Epilepsi lobus temporal: gejala, penyebab, pengobatan

epilepsi dari lobus temporal adalah jenis epilepsi yang berasal di lobus temporal otak, daerah penting dalam memori , bahasa dan pengolahan emosional. Ketika kejang terjadi, gangguan pada fungsi-fungsi ini mungkin muncul.

Beberapa manifestasi dari epilepsi jenis ini adalah perasaan aneh seperti ketakutan atau euforia, déjà vu, halusinasi atau disosiasi. Setelah krisis masalah memori dapat muncul, dan bahkan afasia.

Jenis epilepsi ini adalah salah satu yang paling sering dan, pada saat yang sama, kompleks. Tampaknya menjadi 40% dari semua kasus epilepsi, meskipun angka-angka ini tampaknya bervariasi dalam penelitian yang berbeda.

Istilah “epilepsi lobus temporal” secara resmi didirikan pada tahun 1985 oleh Liga Internasional Melawan Epilepsi (ILAE). Itu digunakan untuk mendefinisikan suatu kondisi yang menonjol untuk munculnya kejang berulang yang berasal dari lobus temporal medial atau lateral. Namun, itu sudah disebutkan oleh ahli saraf John Hughlings Jackson pada tahun 1881.

Indeks artikel

Karakteristik

Epilepsi lobus temporal adalah jenis epilepsi parsial, yaitu, itu mempengaruhi area otak tertentu (berlawanan dengan epilepsi umum, yang melibatkan otak secara keseluruhan).

Kejang terkait bisa parsial sederhana, di mana orang tersebut sadar; atau parsial kompleks ketika terjadi penurunan kesadaran.

Umumnya, kelahiran, persalinan, dan perkembangan orang dengan epilepsi lobus temporal adalah normal. Biasanya muncul pada akhir dekade pertama kehidupan atau awal dekade kedua, setelah cedera otak dini atau demam.

Kebanyakan pasien merespon pengobatan dengan obat antiepilepsi yang sesuai. Namun, sekitar sepertiga pasien tidak membaik dengan obat ini, dan mereka mungkin mengalami gangguan memori dan mood.

Intervensi bedah disertai dengan rehabilitasi neuropsikologis dapat digunakan untuk kasus ini.

Prevalensi epilepsi lobus temporal

Menurut Téllez Zenteno dan Ladino (2013), data tentang kejadian epilepsi jenis ini masih sedikit. Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 1975, epilepsi lobus temporal muncul pada 1,7 per 1000 orang.

Di antara pasien dengan epilepsi tipe parsial (hanya melibatkan area otak yang terbatas), antara 60% dan 80% memiliki epilepsi lobus temporal.

Mengenai studi populasi, dalam satu yang diterbitkan pada tahun 1992 diamati bahwa itu mempengaruhi 27% pasien dengan epilepsi. Sementara, di tempat lain, mereka menunjukkan 66% prevalensi epilepsi.

Tidak ada perbedaan yang ditemukan antara pria dan wanita mengenai frekuensi epilepsi jenis ini, meskipun diketahui bahwa serangan epilepsi lebih mungkin terjadi ketika wanita sedang menstruasi.

Penyebab

Epileptikus puncak dan pelepasan gelombang dipantau dengan elektroensefalografi. Sumber: Der Lange [Domain Publik]

Dalam beberapa kasus epilepsi, lesi dapat diidentifikasi dengan pencitraan resonansi magnetik atau studi histopatologi. Namun, dalam kasus lain tidak ada kelainan yang dapat diamati yang dapat diidentifikasi, membuat diagnosis dan pengobatan menjadi sulit.

Apa yang terjadi di otak ketika serangan epilepsi terjadi? Tampaknya, selama siklus tidur dan bangun, aktivitas listrik sel-sel otak kita bervariasi.

Ketika aktivitas listrik sekelompok neuron diubah, serangan epilepsi dapat muncul. Pada epilepsi lobus temporal, aktivitas abnormal ini ditemukan di salah satu lobus temporal.

Hasil gambar untuk temporal lobe lifeder

Lobus temporal

Epilepsi lobus temporal dapat bersifat familial atau memiliki onset sporadis. Penyebabnya tampaknya terutama:

Sklerosis hipokampus

Ini melibatkan hilangnya sekelompok neuron tertentu di hipokampus , area yang sangat penting yang terletak di lobus temporal. Secara khusus, mereka terjadi di inti saraf yang disebut CA4, CA3 dan CA1.

Hasil gambar untuk hippocampus lifeder

hipokampus

Bagaimana kerugian ini terjadi? Rupanya, itu bisa disebabkan oleh kecenderungan genetik, atau hipoksia perinatal (kekurangan oksigen di otak yang terjadi selama kelahiran). Itu akan menyebabkan cedera pada hipokampus yang memfasilitasi kejang demam di masa kanak-kanak.

Juga dalam beberapa penelitian telah disarankan bahwa itu bisa disebabkan oleh perkembangan hipokampus yang buruk ditambah dengan beberapa cedera berikutnya (infeksi atau trauma).

Cedera, infeksi, atau serangan jantung

Cedera otak traumatis di masa kanak-kanak, infeksi seperti meningitis atau ensefalitis, stroke, atau sindrom genetik dapat memfasilitasi timbulnya epilepsi.

Faktor risiko yang paling umum adalah pernah mengalami kejang yang disebabkan oleh demam tinggi di masa lalu. Faktanya, dua pertiga pasien dengan jenis epilepsi ini pernah mengalami kejang demam tanpa infeksi sebelum serangan kejang.

Krisis ini ditandai dengan menjadi lebih lama dari biasanya, sekitar 15 menit atau lebih. Mereka juga dibedakan dengan menyebabkan kelainan neurologis yang jelas seperti posisi aneh atau kelemahan pada beberapa anggota badan.

Lainnya

– Tumor otak tingkat rendah yang mempengaruhi lobus temporal.

– Malformasi kongenital pembuluh darah otak.

– Lesi gliotik, yaitu yang menyebabkan jaringan parut atau gliosis pada hipokampus.

Gejala

Gejala epilepsi lobus temporal yang paling umum adalah aura dan defisit memori.

aura

Aura muncul dalam 80% dari kejang lobus temporal. Mereka terdiri dari sensasi aneh yang berfungsi sebagai alarm, yang menunjukkan timbulnya kejang.

Aura adalah serangan parsial atau fokal yang tidak mengganggu kesadaran pasien, dan memiliki manifestasi yang berbeda. Misalnya, mempersepsikan bau, rasa, mengalami halusinasi visual atau ilusi perseptual. Sensasi vertigo juga termasuk dalam kelompok ini.

Pasien dapat melihat objek di sekitarnya lebih kecil dari biasanya (mikropsi) atau diperbesar (makropsi), atau, melihat distorsi dalam bentuk dan jarak unsur di lingkungan.

Aura penciuman tampaknya menunjukkan kemungkinan tumor lobus temporal.

Gejala otonom

Seperti perubahan detak jantung, merinding, atau peningkatan keringat. Keluhan gastrointestinal atau “kupu-kupu di perut” juga sering terjadi.

Gejala psikis

Seperti déjà vu (merasa pernah mengalami situasi yang sama), atau jamais vu (sebaliknya, tidak mengenali sesuatu yang sudah pernah dialami).

Selain depersonalisasi (melepaskan diri dari diri sendiri), perasaan tidak nyata, atau munculnya ketakutan atau kecemasan yang tiba-tiba. Dua gejala terakhir ini berhubungan dengan kejang yang berasal dari amigdala .

Hasil gambar untuk amygdala lifeder

Amandel otak (titik kuning)

Ada kasus di mana beberapa pasien mengamati tubuh mereka sendiri dari luar, seolah-olah mereka telah “keluar” darinya.

Gejala kehilangan kesadaran

Di sisi lain, ketika kejang epilepsi yang terkait dengan lobus temporal kompleks (dengan hilangnya kesadaran), mereka dapat berlangsung dari 30 detik hingga 2 menit. Gejala yang mungkin muncul adalah:

– Pupil melebar dan pandangan tetap.

– Ketidakmampuan untuk menanggapi rangsangan.

– Mengunyah atau menelan berulang kali, serta menampar bibir.

– Gerakan jari yang aneh dan berulang.

Gejala-gejala ini dapat berkembang menjadi kejang tonik-klonik umum. Mereka adalah yang paling khas dari epilepsi, dan ditandai dengan kekakuan tubuh yang kuat diikuti oleh gerakan berirama yang tidak terkendali.

Setelah serangan epilepsi

Setelah mengalami kejang lobus temporal, gejalanya seperti:

– Kebingungan dan kesulitan berbicara.

– Amnesia, yaitu kesulitan mengingat apa yang terjadi selama krisis. Ada kemungkinan pasien tidak mengetahui apa yang telah terjadi dan tidak menyadari bahwa ia telah mengalami serangan.

– Rasa kantuk yang berlebihan.

Jenis epilepsi lobus temporal

Ada dua jenis utama epilepsi lobus temporal:

Epilepsi lobus temporal medial

Ini adalah salah satu yang melibatkan struktur medial atau internal lobus temporal dan merupakan subtipe yang paling umum. Faktanya, mereka menyumbang 80% dari semua epilepsi lobus temporal.

Biasanya mempengaruhi hippocampus atau struktur yang dekat dengannya. Biasanya disebabkan oleh sklerosis hipokampus dan resisten terhadap obat-obatan.

Epilepsi lobus temporal neokorteks

Ini adalah salah satu yang menutupi bagian terluar dari lobus temporal. Mereka berhubungan dengan halusinasi kompleks seperti musik, suara atau jeritan dan dengan perubahan bahasa.

Diagnosa

Profesional dapat membuat diagnosis perkiraan melalui gejala yang pasien gambarkan.

Namun, untuk membuat diagnosis yang andal dan akurat, pemeriksaan otak magnetic resonance imaging (MRI) digunakan untuk melihat apakah ada kelainan yang mungkin terkait dengan epilepsi lobus temporal.

