Fobia Darah: Gejala, Penyebab, Pengobatan

fobia darah atau hematofobia adalah rasa takut dan menghindari situasi yang menimbulkan paparan -Direct atau tidak langsung ke darah, suntikan atau cedera. Orang yang memiliki fobia suntikan, darah atau luka memiliki reaksi fisiologis yang berbeda dari mereka yang memiliki fobia jenis lain.

Ada respons vasovagal terhadap darah atau suntikan, menyebabkan penurunan tekanan darah secara tiba-tiba dan kemungkinan pingsan. Orang tersebut mengembangkan fobia karena memiliki kemungkinan mengembangkan respons ini.

gadis dengan coprophobia

Sebaliknya, pada jenis fobia lain, ada peningkatan aktivitas sistem saraf simpatik , tekanan darah, dan detak jantung. Jika penghindaran situasi tidak terjadi, orang tersebut memiliki kemungkinan pingsan karena penurunan detak jantung dan tekanan darah.

Karena fobia darah adalah umum, hal itu sering dieksploitasi dalam budaya populer; film menakutkan atau Halloween.

Indeks artikel

Gejala hematofobia

-Penurunan denyut jantung.

-Menurunkan tekanan darah.

-Kemungkinan pingsan.

– Kecemasan antisipatif terhadap pajanan darah.

-Masalah gastrointestinal yang berasal dari stres.

Statistik

Prevalensi fobia ini tinggi; 3-4,5% dari populasi dan agak lebih banyak terjadi pada wanita (55-70%).

Usia timbulnya jenis fobia ini biasanya antara 5 dan 9 tahun. Kursus biasanya kronis dan tidak diobati cenderung memburuk.

Orang dengan fobia darah memiliki komponen keluarga yang lebih kuat daripada jenis fobia lainnya.

Penyebab

Fobia darah sering disebabkan oleh pengalaman traumatis di masa kanak-kanak atau remaja.

Meskipun diyakini bahwa ia juga memiliki komponen keluarga yang tinggi, sebuah penelitian dengan anak kembar menunjukkan bahwa pembelajaran sosial dan peristiwa traumatis adalah faktor yang lebih penting.

Beberapa orang dengan hematofobia juga memiliki fobia terhadap dokter atau dokter gigi, karena mereka dapat mengasosiasikan bidang medis dengan darah, terutama dari televisi dan film.

Selain itu, dapat dikaitkan dengan hipokondria (percaya bahwa seseorang memiliki penyakit) dan nosofobia (takut berlebihan akan tertular penyakit).

Perlakuan

Pendekatan pengobatannya mirip dengan fobia lainnya:

-Terapi perilaku-kognitif: menyadari pola pikir yang menciptakan rasa takut akan darah. Pikiran negatif diganti dengan pikiran positif. Aspek lain yang dapat dimasukkan adalah teknik penjurnalan dan relaksasi. Meskipun terapi ini kurang keras dibandingkan desensitisasi, terapi ini kurang efektif.

– Desensitisasi sistematis : belajar mengatasi emosi negatif yang berhubungan dengan melihat darah.

-Terapi paparan: ini tentang mengekspos orang tersebut ke darah sehingga mereka belajar mengendalikan rasa takut mereka.

-Kemungkinan obat untuk membantu dengan kecemasan dan ketidaknyamanan.

– Latihan ketegangan otot.

-Untuk mencegah hematophobia menjadi masalah yang lebih besar, perlu untuk mengobatinya ketika terdeteksi.

-Disarankan agar perawatan dilakukan dan dipandu oleh spesialis.

Konsekuensi

Hematofobia dapat menyebabkan kesulitan yang luas yang dapat membatasi kualitas hidup.

Misalnya, jika seseorang takut darah, mereka dapat menghindari tes darah yang diperlukan atau pergi ke dokter untuk pemeriksaan apa pun. Dengan cara ini, orang tersebut dapat menunda kunjungan ke dokter tanpa batas waktu untuk menghindari rasa takut.

Juga, operasi dan kunjungan ke dokter gigi dapat dihindari. Di sisi lain, orang tua dengan hematophobia mungkin merasa sulit untuk menyembuhkan luka dari anak-anak atau anak-anak mereka.

Terakhir, rasa takut akan darah dapat menyebabkan seseorang membatasi aktivitas yang memiliki risiko cedera, meskipun minimal.

Anda mungkin tidak dapat melakukan aktivitas di luar atau berolahraga. Seiring waktu, penghindaran ini dapat menyebabkan isolasi sosial, fobia sosial, kehilangan keterampilan sosial, atau agorafobia.

Dan apakah Anda memiliki fobia darah? Apa yang telah Anda lakukan untuk mengatasinya? Saya tertarik dengan pendapat Anda. Terima kasih!

Referensi

  1. Lipsitz, JD; Barlow, DH; Mannuzza, S; Hofmann, SG; Fyer, AJ (Juli 2002), “Fitur klinis dari empat subtipe fobia spesifik DSM-IV”, Journal of Nervous and Mental Disease 190 (7): 471–8
  2. Ost, LG dkk. (1991), “Tegangan yang diterapkan, paparan in vivo, dan ketegangan-saja dalam pengobatan fobia darah”, Penelitian dan Terapi Perilaku 29 (6): 561–574

Related Posts