Hambatan masuk

hambatan masuk ke pasar hambatan dari berbagai jenis yang menyulitkan atau menghambat masuknya perusahaan, merek atau produk baru.

Artinya, hambatan ini adalah semua pagar yang mempersulit atau mencegah pesaing baru untuk berpartisipasi dalam suatu industri .

Mungkin ada hambatan ekonomi, hukum atau bahkan yang terkait dengan bidang-bidang seperti etika atau citra publik.

Michael Porter mengembangkan konsep hambatan masuk sebagai salah satu dari lima kekuatan persaingan . Artinya, itu adalah salah satu variabel yang menentukan apakah menguntungkan bagi perusahaan untuk memasuki suatu sektor.

Demikian pula, Porter menganalisis kesulitan dalam keluar dari pasar. Ini dikenal sebagai hambatan keluar .

Perlu dicatat bahwa hambatan masuk terkait dengan dua faktor penting untuk dipelajari dalam suatu industri: tingkat persaingan dan profitabilitas .

Adanya hambatan yang tinggi memperlambat munculnya pesaing baru, melindungi mereka yang sudah terpasang dan dengan demikian mempertahankan ekspektasi keuntungan mereka.

Hambatan masuk umumnya terkait dengan poin penting yang berbeda. Ini bisa berupa ukuran sektor, saluran distribusi utama atau persiapan yang diperlukan untuk personel yang berpartisipasi dan yang perlu direkrut.

Hambatan utama untuk masuk

Hambatan utama untuk masuk dalam suatu industri adalah sebagai berikut:

  • Hambatan ekonomi: Modal awal diperlukan untuk memasuki pasar. Kita merujuk, misalnya, pada pengeluaran untuk iklan yang berfokus pada publikasi perusahaan baru dan produk-produknya. Demikian pula, ada investasi yang didedikasikan untuk pengembangan dan inovasi teknologi yang dibutuhkan di sejumlah besar sektor.
  • Skala ekonomi: Ini adalah kondisi yang terpenuhi ketika, pada volume produksi yang lebih tinggi, setiap unit tambahan biaya produksi lebih rendah ( skala ekonomi ). Keadaan ini berarti keuntungan bagi perusahaan yang sudah ada di pasar.
  • Economies of scope: Untuk menghemat biaya, sumber daya yang sama dapat digunakan untuk mengembangkan lebih dari satu barang atau jasa ( economies of scope ). Ini adalah kerugian bagi perusahaan baru jika hanya menawarkan satu produk.
  • Diferensiasi produk: Terjadi ketika perusahaan mapan memiliki prestise merek atau portofolio klien yang mapan. Ini memaksa pesaing baru untuk berinvestasi besar-besaran, misalnya dalam periklanan.
  • Kebutuhan modal penting: Dalam beberapa kasus diperlukan investasi besar untuk mulai bersaing sejak saat pertama. Kita merujuk, misalnya, untuk kebutuhan modal untuk penelitian dan pengembangan (R&D) atau untuk menutupi kerugian awal yang besar.
  • Hambatan hukum : Ada berbagai izin administratif, dari yang paling umum hingga eksklusif untuk memasuki pasar tertentu. Kadang-kadang juga diperlukan untuk memperoleh paten dan izin yang terkait dengan kekayaan intelektual untuk menghindari praktik yang tidak wajar dalam hal persaingan.
  • Konsentrasi aset strategis: Faktor lain yang membatasi masuknya pesaing baru adalah bahwa perusahaan yang mendominasi pasar memiliki akses yang menguntungkan ke bahan baku atau memiliki pusat logistik di area strategis.

Hambatan untuk masuk dan citra publik

Contoh lain dari hambatan masuk berkaitan dengan citra publik atau eksternal perusahaan. Dengan kata lain, perusahaan baru harus terlebih dahulu mempelajari dari sudut pandang etika apakah memasuki suatu sektor menguntungkannya secara publik atau tidak.

Misalnya, bayangkan sebuah perusahaan yang selalu berkomitmen pada kebebasan berekspresi berusaha memasuki pasar baru. Namun, negara itu mulai melakukan kontrol ketat atas konten media.

Jadi, bagi perusahaan akan kontradiktif untuk masuk ke negara ini di mana ada sensor dan sekaligus mempertahankan nilai-nilai seperti kebebasan yang secara teori merupakan bagian dari budaya organisasinya.

Related Posts