Penting juga untuk melakukan EEG, yang mengukur aktivitas listrik otak. Berkat ini, dimungkinkan untuk mendeteksi di mana aktivitas listrik yang diubah berada.

Perlakuan

Obat antiepilepsi

Sebagian besar pasien (antara 47% dan 60%) yang datang dengan kejang fokal di lobus temporal menanggapi pengobatan dengan obat antiepilepsi.

Beberapa yang lebih baru dengan gejala sekunder yang lebih sedikit dan interaksi dengan zat lain adalah: oxcarbazepine, gabapentin, topiramate, pregabalin, vigabatrin, dll.

Penting untuk dicatat bahwa wanita hamil tidak dapat minum obat jenis ini karena meningkatkan risiko malformasi pada janin. Namun, ada pasien yang tidak menanggapi obat jenis ini dan yang mungkin menunjukkan masalah memori, dan penurunan kualitas hidup yang signifikan.

Selain itu, bisa juga terjadi efek samping obat tersebut yang terlalu mengganggu. Beberapa yang paling umum adalah pusing, kelelahan, atau penambahan berat badan .

Stimulasi saraf vagus

Alternatif obat dan pembedahan adalah stimulasi saraf vagus, yang berlaku untuk pasien yang berusia lebih dari 12 tahun. Ini melibatkan penanaman alat perangsang di dada, menempatkan elektroda pada saraf vagus kiri di leher.

Perangkat ini, dengan kecepatan mondar-mandir frekuensi tinggi, tampaknya menghasilkan pengurangan kejang 25-28% selama 3 bulan pertama. Persentase ini meningkat menjadi 40% setiap tahun yang dibawa.

Sebagai gejala sekunder, batuk, suara serak, parestesia, disfagia (kesulitan menelan) atau dispnea (masalah pernapasan) dapat muncul; tetapi hanya jika alat dihidupkan.

Menariknya, mekanisme pasti bagaimana stimulasi saraf vagus memberikan efek ini tidak diketahui.

Intervensi bedah

Metode bedah dapat dipilih jika epilepsi parah, tidak sembuh dengan pengobatan lain, dan daerah otak yang menyebabkan masalah terletak dengan baik.

Saat ini, jika penyebabnya adalah sklerosis hipokampus, hal ini dapat dideteksi dengan MRI dan diselesaikan dengan pembedahan. EEG juga akan menunjukkan aktivitas listrik yang berubah di area itu.

Ada dua jenis intervensi bedah tergantung pada lokasi asal epilepsi: anterior sementara lobektomi, dan hypocampectomy tonsil.

Setelah jenis intervensi ini, ditemukan bahwa 70% pasien telah bebas kejang, tanpa komplikasi lanjutan yang signifikan. Bahkan dalam sebuah penelitian di mana mereka melakukan hipokampektomi tonsil, persentase hasil yang baik adalah 92%.

Prognosis pasien

Dibandingkan dengan populasi umum, pasien dengan epilepsi lobus temporal memiliki tingkat morbiditas dan mortalitas yang lebih tinggi. Ini mungkin terkait dengan tingkat kecelakaan yang lebih tinggi yang dialami orang-orang ini ketika memasuki krisis dan kehilangan kesadaran.

Di sisi lain, pasien ini memiliki risiko 50 kali lebih besar untuk menderita kematian mendadak, karena “kematian mendadak yang tidak terduga pada epilepsi”. Faktor risiko untuk ini adalah adanya kejang tonik-klonik umum.

Namun, dengan pembedahan, risiko kematian ini akan berkurang, membuat kematian sebanding dengan populasi umum. Indikator perbaikan yang baik pada pasien adalah tidak adanya serangan epilepsi 2 tahun setelah intervensi bedah dilakukan.

Pasien dengan epilepsi lobus temporal juga dapat menderita masalah memori dan suasana hati (gangguan afektif, kecenderungan bunuh diri …). Ini menghambat kualitas hidup mereka, memilih banyak pasien untuk mengisolasi diri.

Oleh karena itu, penting bagi pasien epilepsi untuk mengunjungi klinik neuropsikologis. Dengan demikian, akan diusahakan untuk mempertahankan kemampuan kognitif, emosi, dan fungsi orang tersebut dalam kesehariannya sebanyak mungkin.

Referensi

  1. Acharya, V., Acharya, J., & Luders, H. (1998). Aura epilepsi penciuman. Neurologi, 51 (1), 56-61.
  2. Cornejo Ochoa, JW dan Toro Perez, ME (2011). Epilepsi lobus temporal. Liga Kuba Melawan Epilepsi.
  3. Téllez-Zenteno, JF, & Ladino, LD (2013). Epilepsi sementara: aspek klinis, diagnostik dan pengobatan. Pendeta Neurol, 56 (4), 229-242.
  4. Epilepsi Lobus Temporal. (sf). Diperoleh pada 30 Desember 2016, dari Yayasan Epilepsi: epilepsi.com.
  5. Epilepsi Lobus Temporal. (29 April 2014). Diperoleh dari Medscape: emedicine.medscape.com.
  6. Kejang lobus sementara. (25 Juni 2014). Diperoleh dari MayoClinic: mayoclinic.org.

Related Posts