Epimer – pengertian dan contoh

Apa itu Epimer?

Epimer dalam stereokimia menentukan salah satu dari sepasang stereoisomer. Di pusat stereogenik, dua isomer yang ada dalam molekul berbeda, sedangkan sisanya tetap identik. Sebuah molekul mungkin mengandung banyak stereosenter yang mengarah ke beberapa stereosenter.

Stereoisomer adalah molekul isomer yang memiliki konstitusi dan rumus molekul yang sama, tetapi berbeda dalam orientasi tiga dimensi atomnya di ruang angkasa.

Epimer – Contoh

Stereoisomer di bawah ini menggambarkan konfigurasi glukosa D dan L. Di sini glukosa dirujuk berdasarkan atom karbon kiral terakhir.

Glukosa melibatkan pembentukan glikogen, pati, glukosa, oligosakarida, dan polisakarida. Karena adanya karbon dalam molekul glukosa maka dapat menunjukkan stereoisomerisme, yaitu enansiomer dan diastereomer.

Enantiomer

Isomer optik atau Enantiomer adalah 2 isomer yang relevan satu sama lain melalui refleksi. Mereka tidak super mustahil. Mereka terdiri dari sifat fisik yang sama kecuali dalam cara mereka berinteraksi dengan beberapa isomer optik senyawa lain. Oleh karena itu, isomer optik yang berbeda mungkin memiliki efek biologis yang berbeda.

Diastereomer

Diastereomer adalah stereoisomer yang bukan merupakan bayangan cermin satu sama lain karena tidak terkait dengan operasi refleksi tidak seperti enantiomer. Mereka memiliki sifat fisik yang sama. Salah satu contohnya adalah senyawa meso. Struktur di bawah ini adalah asam mesotartarat.

Contoh di bawah ini menggambarkan pembentukan pasangan enansiomer, dimana asam mesotartarat membentuk pasangan diastereomer dengan asam dextro tartarat dan levo.

  1. Asam dekstrotartarat
  2. Asam tartarat

Epirubisin dan Doksorubisin adalah epimer yang digunakan dalam obat-obatan.

Epimer – pengertian dan contoh
Tagged with: , ,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*