Fallophobia: gejala, penyebab dan pengobatan

falofobia adalah jenis rasa takut yang melumpuhkan beberapa orang untuk menghadapi organ seksual laki-laki, bahkan menyebabkan kerugian langsung kontrol. Harus dikatakan bahwa itu dapat terjadi pada pria dan wanita.

Beberapa orang menganggap diri mereka aseksual, dalam arti mereka merasa tidak mampu mengalami ketertarikan seksual apa pun. Banyak yang mungkin menganggap ini sebagai gejala Fallophobia, tetapi itu tidak sama. Pikirkan bahwa orang phallophobic mengalami teror ekstrim, bahkan dengan pemikiran sederhana, atau menonton video atau foto.

phallofobia

Kita semua pernah menjadi korban orang pertama dari ketakutan yang mengendalikan kita, membuat kita rentan dan tidak mampu mengelola situasi tertentu. Fakta perasaan bahwa ketakutan ini mampu mengendalikan persepsi dan pengelolaan situasi kita dikenal dengan nama fobia.

Konsep fobia sendiri mengacu pada ketakutan irasional yang dimanifestasikan beberapa orang, meskipun sadar bahwa itu bukan ancaman nyata. Katakanlah mereka tidak dapat mengendalikan diri, karena kepanikan yang sama telah mendominasi mereka, sehingga menjadi korban penyumbatan internal.

Selanjutnya, saya akan merinci gejala khas phallophobia dengan cara yang lebih spesifik.

Indeks artikel

Gejala phallophobia

Meski sekilas ketakutan ini bisa jadi terkait erat dengan beberapa bab pelecehan seksual, sebenarnya asal usulnya tidak sepenuhnya tepat.

Orang phallophobic dapat sepenuhnya menghindari hubungan seksual, tetapi juga dapat menghadirkan episode kecemasan dalam situasi seperti; terlihat telanjang, ciuman yang dalam atau bahkan memikirkan kehamilan.

Dengan cara ini, ketika dihadapkan dengan organ seksual pria, atau dengan gambarannya, ia mulai mengalami serangkaian gejala ketidaknyamanan:

-Kurangnya hasrat seksual

-keringat berlebihan

-Episode kecemasan

-Gemetaran

– Serangan panik

-Hilang kesadaran

Bagaimanapun, gejala-gejala yang baru saja saya uraikan ini, dapat menghadirkan beberapa variabilitas tergantung pada subjek yang bersangkutan. Ada 3 faktor yang perlu dipertimbangkan:

-Suasana hati

-Tingkat ketakutan

-Karakteristik kepribadian

Dengan ini saya ingin memberi tahu Anda bahwa beberapa orang lebih rentan terhadap ketakutan dan fobia daripada yang lain.

Penyebab

Seperti gejalanya, penyebab phallophobia dapat bervariasi dari orang ke orang. Namun, fobia semacam ini disebabkan oleh beberapa jenis trauma. Trauma ini biasanya terjadi selama masa kanak-kanak, ketika orang paling rentan terhadap rasa takut dan paling rentan secara emosional.

Pelecehan seksual

Penyebab yang sangat umum adalah pelecehan seksual, dan khususnya pelecehan oleh pria yang lebih tua. Laki-laki yang melakukan kekerasan terhadap anak biasanya adalah orang-orang yang dikenal dekat oleh anak itu sendiri, seperti orang-orang yang berhubungan dengan lingkungannya, teman-temannya atau bahkan seseorang dari keluarganya sendiri.

Fakta ini, selain menyebabkan rasa takut pada penis, juga menyebabkan kurangnya rasa percaya diri yang serius pada pria, yang dalam jangka panjang dapat menyebabkan kesulitan besar dalam menjalin hubungan dengan jenis kelamin pria.

