Fisiologi tidur dan tahapannya

fisiologi tidur ditandai dengan dua tahap, REM dan nonREM dan REM dalam empat tahap. Orang dewasa biasanya tidur sekitar 8 jam sehari; Jika 8 jam tersebut dilakukan secara terus menerus maka akan dilakukan sekitar 4 atau 5 siklus. Setiap siklus dapat dipahami sebagai fase tidur yang lengkap (dari tahap I hingga REM), dan masing-masing dapat berlangsung antara 90 dan 120 menit.

Ketika kita berbicara tentang tidur atau proses tidur, kita mengacu pada keadaan fisiologis dan alami di mana tingkat kewaspadaan dan kewaspadaan berkurang, karena orang tersebut sedang beristirahat.

pria-909049_640

Dan meskipun tampaknya keheningan eksternal subjek, secara internal membuatnya dalam keadaan tenang, itu adalah sesuatu yang sama sekali salah, karena secara internal tubuh orang yang tidur tidak berhenti dan terus berfungsi serumit ketika kita bangun. .

Tidur terdiri dari berbagai tingkat intensitas atau kedalaman, di mana pada gilirannya ada modifikasi organisme yang menyertai setiap fase atau tahap tidur.

Indeks artikel

Teori dasar tentang tidur

Salah satu teori pertama yang dirumuskan untuk memahami proses tidur adalah Teori Tidur Pasif, yang dirumuskan Bremmer pada tahun 1935. Teori ini didasarkan pada fakta bahwa area rangsang di batang otak terkuras sepanjang hari, sehingga pada saatnya tiba. untuk tidur, mereka sudah lelah dan dimatikan.

Ini akan menjadi sesuatu yang mirip dengan baterai ponsel Anda, mengambil fakta pengisian sebagai proses tidur kita.

Tetapi setelah beberapa tahun dan beberapa percobaan, teori itu menjadi usang dan pandangan yang berbeda mulai diambil. Saat ini teori yang menyertai proses ini mengatakan bahwa tidur dihasilkan oleh penghambatan aktif.

Artinya ada area kecil di otak yang menyebabkan bagian otak mati saat tidur. Sesuatu seperti anjing penjaga yang mencegah area otak lain melakukan pekerjaan mereka saat Anda tidur.

Tetapi Anda harus jelas bahwa otak tidak tidur saat Anda melakukannya, tetapi cara kerjanya berubah agar sejalan dengan prosesnya.

Sampai hari ini, belum diketahui apa tujuan fisiologis yang menciptakan kebutuhan setiap makhluk hidup untuk tidur. Seperti yang Anda baca di atas, tidur dianggap sebagai kebutuhan prioritas, dan bahkan fakta tidak tidur untuk sementara waktu dapat menyebabkan gangguan bahkan kematian meskipun kedengarannya luar biasa.

Orang tidak bisa pergi tanpa tidur sama sekali selama 1 sampai 2 malam. Dari malam ketiga tanpa tidur, akan muncul gangguan yang sedikit demi sedikit akan bertambah parah dan akan berakibat serius. Ini akan mempengaruhi area seperti perhatian, memori , suasana hati dan halusinasi dan bahkan kejang mungkin muncul.

Tahapan tidur

Ada 4 fase dari proses tidur Non-REM (NREM) dan satu lagi dari tidur REM.

-fase NREM

Tahap ini juga dikenal sebagai non-Rem , berasal dari terjemahan bahasa Inggris “non-rapid eye movement”, tahap pertama ini adalah kontak pertama dengan tidur.

Ini adalah keadaan mimpi pertama yang kita masuki dan bagi kebanyakan orang dewasa itu akan menjadi tempat yang menempati 75% dari seluruh mimpi mereka.

Tahap NRem dibagi menjadi 4 fase, di mana karakteristik tidur dibentuk, yaitu sebagai berikut:

Tahap NREM- Fase1

Ini adalah tahap di mana kita merasa mengantuk atau mengantuk. Keadaan terjaga menghilang karena ritme Alpha juga menghilang. Saat ini tonus otot tidak sepenuhnya rileks. Gelombang beta telah menghilang.

Tahap NREM- Tahap II-III

Ini adalah tahap di mana meskipun kita tertidur, tidurnya ringan, ritme Alpha semakin menghilang, masih ada otot. Sedikit demi sedikit kita mengalami pintu masuk gelombang theta.

Tahap NREM- Tahap IV

Ini adalah tahap tidur nyenyak, ritme ensefalografi sangat rendah, tonus otot dipertahankan atau mungkin sangat berkurang. Gelombang delta muncul di otak kita.

