak di kulit terluar sebuah atom dan bertanggung jawab atas interaksi setiap elemen dengan yang lain untuk membentuk ikatan, dan untuk stabilitas dan kekuatannya. Tempat elektron valensi berada sesuai dengan tingkat terakhir atom. Atau lebih tepatnya apa yang akan menjadi orbital terjauh.

Ikatan yang terbentuk dapat berupa tumpang tindih ionik, kovalen, atau orbital. Dalam ikatan ionik, elektron valensi disumbangkan oleh atom dan diperoleh oleh atom yang memiliki afinitas lebih besar terhadap elektron. Dalam ikatan kovalen, elektron valensi tidak diberikan atau didapat, melainkan dibagi.

Ikatan yang membentuk elektron valensi dapat terjadi dengan cara yang berbeda, baik dengan pertukaran elektron, dengan berbagi pasangan antar atom yang bersangkutan atau dengan jenis interaksi yang terjadi pada ikatan logam, yang terdiri dari a Band “overlap”. Bergantung pada jumlah elektron ini, itu akan menjadi jumlah ikatan yang dapat dibentuk setiap atom dengan yang lain atau yang lain.

Untuk apa mereka

Ketika atom membentuk ikatan, mereka hanya melakukannya melalui elektron terluarnya, yang terletak pada tingkat energi terakhir, yang disebut elektron valensi. Elektron valensi adalah elektron yang memungkinkan terjadinya reaksi satu atom dengan atom lainnya, baik dari unsur yang sama atau unsur yang berbeda, karena mereka memiliki fasilitas atau kecenderungan untuk berpartisipasi dalam ikatan.

Bagaimana mengetahui jumlah elektron valensi

Bagi ahli kimia, sangat penting untuk mengetahui cara mencari jumlah elektron valensi untuk atom tertentu, karena dengan ini mereka dapat menentukan ikatan kimia yang dapat dibentuknya. Untuk melakukan ini, tabel periodik dan langkah-langkah berikut diperlukan:

Jika tabel periodik digunakan, dapat dilihat bahwa setiap kolom vertikal memiliki bilangan dan termasuk dalam elektron valensi. Jika tidak ada kolom bernomor, kami melanjutkan untuk memberi mereka nomor yang dimulai dengan 1 dan diakhiri dengan angka 18.

Elektron valensi dapat ditemukan dengan mencari nomor golongan unsur yang akan dipelajari, tetapi untuk logam transisi tidak ada pola tertentu yang diikuti, umumnya nomor golongan tersebut sesuai dengan kisaran jumlah elektron yang mungkin dari valensi, ini adalah:

  • Golongan 3: 3 elektron valensi
  • Golongan 4: 2 sampai 4 elektron valensi
  • Perioda 5: 2 sampai 5
  • Perioda 6: 2 sampai 6
  • Perioda 7: 2 sampai 7
  • Perioda 8: 2 atau 3
  • Perioda 9: 2 atau 3
  • Perioda 10: 2 atau 3
  • Perioda 11: 1 atau 2
  • Perioda 12: 2

Pentingnya

Elektron valensi sangat penting karena mereka berpartisipasi dalam pembentukan molekul dan senyawa karena mereka bertanggung jawab untuk menentukan kapasitas atom untuk dapat membentuk ikatan.

Contoh

Beberapa contoh elektron valensi adalah sebagai berikut:

  • Oksigen: ia memiliki 6 elektron valensi karena konfigurasi elektroniknya adalah 1s², 2s², 2p⁴
  • Helium: Helium adalah gas mulia dan oleh karena itu merupakan unsur yang tidak memiliki valensi, hal ini terjadi karena orbit terakhir atau terluarnya lengkap, dan karena alasan inilah mereka dapat membentuk molekul mono-atom dan tidak dapat digabungkan menjadi molekul. Meskipun demikian, gas ini dapat dikombinasikan dengan beberapa gas mulia yang berat.
  • Kalsium: atom kalsium memiliki 2.
  • Berilium: memiliki 2 di lapisan terakhirnya.
  • Sulfur: memiliki 18 atau 9 pasang.
  • Tembaga: tembaga hanya memiliki 2.
  • Fluor: memiliki 7.
  • Argon: memiliki 8 di level terakhirnya.
Pengertian Elektron valensi dan contohnya
Tagged with: , , ,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*