Fenomena Koebner: penyakit, faktor, penghambatan

Fenomena Koebner isomorfik digambarkan oleh Heinrich Koebner pada tahun 1877 pada pasien dengan psoriasis. Koebner mengamati bahwa orang dengan psoriasis yang melukai area kulit yang sehat, dengan cepat mengembangkan lesi khas penyakit mereka di area tersebut.

Fenomena yang sama ini kemudian diamati dengan banyak penyakit dermatologis lainnya dan sekarang telah dijelaskan untuk beberapa penyakit dermatologis yang berasal dari infeksi.

Psoriasis pada siku (Sumber: Jacopo188 [CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)] melalui Wikimedia Commons)

Mekanisme terjadinya fenomena ini masih belum diketahui. Sitokin, protein stres, molekul adhesi, dan antigen telah ditemukan terlibat, tetapi mekanisme patofisiologi yang mendasarinya belum dijelaskan.

Koebner mengamati fenomena di daerah kulit tanpa lesi psoriasis di mana lecet, gigitan kuda atau tato terjadi. Mekanisme eksperimental yang digunakan untuk mereproduksi fenomena ini disebut ” eksperimen Koebner .”

Kemudian, beberapa ahli kulit berpikir bahwa fenomena tersebut memiliki penyebab infeksi atau parasit, karena merespon dengan baik efek pengobatan dengan kalium iodida, arsenik atau asam pirogalat.

Untuk alasan ini, banyak dokter kulit menunjukkan tindakan sanitasi seperti mencuci pakaian, tempat tidur dan lilin lainnya yang dapat mengandung kontaminan yang dapat menyebabkan infeksi ulang pada pasien.

Indeks artikel

Penyakit yang menghadirkan fenomena isomorfik Koebner

Meskipun fenomena Koebner merupakan ciri klinis khas psoriasis, fenomena ini telah dijelaskan pada banyak penyakit kulit lainnya.

Gambaran pertama terjadi pada seorang pria muda yang menderita vitiligo. Dia mendapatkan nama seorang wanita muda yang ditato di lengannya, di area bebas cedera, ketika sekitar enam bulan kemudian lesi vitiligo muncul di tato itu.

Efek traumatis dari cahaya atau panas telah lama diketahui memperburuk banyak penyakit kulit. Misalnya, diketahui bahwa lesi penyakit Darier dapat direproduksi dengan memaparkan kulit yang sehat ke sinar ultraviolet.

Namun, beberapa penulis berpikir bahwa fenomena terakhir tidak lebih dari fenomena Koebner. Untuk memperkuat teori ini, eksperimen telah dilakukan dengan kauterisasi, menggunakan candaridine, semprotan etil klorida, dll., mencoba mereproduksi lesi penyakit Darier.

Berikut ini adalah daftar beberapa penyakit dermatologis non-infeksi dan infeksi yang terkait dengan fenomena Koebner (hanya beberapa yang paling umum yang disertakan).

Asal tidak menular

– psoriasis

– Vitiligo

-Lichen planus

– Lichen nitidus

– Pitiriasis rubra pilaris

– Vaskulitis

– Penyakit Darier

– Pelagra

– Eritema multiforme

– Eksim

– Penyakit Behçet

– Pyodemus gangrenosum

– Pemfigus bulosa

– Dermatitis herpetiformis

– Mastositosis kulit

Asal menular

– kutil

– Moluskum kontagiosum

Predisposisi dan pemicu

Salah satu aspek ciri-ciri psoriasis adalah bahwa lokasi penyakit dapat dikontrol secara eksperimental. Ini adalah bagaimana beberapa pemicu dapat menyebabkan lesi psoriasis pada individu yang rentan.

Pada pasien ini, koebnerisasi dapat menyebabkan lesi psoriasis kemerahan di hadapan banyak rangsangan pemicu, di antaranya dapat disebutkan sebagai berikut:

– Gigitan serangga atau gigitan binatang

-Terbakar

-Infeksi kulit

-Reaksi obat

-ekskoriasi

-Sayatan

-Lichen planus

-limfangitis

-fotosensitifitas

-Tekanan stres

-Sinar ultraviolet

-Vaksinasi

-Tes pada kulit (suntikan tuberkulin, dll)

-Iritasi

Rangsangan ini bukan penyebab psoriasis, tetapi agen atau kejadiannya dapat secara ketat menentukan lokasi di mana lesi psoriasis akan menyebar.

