Glukosamin dan fungsinya

Glukosamin dan fungsinya

Glukosamin adalah aminosakarida yang secara alami disintesis dari glukosa dan memiliki peran penting dalam pembentukan tulang rawan artikular. Glukosamina ditemukan di hampir semua jaringan manusia, meskipun memiliki konsentrasi yang lebih tinggi di hati, ginjal dan tulang rawan.

Glukosamin diperlukan untuk pembentukan permukaan sendi, tendon, ligamen, cairan sinovial, kulit, tulang, dan kuku. Pada gilirannya, itu memiliki beberapa penting dalam pembentukan pembuluh darah dan sekresi mukosa di beberapa perangkat seperti pencernaan atau sistem pernapasan. Glukosamin juga diperlukan untuk sintesis senyawa seperti glikolipid, hyaluronat, glikosamglglans atau glikoprotein.

Tulang rawan

Peran tulang rawan adalah melindungi tulang dan memungkinkan gerakan terjadi dengan sedikit tekanan dan gesekan. Tulang rawan terdiri dari sel-sel yang disebut kondrosit, sebuah matriks yang mengelilinginya, dan air. Kondrosit berkembang biak sangat sedikit, tetapi mereka diketahui mampu meregenerasi matriks di sekitar mereka.

Makromolekul seperti kolagen, elastin, dan proteoglikan ditemukan dalam matriks ini. Proteoglikan terdiri dari protein dan kombinasi glikosamilis (chondroitin sulfat, kerathan sulfat, dermatan sulfat atau asam hialuronat). Glukosamin akan berfungsi sebagai substrat untuk kondrosit untuk sintesis glukosamglglans ini.

Rahim dan kondrosit diberi nutrisi melalui cairan sinovial, yang merupakan cairan yang menutupi dan melumasi sendi. Glukosamin mencapai cairan sinovial melalui sirkulasi, dan dari cairan sinovial, glukosamin mencapai kondrosit, yang menggunakannya untuk membentuk komponen yang berbeda dari matriks tulang rawan.

Aktivitas normal kehidupan sehari-hari menghasilkan keausan kecil pada tulang rawan, melemahkannya dan membuatnya rentan terhadap degradasi oleh enzim atau patogen, ini bersama-sama dengan terlalu sering menggunakan sendi dan kebersihan postur dan biomekanik yang tidak memadai dari tindakan olahraga berkontribusi untuk kerusakan dan kehancurannya.

Glukosamin sering digunakan untuk mengobati rasa sakit dan peradangan yang disebabkan oleh degenerasi sendi. Glukosamin yang digunakan dalam suplemen makanan ini biasanya berasal dari cangkang dan cangkang moluska dan tersedia dalam tiga bentuk komersial: glukosamin hidroklorida, N-asetil glukosamin, dan glukosamin sulfat (yang paling banyak dipelajari).

Fungsi

Suplementasi glukosamin telah terbukti efektif dalam pemulihan dan perlindungan tulang rawan artikular. Setelah dicerna, glukosamin diserap dan didistribusikan ke seluruh tubuh, secara selektif menyerap ke dalam sendi. Meskipun diperlukan lebih banyak penelitian, tampaknya ini bekerja dengan mempromosikan regenerasi matriks, berkat sintesis glikosaminglyans dan pengurangan degradasi tulang rawan.

Perlindungan bersama pada orang yang berlatih olahraga dan aktivitas fisik.

Tulang rawan jaringan sendi rentan terhadap kekuatan kompresi dan traksi yang terjadi setiap hari selama pergerakan sendi. Aktivitas normal sehari-hari mampu melemahkan tulang rawan dan jika olahraga juga dilakukan, persendiannya mengalami keausan yang lebih besar, dan degenerasi dini tulang rawan dapat terjadi.

Sendi yang paling parah terkena dampak bervariasi tergantung pada olahraga. Misalnya, dalam sepak bola Anda dapat melihat lutut dan pergelangan kaki yang terkena lebih banyak, sedangkan dalam kebugaran pergelangan tangan, siku, bahu, pinggul dan lutut dihukum.

Pencegahan dan pengobatan osteoartritis.

Osteoartritis adalah hasil dari ketidakseimbangan antara pembentukan dan penghancuran tulang rawan. Ketika ada lebih banyak kerusakan, sitokin muncul bahwa, selain menghancurkan tulang rawan, menghambat aksi enzim yang bertanggung jawab untuk regenerasinya.

Glukosamin sulfat menghambat enzim yang menghancurkan tulang rawan dan mampu merangsang sintesis matriks seluler. Konsumsi suplemen dengan glukosamin efektif dalam menghilangkan gejala osteoartritis, meningkatkan mobilitas dan memperlambat perkembangannya.

Manfaat lain.

Tampaknya konsumsi glukosamin mungkin berguna dalam mengobati nyeri radang sendi pada sendi temporomandibular. Kondisi ini menyebabkan rasa sakit saat mengunyah, berbicara, atau makan.

Dosis

Dosis harian 1500 mg / hari direkomendasikan, dibagi menjadi tiga dosis 500 mg.

Beberapa penelitian mengaitkan obesitas dengan respons glukosamin yang lebih rendah dari rata-rata, sehingga dosis yang dibutuhkan mungkin lebih tinggi pada orang-orang ini.

Perhatian

Glukosamin yang digunakan dalam dosis yang direkomendasikan dianggap aman.

Tidak ada banyak informasi ilmiah tentang penggunaannya selama kehamilan, sehingga tindakan pencegahan konsumsi tidak dianjurkan.

Meskipun merupakan aminosakarida, glukosamin tampaknya aman untuk penderita diabetes, selama kadar glukosa terkontrol dengan baik.

Meskipun suplemen glukosamin diekstraksi dari cangkang moluska, biasanya tidak ada masalah pada orang yang alergi terhadap kerang, karena alergen biasanya ditemukan dalam protein dari daging krustasea. Meskipun tidak ada laporan tentang kasus alergi glukosamin pada orang yang alergi terhadap kerang, mungkin disarankan untuk berkonsultasi dengan spesialis.

Akhirnya, interaksi dengan beberapa obat dapat muncul, seperti Warfarin, obat yang digunakan sebagai pengencer darah. Glukosamin dapat meningkatkan efek antikoagulan obat dan dapat menyebabkan perdarahan. Karena itu, warfarin tidak boleh dikombinasikan dengan glukosamin. Konsumsi glukosamin juga tidak dianjurkan selama perawatan kanker.

Tinggalkan Balasan