Sebenarnya, tahapan ini berbeda dalam hal atonia otot meningkat sedikit demi sedikit dan gelombang otak sedikit demi sedikit berubah tergantung pada relaksasi tubuh.

-fase REM

Ini tentang fase tidur paradoks, karena selama fase ini otak memiliki aktivitas yang mengingatkan kita pada apa yang terjadi saat kita bangun. Juga selama fase ini gerakan mata cepat dihargai. Tubuh adalah atoni.

Apa yang kita impikan terjadi selama fase ini. Sampai saat ini, tidak ada teori yang jelas mengapa gerakan mata terjadi selama fase REM.

Bagaimana pengaturan tidur di malam hari?

pria-909049_640

Orang dewasa biasanya tidur sekitar 8 jam sehari. Jika 8 jam dilakukan berturut-turut, sekitar 4 atau 5 siklus akan dilakukan. Setiap siklus dapat dipahami sebagai fase tidur yang lengkap (dari tahap I hingga REM), dan masing-masing dapat berlangsung antara 90 dan 120 menit.

Distribusinya biasanya sebagai berikut:

  • Tahap I selama siklus akan berkembang sekitar 1,5% dari total siklus. Artinya jika siklus berlangsung 100 menit, hanya 1 menit setengah tubuh akan berada di fase I.
  • Fase II selama siklus akan hadir sekitar 25% dari total siklus. Dalam siklus 100 menit, 25 menit akan menjadi durasi fase II.
  • Tahap III dan IV selama siklus berlangsung 45% dari total siklus. Dalam siklus 100 menit, fase-fase ini akan berlangsung sekitar 45 menit.
  • Fase REM, selama siklus, akan berlangsung 25% dari total siklus. Karena itu, dalam siklus 100 menit, hanya 25 menit yang sesuai dengan mimpi dan mimpi paradoks.

Berapa banyak orang tidur?

bayi-22194_640

Distribusi tidur sepanjang hari berbeda tergantung pada berbagai faktor seperti usia, aktivitas sehari-hari, kesehatan, dll.

Bayi tidur hampir sepanjang waktu, meskipun saat bayi tumbuh, keadaan terjaga semakin lama. Sangat menarik untuk mengetahui bahwa bayi memiliki persentase tidur REM yang lebih tinggi daripada orang dewasa, dan selama masa kanak-kanak persentase tersebut akan mulai menurun hingga mencapai persentase yang dinormalisasi.

Pada orang dewasa, kebutuhan tidurnya lebih sedikit dibandingkan pada bayi. Orang dewasa dapat tidur antara 5 dan 9 jam dan memiliki kinerja yang baik sepanjang hari. Meskipun selalu disarankan untuk tidur antara 7 atau 8 jam sehari untuk memiliki kesehatan dan kualitas hidup yang baik.

Waktu hidup dan situasi vital yang berbeda dapat mengurangi jumlah tidur. Misalnya, ketika kita melewati saat-saat ketika kita memiliki banyak aktivitas intelektual, kita akan memiliki lebih banyak kebutuhan untuk tidur daripada saat stres sangat hadir dalam hidup kita.

Orang yang lebih tua memiliki kebutuhan tidur yang lebih rendah dan waktu istirahat mereka lebih pendek. Mereka biasanya bangun pada malam hari dan persentase tidur tahap IV. Namun, fase REM tampaknya tidak berubah sepanjang hidup dalam hal durasinya dalam siklus tidur.

Tidur diatur oleh jam biologis

Proses tidur diatur oleh ritme biologis yang dipahami sebagai ritme sirkadian. Ini adalah siklus 24 jam yang berhubungan dengan siang dan malam.

Ritme sirkadian tidur dan terjaga kira-kira setiap 25 jam. Data ini menarik karena memberitahu kita bahwa kita diprogram sedemikian rupa sehingga kita membiarkan diri kita dipengaruhi oleh ritme atau siklus tertentu.

Dalam sistem saraf pusat kita ada salah satu jam biologis kita. Jam tangan ini membuat tidur non-REM dan tidur REM bertahan selama waktu yang ditentukan.

Ritme sirkadian bergantung pada interaksi tubuh dengan rangsangan yang datang dari luar. Dari rangsangan eksternal tersebut, yang paling penting dan paling mempengaruhi kita adalah cahaya, serta waktu untuk bangun, karena waktu ini dapat diatur secara ketat.