Periode munculnya lesi

Periode yang diperlukan untuk lesi psoriasis atau penyakit lain yang menunjukkan fenomena koebnerisasi muncul setelah cedera pada kulit yang sehat bervariasi, bahkan untuk pasien yang sama.

Pada pasien dengan psoriasis (yang merupakan kondisi yang paling banyak dipelajari), ketika beberapa lecet linier dibuat pada saat yang sama, lesi psoriasis tidak akan muncul di semua lecet pada saat yang bersamaan. Ini akan muncul dalam selang waktu beberapa hari, tetapi semua akan mengembangkan lesi psoriasis.

Lesi psoriasis di daerah punggung (Sumber: Psoriasis_on_back.jpg: Pengguna: Wednesday Island (dari Wikipedia bahasa Inggris) karya turunan: James Heilman, MD [CC BY-SA 3.0 (http://creativecommons.org/licenses/by – sa / 3.0 /)] melalui Wikimedia Commons)

Secara umum, interval waktu untuk koebnerisasi adalah antara 10 dan 20 hari, tetapi bisa sesingkat 3 hari dan selama 2 tahun. Variabilitas yang besar ini menunjukkan sensitivitas yang berbeda dan ciri-ciri unik dari kulit setiap pasien.

Situs preferensial

Ada beberapa perubahan pada area skarifikasi kulit yang dapat menjelaskan perkembangan lesi psoriasis pada area tersebut. Perubahan vaskular dan infiltrasi sel mast kronis yang mempengaruhi sel endotel di sekitar cedera dapat membangkitkan memori tentang peristiwa inflamasi di lokasi cedera.

Tidak ada preferensi di tempat cedera, yaitu, lesi kulit yang sehat dapat melibatkan area mana pun dan tidak secara khusus kulit kepala, siku dan lutut, yang merupakan tempat paling sering untuk perkembangan spontan psoriasis.

Bagaimana fenomena Koebner dapat dihambat?

Untuk menunda atau mencegah munculnya fenomena Koebner, berbagai perawatan telah digunakan. Penjelasan mekanisme patofisiologis yang terlibat dalam fenomena ini akan menjadi satu-satunya tindakan masa depan yang pasti untuk pengobatan yang memadai dari lesi ini.

Beberapa perawatan telah digunakan dengan sukses yang memungkinkan untuk menunda munculnya fenomena Koebner, di antaranya kita akan menjelaskan beberapa.

Injeksi epinefrin lokal yang menginduksi vasokonstriksi lokal telah membantu. Kegunaan parafin putih cair atau lembut juga memiliki efek penghambatan, mungkin karena efek antimitotik yang diketahui yang dimiliki salep lembut pada kulit.

Beberapa penulis telah menemukan bukti bahwa injeksi serum intradermal lokal dari pasien dalam proses remisi lesi psoriasis aktif memiliki efek penghambatan pada fenomena Koebner, tetapi juga menghasilkan remisi lesi aktif pada pasien yang menerima serum.

Tekanan yang diterapkan pada kulit dapat mencegah fenomena Koebner. Telah dilaporkan bahwa, di area skarifikasi kulit pasien psoriasis, tekanan eksternal untuk menutup pembuluh darah lokal dalam 24 jam pertama setelah cedera mencegah munculnya lesi psoriasis di area tersebut.

Efek mekanis ini mirip dengan efek vasokonstriktor adrenalin dan menunjukkan bahwa harus ada zat vasoaktif yang dilepaskan dan terkait dengan fenomena isomorfik, yang dalam kondisi ini tidak disekresikan.

Penggunaan steroid topikal atau intradermal topikal atau zat seperti metotreksat, lidokain, antimisin A, atau kolkisin, tidak mencegah atau menunda koebnerisasi.

Referensi

  1. Frederick Urbach. Efek negatif radiasi matahari: gambaran klinis (2001) Elsevier Science BV
  2. G Weiss, A Shemer, H Trau. Fenomena Koebner: tinjauan literatur. JEADV (2002) 16 , 241–248
  3. Lior Sagi, MD*, Henri Trau, MD. Fenomena Koebner (2011) Klinik dalam Dermatologi. 29, 231-236.
  4. Robert AW Miller, MD Tinjauan Fenomena Koebner (1982) Jurnal Internasional Dermatologi
  5. Thappa, DM (2004). Fenomena isomorfik Koebner. Jurnal Dermatologi, Kelamin, dan Kusta India , 70 (3), 187.

Related Posts