Glukuronolakton dan fungsinya

D-glukuronolakton adalah karbohidrat yang secara alami terbentuk di hati dari glukosa, juga dapat ditemukan pada tanaman (terutama dalam resin dan salvia) dan pada beberapa makanan (sumber terkaya adalah anggur, dengan jumlah hingga 20 mg / dl).

Dikenal sebagai bahan minuman energi yang biasanya muncul dalam konsentrasi antara 250 hingga 2500 mg / L, minuman D-glukuronolakton digunakan untuk melawan kelelahan dan memberikan perasaan kesejahteraan umum.

D-glukuronolakton-? – Lakton yang dikonsumsi secara oral diserap dengan sangat cepat, dimetabolisme dan diekskresikan sebagai, xylitol, L-xylulose dan asam glucaric. Pada pH fisiologis ia dalam keadaan setimbang dengan asam konjugatnya, D-glukuronat.

Ini adalah komponen struktural yang sangat penting dari jaringan ikat dan memiliki peran hepatoprotektif, selain itu pada beberapa hewan vitamin C dapat disintesis secara endogen dari asam glukuronat, tetapi ini tidak terjadi pada manusia, yang tidak memiliki jalur metabolisme ini.

Fungsi

Peningkatan performa.

Glukuronolakton diyakini menghasilkan peningkatan kinerja dan mengurangi kelelahan, berkat kemampuannya untuk menghilangkan racun.

Ini adalah bahan utama dalam minuman energi, bersama dengan kafein dan taurin. Namun, belum ditunjukkan bahwa diambil secara terpisah dapat memiliki efek ini. Minuman berenergi bekerja dengan mengurangi rasa kantuk, meningkatkan perhatian dan waktu reaksi. Beberapa penelitian telah menunjukkan hasil yang lebih besar dalam performa atlet ketika ditambah dengan minuman energi yang mengandung taurin dan glukurolakton, dibandingkan ketika ditambah dengan minuman energi yang tidak mengandung kedua zat ini.

Aksi pada sendi.

Kondroitin sulfat adalah senyawa yang merupakan bagian dari matriks tulang rawan dan terdiri dari unit pengulangan linier asam D-glukuronat dan N-asetil-galaktosamin. Asam glukuronat adalah konjugat glukuronolakton. Untuk alasan ini, meskipun belum diteliti dengan baik, ini dapat membantu pemeliharaan sambungan yang tepat karena diperlukan untuk membentuk salah satu komponen penting dari matriks.

Pelindung hati, detoksifikasi.

Glukuronolakton dianggap sebagai detoksifier, karena asam glukuronat memiliki kemampuan untuk berasosiasi dengan zat-zat tertentu dan membentuk senyawa yang disebut glucuronides. Glukuronida ini lebih larut dalam air daripada molekul aslinya dan lebih mudah diekskresikan melalui ginjal. Senyawa-senyawa ini yang biasanya terkonjugasi dengan asam glukuronat biasanya adalah steroid, obat-obatan, dan bilirubin.

Selain itu, nampaknya glukurolakton dapat menurunkan jumlah enzim glukuronidase, yang menghidrolisis senyawa glukuronida, membuat ekskresi mereka sulit. Jadi glucuronolactone dapat mengurangi jumlah glucuronides yang dihidrolisis sehingga mereka dapat diekskresikan secara normal. Jika aktivitas glucuronidase tinggi, itu terkait dengan jenis kanker tertentu, terutama yang tergantung hormon.

Dosis

Jumlah glukururonolakton yang disediakan oleh suplemen bervariasi dari 100 mg hingga 1000 mg dan biasanya dimasukkan ke dalam produk pra-latihan.

Perhatian

Batas hingga tidak ada efek samping yang telah diamati D-glukuron -? – lakton (NOAEL) adalah 1000mg / kg berat badan / hari. Otoritas Keamanan Pangan Eropa (EFSA) menyatakan bahwa konsumsi glukuronolakton dalam level ini tidak menimbulkan risiko bagi kesehatan konsumen.

Karena sifat glikogeniknya, penderita diabetes harus berhati-hati ketika mengonsumsi suplemen yang mengandung glukuronolakton dalam jumlah yang signifikan.

Menurut EFSA tidak ada peringatan tentang mutagenisitas atau karsinogenisitas, karena itu adalah metabolit yang terbentuk secara alami di dalam tubuh.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *