Enuresis: jenis, penyebab dan pengobatan

enuresis nokturnal adalah tindakan buang air kecil tanpa sadar saat tidur pada usia di mana diasumsikan bahwa sudah harus telah mencapai kontrol sfingter. Biasanya muncul pada anak-anak, tetapi bisa juga terjadi pada beberapa remaja bahkan orang dewasa.

Biasanya ketika mengompol terjadi, situasinya dapat menyebabkan banyak tekanan emosional pada orang yang menderitanya. Antara lain dapat menimbulkan rasa rendah diri, penolakan sosial jika orang lain mengetahui apa yang terjadi, dan kesulitan tidur; dan pada tingkat fisik, itu juga terkait dengan infeksi saluran kemih.

enuresis malam hari

Sebagian besar kasus enuresis tidak terkait dengan jenis gangguan mental atau emosional apa pun, tetapi terjadi karena keterlambatan perkembangan normal orang tersebut. Namun, sebagian kecil dari waktu (sekitar 10%), penyebab utamanya adalah masalah yang lebih serius.

Untungnya, terlepas dari kenyataan bahwa “mengompol” adalah salah satu masalah paling umum di masa kanak-kanak, kebanyakan kasus berakhir dengan sendirinya. Pada mereka di mana ini tidak terjadi, intervensi terapi perilaku biasanya sangat efektif, sehingga hampir semua orang akhirnya menghilangkan situasi ini.

Indeks artikel

Jenis

jenis enuresis nokturnal

Dokter dan psikolog mengenali dua bentuk enuresis yang berbeda: primer dan sekunder. Masing-masing dikaitkan dengan penyebab yang berbeda, selain memiliki diagnosis yang berbeda. Di bagian ini kita memberi tahu Anda apa yang masing-masing terdiri dari.

Enuresis primer

Enuresis dianggap primer ketika orang yang mengompol sebelumnya tidak pernah mampu mengontrol buang air besar mereka untuk jangka waktu enam bulan atau lebih. Biasanya ini hanyalah penundaan dalam waktu perkembangan normal, dan cenderung sembuh dengan sendirinya.

Kriteria untuk mendiagnosis kasus enuresis, yang bertentangan dengan bagian normal dari perkembangan anak, adalah bahwa buang air kecil di malam hari terjadi setelah usia ketika kebanyakan orang belajar mengendalikan usus mereka. Secara umum dianggap bahwa pembelajaran ini dapat terjadi kapan saja antara usia 4 dan 7 tahun.

Beberapa dokter percaya bahwa setidaknya satu kondisi lain harus ada untuk mendiagnosis anak mengompol. Si kecil harus mengompol setidaknya dua kali sebulan; jika frekuensinya lebih rendah, biasanya tidak terlihat sebagai gejala dari masalah ini.

Enuresis sekunder

Enuresis sekunder jauh lebih jarang daripada varian sebelumnya. Perbedaan utama antara keduanya adalah, dalam hal ini, buang air kecil yang tidak disengaja di malam hari terjadi setelah periode yang kurang lebih lama di mana orang tersebut telah belajar mengendalikan sfingter mereka.

Dalam kasus di mana enuresis sekunder terjadi, pengalaman biasanya jauh lebih menyakitkan bagi mereka yang menderita. Apalagi jika terjadi pada remaja atau orang dewasa, karena tindakan mengompol pada usia tersebut seringkali menimbulkan akibat negatif seperti rasa malu atau rendah diri.

Ketika mengompol jenis ini terjadi, biasanya ada penyebab psikologis yang mendasarinya. Namun, terkadang buang air kecil dapat disebabkan oleh faktor lain, seperti konsumsi obat-obatan tertentu atau asupan makanan yang memicu sembelit.

Penyebab

membasahi tempat tidur

Faktor penyebab seseorang mengalami enuresis belum sepenuhnya jelas. Namun, banyak faktor yang diketahui dapat mempengaruhi munculnya masalah ini. Selanjutnya kita akan melihat mana yang paling penting.

Perkembangan saraf yang tertunda

Ini adalah penyebab paling umum dari mengompol. Kebanyakan anak yang mengompol sama sekali belum mengembangkan kemampuan untuk mengontrol mangkuk toilet mereka; dan biasanya mereka tidak menunjukkan masalah lain.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa buang air kecil di malam hari mungkin disebabkan oleh sistem saraf individu yang membutuhkan waktu lebih lama dari biasanya untuk “mempelajari” sensasi yang disebabkan oleh kandung kemih yang penuh. Tentu saja, penyebab ini hanya dapat memengaruhi enuresis primer.

Genetika

Tampaknya mengompol bisa memiliki susunan genetik yang kuat. Di antara anak-anak yang orang tuanya tidak pernah memiliki masalah ini, kemungkinan munculnya hanya 15%. Namun, ketika salah satu dari dua orang tua memilikinya, itu meningkat menjadi 44%; dan mencapai 77% jika keduanya mengembangkannya.

Faktor psikologi

Di masa lalu, diyakini bahwa semua kasus enuresis disebabkan oleh peristiwa yang sangat traumatis di masa lalu individu. Dengan demikian, kematian kerabat, kasus bullying , atau menderita pelecehan seksual dapat menyebabkan seseorang mengembangkan masalah ini sepanjang hidupnya.

Hari ini, kita tahu bahwa sebagian besar kasus mengompol tidak ada hubungannya dengan trauma; namun demikian, beberapa di antaranya disebabkan oleh penyebab ini.

Ketika ini terjadi, buang air kecil yang tidak disengaja dianggap hanya sebagai gejala dari gangguan mendasar yang lebih serius.

Kelainan fisik

Dalam persentase kecil kasus enuresis, pasien menunjukkan variasi tertentu di beberapa organ mereka.

Perubahan ini bisa menjadi penyebab utama buang air kecil di malam hari. Misalnya, mereka bisa memiliki kandung kemih yang lebih kecil dari biasanya, atau uretra yang lebih lebar.

Hal berjalan sambil tidur

Sleepwalker (yaitu, yang berjalan sambil tidur) lebih cenderung mengompol. Salah satu alasan paling umum untuk ini adalah, saat bermimpi tentang pergi ke kamar mandi, mereka dapat melakukan tindakan fisik untuk buang air kecil. Jadi, mereka kadang-kadang buang air kecil di tempat tidur, di tengah kamar mereka atau di bagian lain rumah.

Menekankan

Stres dapat menjadi salah satu penyebab utama enuresis sekunder. Berbagai penelitian telah menunjukkan bahwa, ketika menghadapi peristiwa sulit seperti kematian orang yang dicintai, pindah ke kota lain atau perceraian orang tua, kemungkinan seorang anak akan mengompol lagi setelah berhenti melakukannya sangat meningkat.

Faktor gaya hidup

Konsumsi beberapa zat dalam jumlah besar, seperti kafein atau alkohol, dapat berkontribusi pada munculnya enuresis sekunder. Namun, faktor ini hampir tidak pernah menjadi penyebab utama buang air kecil di malam hari.

penyakit

Beberapa patologi fisik, seperti infeksi saluran kemih atau diabetes tipe I, juga dapat berkontribusi pada munculnya enuresis sekunder. Namun, persentase kasus di mana faktor-faktor ini adalah yang paling penting sangat rendah.

Anak-anak

Mengompol jauh lebih umum di masa kanak-kanak daripada pada tahap kehidupan lainnya. Sebagian besar kasus masalah ini hanya berkaitan dengan fakta bahwa anak belum sepenuhnya mengembangkan kemampuan untuk mengontrol ususnya; Dan karena ini penyebabnya, mereka biasanya sembuh dengan sendirinya.

Namun, meskipun merupakan sesuatu yang tidak serius dan tidak memerlukan intervensi untuk memperbaiki dirinya sendiri, enuresis pada anak-anak juga dapat memiliki beberapa konsekuensi psikologis yang serius. Bagi beberapa dari mereka yang menderita masalah ini di masa kanak-kanak, hal itu dapat menyebabkan kesulitan seperti harga diri rendah, pengucilan sosial atau insomnia.

Oleh karena itu, terkadang perlu campur tangan dalam kasus di mana enuresis terjadi pada masa kanak-kanak. Jika ini adalah jenis primer, tujuan utama terapi adalah mendidik anak untuk menunjukkan kepadanya bahwa apa yang terjadi padanya adalah normal, dan untuk membantunya mengontrol buang air besar dengan lebih baik dalam situasi tertentu seperti berkemah atau malam di teman-temannya. ‘ rumah.

Di lain waktu, lebih banyak fokus akan ditempatkan pada peningkatan harga diri anak-anak yang terkena mengompol. Kadang-kadang bahkan perlu untuk melakukan terapi keluarga untuk mengurangi dampak emosional dari masalah ini pada lingkaran terdekat anak.

Remaja dan dewasa

Ketika enuresis terjadi setelah masa kanak-kanak berakhir, dalam sebagian besar kasus itu adalah tipe sekunder. Artinya, ketika orang dewasa atau remaja mengompol, penyebabnya biasanya bukan keterlambatan perkembangan toilet training.

Karena itu, hal pertama yang harus dilakukan dalam kasus enuresis sekunder adalah mempelajari apa yang mungkin menyebabkan masalah tersebut. Seperti yang telah kita lihat sebelumnya, alasan mengapa seseorang bisa mengompol di masa remaja atau dewasanya sangat beragam.