Waktu di mana kita pergi tidur juga penting, dan meskipun kita dapat menetapkan beberapa pedoman rutin yang membuat kita pergi ke tempat tidur pada waktu tertentu, biasanya kita tidak dapat memutuskan saat yang tepat di mana kita tertidur.

Jika orang tersebut benar-benar terisolasi dari rangsangan ini, yaitu, mereka tidak merasakan perubahan cahaya, suhu atau aktivitas, mereka akan tetap mengikuti ritme tidur biologis yang normal, karena tubuh manusia diprogram untuk mengikuti ritme yang kita butuhkan tanpa perlu. untuk pengaruh luar.

Mimpi

Ketika kita bermimpi, otak kita tidak beristirahat seperti yang kita lakukan, karena aktivitas otak berlanjut dalam gerakan yang konstan dan aktif. Juga saat kita tidur, kita memiliki beberapa pengalaman aneh, yang disebut seperti mimpi atau lebih dikenal sebagai mimpi.

Seperti yang Anda baca di atas, mimpi terjadi selama fase REM (karenanya banyak ahli berpikir bahwa gerakan mata terjadi sebagai akibat dari mimpi tersebut) dan mereka berwarna dan bergerak, seolah-olah kita sedang menonton film.

Selama fase tidur nyenyak, Anda terkadang juga bermimpi. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa mimpi-mimpi itu lebih abstrak.

Selama tidur REM, otak kita mengaktifkan sistem retikuler, yang berhubungan dengan otak dan otak depan . Struktur ini juga diaktifkan saat kita terjaga.

Struktur ini terlibat dalam stimulasi sensorik, jadi diaktifkan menjelaskan mengapa ketika kita bermimpi kita memiliki sensasi benar-benar hidup dalam mimpi itu. Kita bahkan bisa merasakan apa yang kita impikan.

Selain itu, selama tidur sistem limbik juga aktif, dengan struktur seperti amigdala, dan korteks cngular. Sistem ini bertanggung jawab atas kehidupan emosional, sehingga ini juga dapat memberikan penjelasan rasional mengapa selama tidur kita tidak hanya merasakan apa yang kita impikan secara sensual, tetapi kita juga merasakannya secara emosional.

Selama tidur, korteks prefrontal , yang bertanggung jawab untuk penalaran mental, dihambat, sehingga ini dapat memberi kita informasi yang relevan tentang logika kecil yang sering dimiliki mimpi kita.

Semoga artikel ini memberikan informasi yang belum Anda ketahui tentang proses alami tidur yang Anda alami setiap malam.

6 keingintahuan tentang tidur

Orang buta juga bermimpi

Mereka yang terlahir buta bisa bermimpi seperti orang yang bisa melihat. Bedanya, mimpi orang buta diwakili oleh indera lain seperti suara dan penciuman.

Wanita memimpikan seks dalam jumlah yang sama dengan pria

Wanita memimpikan seks sama seperti pria. Dalam kondisi yang sama baik dalam jumlah maupun frekuensi. Mungkin perbedaannya hanya pada isinya.

Tidak semua orang bermimpi dalam warna

12% orang bermimpi dalam warna hitam dan putih. Data ini membuat penasaran, karena konon sejak televisi muncul, orang-orang sebelumnya bermimpi dalam warna hitam putih dan setelah kemunculan perangkat kita mulai bermimpi dalam warna.

Hewan juga bermimpi

Tentunya jika Anda memiliki hewan peliharaan, terkadang saat Anda tidur Anda telah mengamati bahwa ia bergerak seolah-olah sedang melakukan sesuatu. Hewan seperti kita manusia juga punya mimpi sebenarnya saat mereka bermimpi, mereka memiliki jenis gelombang otak yang sama dengan kita.

Tubuh Anda bereaksi terhadap mimpi Anda seolah-olah itu adalah pengalaman nyata

Pengalaman yang kita jalani pada saat kita bermimpi direkam seolah-olah itu adalah pengalaman nyata, bedanya Anda benar – benar tahu bahwa itu adalah mimpi, tetapi sulit bagi otak Anda untuk mengasimilasi dan memprosesnya seperti itu. .

Kita hanya memimpikan wajah-wajah yang sudah kita kenal

Otak Anda tidak menciptakan wajah saat bermimpi. Ketika kita memimpikan orang, wajah-wajah yang ditampilkan ini adalah wajah orang-orang nyata yang pernah kita lihat selama hidup kita. Kita mungkin tidak mengingat wajahnya atau kita mungkin tidak mengenal orangnya, tetapi itu pasti bagian dari ingatan.

Related Posts