Gletser adalah — bagian, pembentukan, contoh, jenis

Gletser adalah — bagian, pembentukan, contoh, jenis

Gletser adalah massa es terkompresi besar yang terbentuk selama ribuan tahun akibat salju yang tetap di satu tempat hingga berubah menjadi es. Gletser ini adalah benda terbesar di Bumi, dan percaya, mereka bergerak. Gletser dapat mengalir sangat lambat seperti sungai dan melewati antara gunung-gunung menciptakan celah-celah dan berbagai formasi batuan serta danau.

Gletser dianggap sebagai sisa-sisa Zaman Es terakhir, ketika suhu rendah memaksa es untuk menuju ke garis lintang yang lebih rendah, di mana iklim sekarang hangat dan sepertinya tidak ada indikasi es permanen. Gletser sekarang ditemukan di pegunungan di semua benua, dengan pengecualian Australia dan beberapa pulau samudera, dan antara garis lintang 35 ° utara dan 35 ° gletser selatan hanya dapat dilihat di Pegunungan Rocky di Australia. Andes, di Himalaya, di New Guinea, Meksiko, Afrika Timur dan di Gunung Zard Kuh (Iran).

Gletser membentuk sekitar 10 persen dari total luas lahan. Dan jika kita berbicara tentang persentase, 99 persen gletser sebenarnya terkandung dalam lapisan es kutub dari kedua belahan bumi, terutama di Antartika dan Greenland.

Pengertian Gletser

Gletser adalah benda terbesar di Bumi dan membentuk sekitar 10 persen dari total permukaan Bumi.

Gletser biasanya muncul di daerah pegunungan tinggi dan di daerah kutub. Gletser gunung tinggi disebut gletser alpine dan yang ada di kutub dikenal sebagai inlandsis atau es.

Selama musim panas, beberapa melepaskan air leleh karena lelehnya dan menciptakan badan air penting untuk fauna dan flora, tanpa mengabaikan kegunaannya bagi manusia. Mereka adalah cadangan air tawar terbesar di planet ini, mengandung hingga tiga perempatnya.

Jika kita harus menggambarkan dan mendefinisikan apa itu gletser, kita dapat dengan mudah membayangkan dan mengenalinya sebagai ruang di mana lapisan es tebal berlimpah dan di mana kehidupan manusia dan hewan hampir tidak mungkin. Namun, gletser jauh lebih dari itu dan mewakili reasuransi untuk planet kita yang selamat.

Perkiraan pertama, apa yang kita pahami oleh gletser?

Mungkin kita semua memiliki gagasan konkret tentang gletser, jadi definisinya tidak kompleks. Kami mengacu pada sejumlah besar es yang terletak di bagian tertentu dari planet ini dan yang melibatkan superposisi lapisan es yang sangat tebal yang dapat mencapai ketinggian beberapa meter dan yang telah dihasilkan oleh sedimentasi es.

Gletser jelas terletak di daerah yang sangat dingin dan daerah di mana air di bawah titik beku dan karenanya membeku. Tapi selain itu, tidak hanya pembekuan sederhana, tetapi bahkan di musim panas atau musim suhu tinggi gletser tetap relatif stabil. Gletser dapat dibentuk oleh permukaan es datar atau permukaan kasar dan memuncak. Secara umum, itu lebih umum untuk menemukan gletser di antara gunung atau di puncak mereka, ruang di mana suhunya selalu sangat dingin.

Karakteristik gletser

Gletser bukanlah tempat di mana salju hanya berkumpul tetapi kita berbicara tentang medan yang sangat luas di mana tanahnya adalah es. Ini dihasilkan dari proses pendinginan dan pengerasan salju yang melewati berbagai tahap hingga menjadi es, kondisi air yang paling kaku dan padat. Contoh gletser paling penting di planet ini ditemukan di sepanjang pantai barat dan utara Amerika Utara, di berbagai wilayah Andes, terutama di dataran tinggi, Amerika Selatan, Greenland, Eropa tengah, dan wilayah Himalaya di Asia.

Gletser, seperti yang bisa dibayangkan, adalah ruang beku di mana kehidupan tidak mungkin karena tidak ada makanan dan iklimnya sangat tidak bersahabat. Namun, dalam semua kasus mereka mewakili tempat wisata tingkat tinggi karena keindahan dan sifatnya yang spektakuler.

Pentingnya gletser untuk kelangsungan hidup manusia

Dalam beberapa dekade terakhir, masalah perubahan iklim telah memberikan data baru tentang gletser dan kontribusinya bagi kelangsungan hidup manusia. Ini karena mereka adalah fokus suhu rendah yang membantu menurunkan suhu rata-rata planet (yang terus terang meningkat) dan dengan demikian mengatur suhu umum planet.

Namun di sisi lain, gletser berada dalam bahaya mulai mencair, yang (selain hilangnya keanekaragaman hayati) dapat menghasilkan kenaikan besar permukaan laut dan akibatnya banjir di banyak kota dan daerah pantai.

Pembentukan gletser

Awal gletser terdiri dari salju keabadian di area yang sama sepanjang tahun. Di atmosfer, molekul uap air menempel pada partikel debu kecil, sehingga membentuk struktur kristal. Kemudian molekul uap air lainnya menempel pada kristal dan kepingan salju khas terbentuk dengan cara yang menakjubkan.

Serpihan jatuh di gunung. Seiring waktu, salju yang turun berikutnya menutupi kepingan salju pertama dan salju yang cukup mulai menumpuk menjadi struktur es yang berat. Tahun demi tahun lapisan baru mengompresi lapisan sebelumnya; Kompresi ini menyebabkan salju mengkristal lagi ketika udara di antara kristal menyusut.