Hubungan intim yang menyakitkan

Banyak orang menderita gangguan seksual akibat hubungan seksual yang sangat menyakitkan. Dengan cara ini, hubungan antara rasa sakit fisik saat itu dan anggota yang jantan, dapat menghasilkan ketakutan yang tidak terkendali terhadap penis dan terhadap hilangnya hasrat seksual berikutnya.

Rendah diri

Tingkat hasrat seksual yang rendah dapat terjadi pada kesempatan tertentu, pada orang yang kurang percaya diri (low self-esteem). Dalam kasus ketidakamanan yang ekstrim , perasaan takut / panik terhadap lawan jenis dan organ seksualnya dapat terjadi pada subjek.

Konsekuensi

Bayangkan sejauh mana fobia ini, bahkan keengganan terhadap seks dapat membuat seseorang tetap perawan sepanjang hidup. Terlebih lagi, mereka menolak gagasan komitmen, menghindari hubungan yang stabil atau memperkuat ikatan dengan orang lain di sekitar mereka, yang mengarah ke fobia sosial dan isolasi.

Ketakutan yang tidak dapat dibenarkan ini mempengaruhi kehidupan sehari-hari orang tersebut, sedemikian rupa sehingga menyerang latihan normal hubungan interpersonal mereka, seperti putusnya hubungan atau pernikahan .

Seorang individu falofóbico juga dapat mengalami episode panik, kesulitan bernapas secara normal, detak jantung dipercepat dan bahkan ketidakmampuan untuk berbicara atau berpikir secara rasional.

Perlu dicatat bahwa kita dapat menemukan kasus karakter fobia permanen. Ini berarti bahwa stabilitas dalam perilaku terdeteksi, menjadi keadaan siaga permanen dengan lingkungan. Bagi penderita fobia, hubungan dengan orang lain berarti terus-menerus dihadapkan pada bahaya yang akan segera terjadi.

Perlakuan

Ada berbagai jenis perawatan untuk orang-orang yang berada dalam situasi ini:

Pengobatan

Biasanya dianjurkan untuk mengendalikan kecemasan dan serangan panik yang berasal dari fobia.

Terapi

Dalam hal ini, terapi adalah pilihan jangka panjang yang paling direkomendasikan. Melalui terapi, adalah mungkin untuk mencapai titik awal fobia, memahami penyebabnya dan membantu mengobatinya sehingga berhenti mengkondisikan kita dari hari ke hari.

Dalam pengobatan terapeutik, 3 jenis terapi yang berbeda diturunkan untuk mengobati subjek sesuai dengan sifat fobia mereka:

  • Terapi syok kognitif-perilaku : ini adalah terapi jangka pendek yang bertanggung jawab untuk melakukan intervensi psikologis melalui eksperimen kecil dengan pasien. Artinya, ini berfokus pada pecaralan interpretasi atau keyakinan yang dimiliki orang tersebut tentang fakta itu sendiri, mengelola untuk mengarahkan perilaku mereka.
  • Terapi pemaparan : jenis terapi ini dianjurkan ketika membantu pasien untuk bereaksi secara berbeda terhadap stimulus yang diberikan.
  • Terapi sosial : sangat berguna untuk membantu pasien mendapatkan kembali kepercayaan diri dan orang-orang di sekitar mereka, membuat mereka mengerti bahwa tidak semua orang di sekitar mereka ingin menyakiti mereka.

Kasus nyata

Selanjutnya, saya akan menunjukkan kepada Anda sebuah kasus nyata tentang seorang wanita yang tenggelam dalam fobia seksual yang sama sekali tidak diketahui olehnya: Ini tentang seorang wanita yang mengaku perawan pada usia 40, menyinggung kehilangan banyak pasangan karena ketidakmampuannya untuk mempertahankan. hubungan seksual.

Jadi, melalui kasus khusus ini, Anda dapat lebih memahami apa yang mungkin dialami orang-orang dalam situasi ini:

Beberapa waktu lalu, ada kasus seorang wanita paruh baya yang datang ke ruang praktek dokter khawatir akan keperawanannya, karena ia belum pernah melakukan hubungan seksual di usia 40-an. Dia mengaku telah kehilangan banyak pasangan karena alasan ini dan dia mengerti bahwa dia harus menyelesaikannya, karena seseorang yang penting telah muncul dalam hidupnya.

