Fakta ekonomi

Peristiwa ekonomi, juga disebut fenomena ekonomi, adalah manifestasi nyata dari suatu peristiwa yang berdampak pada perekonomian suatu wilayah.

Ketika kita berbicara tentang fenomena, kita mengacu pada peristiwa atau kejadian yang terjadi di beberapa titik waktu. Misalnya, hujan adalah fenomena meteorologi. Dengan kata lain, itu adalah fenomena yang ada hubungannya dengan sifat atmosfer. Demikian pula, PHK 10.000 karyawan adalah fakta ekonomi. Itu berpengaruh pada perekonomian.

Oleh karena itu, kita dapat mengatakan bahwa peristiwa ekonomi adalah segala sesuatu yang berdampak pada perekonomian. Oleh karena itu, karena ekonomi adalah ilmu sosial, banyak hubungan sosial yang terjadi antara individu-individu dalam suatu masyarakat membentuk fakta-fakta ekonomi. Apalagi mereka tidak hanya harus melakukan aktivitas ekonomi saja. Juga, mereka dapat dipengaruhi oleh politik, wilayah geografis, perang atau konflik sosial.

Di sisi lain, ketika kita berbicara tentang akuntansi perusahaan. Artinya, dari transaksi tertentu kita mengacu pada konsep fakta akuntansi .

Jenis fakta ekonomi

Ada banyak fakta ekonomi, tetapi kita dapat mengelompokkannya ke dalam dua kategori besar:

  • Dibuat Mikroekonomi : Sebuah fenomena ekonomi individu. Misalnya, jika seseorang memutuskan untuk membeli sepatu, ini adalah fakta ekonomi mikro. Atau, jika sebuah perusahaan memutuskan untuk berinvestasi dalam mesin baru.
  • Made makroekonomi : Ketika kita memperhitungkan banyak fenomena ekonomi pada variabel yang sama, maka kita dapat berbicara tentang peristiwa ekonomi makro. Misalnya, jika keluarga dan perusahaan memutuskan untuk membelanjakan dan berinvestasi lebih sedikit dan menabung lebih banyak, ini adalah fakta ekonomi makro.

Disarankan untuk tidak mencampuradukkan fakta ekonomi dengan variabel ekonomi . Variabel ekonomi adalah data statistik yang mengumpulkan informasi tentang peristiwa ekonomi. Meskipun benar, terkadang kita tidak memiliki data statistik untuk mencerminkan fakta ekonomi.

Contoh fakta ekonomi

Untuk memberikan contoh yang sangat sederhana, mari kita pikirkan tentang fenomena hujan. Agar ada hujan, air harus menguap. Untuk ini perlu panas agar air menguap, awan terbentuk dan akhirnya hujan.

Hal serupa terjadi dalam perekonomian karena semuanya terhubung. Sebuah perusahaan Cina menjual ponsel yang diimpor dari perusahaan Spanyol. Namun, pembeli berhenti menyukai ponsel tersebut dan karenanya berhenti membelinya. Perusahaan Cina harus tutup dan perusahaan Spanyol berhenti mengekspor ponsel, sehingga harus memberhentikan pekerjanya.

Selama para pekerja itu tidak dapat menemukan pekerjaan, mereka akan berhenti menggunakan dan ekonomi akan melambat. Dalam urutan ini, ada beberapa fakta ekonomi:

  • Perubahan selera konsumen
  • penutupan perusahaan
  • Pemberhentian pekerja
  • Pengurangan konsumsi.

Tentu saja, urutan ini bisa berbeda. Bisa jadi perusahaan Spanyol tersebut telah melakukan diversifikasi penjualan dan penutupan perusahaan China tersebut hanya mempengaruhi sebagian produksinya dan mungkin tetap buka. Pergi ke contoh hujan, tergantung pada kondisinya, ini bisa berupa salju, granit, gerimis, kabut, dll.

Kadang-kadang situasi ini terjadi dalam isolasi, tetapi ketika mereka mempengaruhi sebagian besar ekonomi, maka resesi , krisis ekonomi dan, sebaliknya, saat-saat ekspansi ekonomi terjadi .

Related Posts