Kristal semakin besar dan besar, sehingga salju memadat dan meningkatkan kepadatannya. Pada titik tertentu ia menyerah pada tekanan dari berat es dan mulai meluncur ke bawah, membentuk semacam sungai yang berembus melalui lembah.

Akhirnya, es di gletser mencapai garis keseimbangan. Di atas garis ia mendapatkan lebih banyak massa daripada kehilangan, tetapi di bawah ia kehilangan lebih banyak daripada yang diraihnya.

Proses ini bisa memakan waktu lebih dari 100 tahun.

Jenis

Gletser adalah setiap massa besar es abadi yang berasal dari darat dengan rekristalisasi salju atau bentuk curah hujan padat lainnya dan menunjukkan bukti aliran masa lalu atau sekarang.

Batas pasti untuk istilah besar, abadi, dan aliran tidak dapat ditentukan. Kecuali ukurannya, sepetak kecil salju yang bertahan selama lebih dari satu musim tidak dapat dibedakan secara hidrologis dengan gletser sejati. Sebuah kelompok internasional menunjukkan bahwa semua massa salju dan es yang persisten lebih dari 0,1 kilometer persegi (sekitar 0,04 mil persegi) termasuk dalam kategori ini.

Potongan es gletser terbesar adalah apa yang dikenal sebagai penutup es kutub dan lapisan es kontinental. Lapisan es ini sangat besar, dan sekarang hanya ditemukan di Antartika dan Greenland. Lapisan es menutupi lebih dari 50.000 kilometer persegi dan bisa sangat tebal sehingga menutupi fitur topografi seperti gunung dan lembah.

Lapisan es adalah versi yang lebih kecil yang berukuran kurang dari 50.000 kilometer persegi. Mereka berbentuk seperti kubah dan dapat menutupi daerah pegunungan sehingga gunung-gunung tersembunyi. Ladang es mirip dengan es di kutub, kecuali yang terkecil dan alirannya dipengaruhi oleh topografi bumi.

1. Gletser Exutory

Ketika gletser mengalir dari lapisan es atau bidang es, itu disebut gletser keluar atau exutory. Ini dikelilingi di sisi oleh batuan dasar terbuka. Mereka adalah awal dari apa yang umumnya menjadi lembah gletser.

Gletser Lambert di Antartika adalah salah satu contoh gletser paling terkenal, sebagian besar karena ukurannya yang sangat besar. Ini mengeringkan sekitar 16 persen lapisan es Antartika.

2. Gletser lembah

Ketika gletser keluar terbentuk dan meluncur keluar dari medan es, itu bisa disebut  gletser lembah. Tetapi gletser di lembah juga dapat terbentuk sendiri, mulai dari puncak pegunungan dan mengalir turun ke daerah bentuk V curam di antara dua puncak, sering mengikuti jalur yang diukir oleh sungai kuno. Hasil dari tindakan ukiran gletser jenis ini biasanya berupa lembah berbentuk huruf U.

3. Gletser pasang surut

Ini adalah gletser yang mengalir ke lautan dan bergabung dengan air dan memanaskan es saat mereka pergi, menciptakan gunung es.

4. Gletser gantung

Ini mulai terbentuk di atas pegunungan dan sering memberi menyebrang ke lembah. Ini turun ke sisi gunung tetapi berhenti tiba-tiba, biasanya di tebing. Kemudian mereka membentuk gletser lembah melalui longsoran dan air terjun.

5. Gletser Piedmont

Jenis ini adalah apa yang terjadi ketika gletser lembah tumpah ke dataran datar, memanjang seperti genangan air besar dan sangat dingin.

6. Gletser sirka (cirque)

Dengan cara ini salju diketahui yang menumpuk dalam depresi kecil di sisi gunung, yang akhirnya dipadatkan dalam es gletser. Ketika gletser menumpuk dan berubah, mereka mengikis depresi untuk membentuk lembah berbentuk mangkuk yang disebut sirkus.

8. Gletser batu

Semua gletser memiliki sejumlah batu, tanah, dan puing-puing lain yang terakumulasi di dalam atau di sekitarnya. Tetapi ini membawa ini ke tingkat yang baru. Terutama gletser yang bergerak lambat yang tertutup atau penuh dengan puing-puing, sering kali benda-benda yang jatuh dari dinding lembah saat gletser bergerak maju. Mereka biasanya lebih mirip tanah longsor daripada gletser.

Bagian dari gletser

  • Akumulasi area. Ini adalah area tertinggi gletser, tempat salju turun.
  • Alokasi daerah. Area tempat proses fusi dan evaporasi terjadi, dan di mana keseimbangan tercapai.
  • Retak. Mereka terbentuk di daerah di mana gletser mengalir dengan cepat.
  • Moraine. Mereka adalah pita gelap sedimen umum di tepi dan puncak gletser. Mereka terbentuk ketika menyeret batu dan lumpur tetap saat meluncur.
  • Terminal. Ini adalah ujung bawah gletser, dan seperti yang dapat diasumsikan, di mana ia berakhir.

Ringkasan

  • Gletser yang membentuk lapisan es Greenland memiliki cukup es untuk menyelimuti Bumi pada kedalaman 5,18 meter.
  • Antartika telah tertutup es selama setidaknya 40 juta tahun.
  • Jika semua es di daratan mencair, permukaan laut akan naik sekitar 70 meter.
  • Dalam 750.000 tahun terakhir, telah ada 8 siklus Zaman Es yang dipisahkan oleh periode yang disebut” interglasial “. Jika catatan ilmiah tidak gagal, dunia sedang mendekati Zaman Es lain, yang akan terjadi dalam beberapa ribu tahun.

Tinggalkan Balasan