Seksolog yang merawatnya mendiagnosisnya dengan vaginismus, bersama dengan fobia penetrasi. Yang mengejutkan profesional adalah bahwa setelah diagnosis ini pasien tidak muncul lagi untuk konsultasi.

Selanjutnya, spesialis menentukan bahwa perilaku pasien setelah menghilang dari konsultasi, akan dikaitkan dengan rasa takut menyingkirkan fobia itu, dan akan berarti perubahan total dalam cara dia mengatur hidup dan seksualitasnya sejauh ini.

Katakanlah fobia didefinisikan sebagai ketakutan berlebihan terhadap sesuatu yang kita tahu tidak akan terjadi, yang merupakan kepanikan irasional. Lebih khusus dan dengan mempertimbangkan keadaan kasus ini, fobia asal seksual terjadi dalam kaitannya dengan organ genital orang. Dengan cara ini, subjek yang menderitanya, akan menghindari hubungan seksual dengan segala cara, terlepas dari kenyataan bahwa mereka mungkin ingin melakukannya.

Menurut spesialis, dalam bidang fobia asal seksual, ketakutan menyebar dalam berbagai situasi: Saat memberikan ciuman, atau saat melakukan kontak dengan organ seksual orang lain (atau dengan miliknya sendiri) dan bahkan untuk mendekati percakapan seksual. alam. Ada situasi di mana subjek yang menderita fobia ini dan telah menikah, tidak pernah melakukan tindakan seksual atau menjadi sedikit pun intim dengan pasangannya.

Sehubungan dengan perawatan yang dibicarakan oleh para spesialis, mereka terutama bertaruh pada terapi desensitisasi yang dikombinasikan dengan obat-obatan, untuk mengendalikan serangan kecemasan yang serius. Lebih khusus lagi, ada pembicaraan tentang penggunaan antidepresan tertentu.

Di sisi lain, spesialis lain dalam seksologi dari Rumah Sakit Durand, berfokus pada studi tentang tingkat berbeda yang dapat kita temukan dalam jenis fobia ini. Baginya, terapi perilaku-kognitif akan menjadi terapi yang ideal untuk menangani kasus-kasus ini dan menemukan penyembuhan dalam hal ini. Terapi ini berhasil membawa pasien lebih dekat ke fobia mereka secara progresif, mengelola untuk mengurangi tingkat kecemasan sebelum asal ketakutan.

Jadi, dalam kasus yang saya jelaskan kepada Anda di awal teks tentang wanita yang takut ditembus, terapis ini akan mulai dengan bekerja pada bagaimana orang ini memandang tubuhnya sendiri, dan sedikit demi sedikit, dia akan maju dengan pertanyaan serupa sampai dia bisa mencapai asal fobia dan menghilangkannya.

Spesialis ini juga merekomendasikan kombinasi sesi terapi bersama dengan beberapa jenis obat untuk mengendalikan masalah yang berasal dari fobia, seperti kecemasan atau serangan panik.

Terakhir, saya akan bercerita tentang kesaksian seorang spesialis lain yang bidang pekerjaannya juga berfokus pada seksualitas. Profesor di Universitas Terbuka Inter-Amerika ini juga menyetujui langkah-langkah yang harus diikuti dengan dua spesialis lain yang telah saya bicarakan dengan Anda sebelumnya.

Hanya saja, profesor seksualitas itu menjelaskan bahwa meskipun tidak mudah untuk mengobati fobia, ia telah mengembangkan metode intensif bersama timnya dengan jaminan besar. Metode terapinya didasarkan pada penemuan persis di mana rasa takut itu berada, ketika mendekati tindakan seksual.

Related Posts