Financial Fair Play

Financial Fair Play, atau Financial Fair Play, mencakup serangkaian tindakan yang diambil oleh UEFA (Persatuan Asosiasi Sepak Bola Eropa) untuk pasar transfer di sepak bola dunia. Tujuan utama dari ini adalah untuk mengontrol dan membatasi pengeluaran klub sepak bola untuk memastikan daya saing.

Menurut UEFA sendiri, Financial Fair Play berusaha untuk “meningkatkan kesehatan keuangan klub-klub Eropa”. Serangkaian tindakan ini mulai berlaku pada tahun 2011, sebagai bentuk kontrol keuangan oleh UEFA terhadap klub.

Selama tahun 2000-an, banyak klub sepak bola menghambur-hamburkan uang dalam jumlah besar, mengakibatkan peningkatan eksponensial dalam utang mereka . Dengan cara ini, UEFA berusaha untuk mencegah pemborosan ini berlanjut dan untuk mengurangi utang klub sepak bola. Omong-omong, memastikan daya saing tim di kompetisi Eropa.

Langkah-langkah utama Financial Fair Play

Dua ukuran utama yang meringkas Financial Fair Play adalah sebagai berikut:

Klub yang lolos ke kompetisi Eropa harus membuktikan bahwa mereka tidak memiliki hutang dengan klub lain, pemain atau otoritas pajak.

Sebagai aturan umum, klub hanya bisa menghabiskan 5 juta euro lebih banyak dari yang mereka masukkan. Dengan kata lain, praktis ada keseimbangan antara pengeluaran dan pendapatan. Misalnya, apa yang disebut “orang kaya baru” di dunia sepak bola tidak dapat menghabiskan banyak uang untuk transfer; Kecuali pendapatan yang setara dihasilkan (dan tidak datang langsung dari pemiliknya).

Kegagalan untuk mematuhi langkah-langkah Financial Fair Play tidak menyiratkan pengecualian otomatis dari kompetisi Eropa, tetapi itu mengarah pada tindakan disipliner. Tindakan mulai dari peringatan sederhana, hingga pengecualian yang disebutkan di atas dari kompetisi tersebut; bersama dengan hukuman finansial yang berat.

Contoh klub yang dikenai sanksi financial fair play

Sejak berlakunya langkah-langkah ini, beberapa klub Eropa telah dikenai sanksi.

Yang paling penting adalah sebagai berikut:

Paris Saint-Germain dan Manchester City. Klub-klub ini, yang dimiliki oleh dana investasi besar Arab, mengabaikan langkah-langkah Financial Fair Play dan pada 2014 mereka dikenai sanksi. Dalam hal ini, hukuman setara dengan 60 juta euro dan batasan untuk mendaftarkan pemain.

Di Spanyol, kasus Málaga menonjol. Pada tahun 2012, UEFA mencegah klub Andalusia untuk berpartisipasi dalam kompetisi Eropa. Semua ini karena hutang signifikan yang dia kumpulkan. Málaga mengajukan banding ke CAS (Pengadilan Arbitrase Olahraga), tetapi banding ini ditolak.

Related Posts