Tergantung pada alasan yang dicurigai, intervensi yang dilakukan bisa sangat berbeda. Misalnya, mengompol yang berhubungan dengan penyakit fisik tidak dapat diperlakukan sama dengan mengompol yang disebabkan oleh gangguan psikologis yang mendasarinya.

Dampak emosional

Namun, ada kesamaan dalam kebanyakan kasus enuresis sekunder pada masa remaja dan dewasa. Orang yang menderita masalah ini setelah masa kanak-kanak cenderung memiliki konsekuensi yang lebih serius pada tingkat emosional, karena mengompol sering dianggap sebagai sesuatu yang mengerikan dan perlu malu.

Dengan demikian, mereka yang buang air kecil di malam hari tanpa disengaja dapat mengalami penurunan harga diri yang drastis yang menyebabkan mereka mengembangkan masalah psikologis lain yang lebih serius. Misalnya, kasus depresi, gangguan kecemasan, ketidakmampuan untuk tidur atau menghindari situasi di mana seseorang dapat menemukannya dapat muncul.

Oleh karena itu, dalam banyak kasus terapi untuk mengobati enuresis pada kehidupan dewasa atau remaja berfokus baik pada pemecahan masalah maupun pada pengurangan efek emosional yang merugikan yang diderita oleh orang tersebut.

Perawatan

Seperti yang telah kita lihat, dalam banyak kasus enuresis (jika merupakan tipe primer) akhirnya menghilang dengan sendirinya. Namun, beberapa variannya memerlukan penggunaan intervensi tertentu untuk mengakhiri buang air kecil di malam hari.

Hal pertama yang akan dicoba oleh dokter atau psikolog ketika menangani masalah mengompol adalah menemukan penyebab terjadinya. Jika ada hubungannya dengan beberapa gangguan yang mendasarinya, baik itu fisik atau mental, mengakhirinya biasanya merupakan tindakan yang harus diambil.

Dalam kasus di mana karena alasan tertentu penyebab buang air kecil di malam hari tidak dapat dihilangkan, masih ada banyak alternatif untuk diikuti untuk meringankan sebagian besar konsekuensi paling serius dari masalah ini. Selanjutnya kita akan melihat yang paling umum.

Penggunaan produk tertentu

Saat ini, ada banyak aksesori yang dapat mengurangi dampak enuresis pada kehidupan mereka yang menderita enuresis. Misalnya, Anda dapat membeli pelindung tempat tidur yang menyerap semua jenis cairan dan melindungi seprai dan kasur.

Pilihan lainnya adalah penggunaan pakaian dalam khusus yang mencegah air seni merembes melalui pakaian. Namun, kebanyakan orang tidak nyaman menggunakan metode ini, lebih memilih untuk menghindari buang air kecil yang tidak disengaja sebanyak mungkin.

Perubahan perilaku

Perubahan tertentu dalam gaya hidup atau kebiasaan malam hari dapat membantu mencegah terjadinya mengompol. Misalnya, beberapa orang menemukan bahwa membatasi cairan yang mereka minum di sore hari mencegah mereka mengompol.

Teknik lain yang banyak digunakan adalah penggunaan alarm untuk bangun di tengah malam dan pergi ke kamar mandi sebelum terjadi buang air kecil yang tidak disengaja. Metode khusus ini cenderung bekerja dengan sangat baik, hanya menyebabkan sedikit ketidaknyamanan pada orang tersebut.

Perawatan medis

Jika semuanya gagal, orang tersebut dapat memutuskan untuk menjalani perawatan farmakologis atau pembedahan tertentu yang telah terbukti efektif dalam mengurangi atau menghilangkan mengompol. Namun, seperti semua intervensi jenis ini, mereka mungkin tidak sepenuhnya aman atau menyebabkan efek samping tertentu.

Di antara pilihan medis yang paling umum digunakan adalah meningkatkan kapasitas kandung kemih melalui pembedahan, atau penggunaan obat-obatan seperti desmopresin untuk menghilangkan produksi urin dari tubuh.

Referensi

  1. “Pengobatan & manajemen enuresis” di: MedScape. Diperoleh pada: 01 November 2018 dari MedScape: emedicine.medscape.com.
  2. “Apa itu enuresis?” dalam: Kesehatan Anak. Diperoleh pada: 01 November 2018 dari Kesehatan Anak: kidshealth.org.
  3. “Enuresis nokturnal pada anak-anak” di: Up To Date. Diakses pada: 01 November 2018 dari Hingga Tanggal: uptodate.com.
  4. “Mengompol dewasa” di: National Association for Continence. Diakses pada: 01 November 2018 dari National Association for Continence: nafc.org.
  5. “Enuresis malam hari” di: Wikipedia. Diakses pada: 01 November 2018 dari Wikipedia: en.wikipedia.org.

Related Posts