Harga Ramsey

Harga Ramsey sesuai dengan sistem penetapan harga di mana harga barang atau jasa berbanding terbalik dengan elastisitas permintaannya.

Dengan kata sederhana, harga Ramsey menyatakan bahwa ketika orang lebih sensitif terhadap kenaikan harga, harga yang lebih rendah harus ditetapkan. Sebaliknya, ketika orang kurang sensitif terhadap harga, harga yang lebih tinggi harus ditetapkan.

Sistem penetapan harga ini memiliki kualitas yang memaksimalkan kesejahteraan sosial ketika kita memiliki perusahaan yang menjual beberapa produk. Itu juga sesuai dengan batasan bahwa perusahaan tidak memiliki kerugian. Dengan cara ini dipastikan bahwa perusahaan dapat terus beroperasi di pasar (itu menutupi biayanya).

Harga pesanan pertama dan kedua yang optimal

Harga Ramsey juga dikenal sebagai harga optimal urutan kedua. Harga orde pertama adalah harga di mana harga sama dengan biaya marjinal tetapi perusahaan tidak menutupi biaya tetapnya.

Prinsip Harga Ramsey

Seperti disebutkan di atas, di bawah penetapan harga tipe Ramsey, konsumen yang kurang sensitif terhadap harga harus berkontribusi lebih banyak daripada mereka yang lebih sensitif.

Di antara alasan yang akan menjelaskan sensitivitas yang lebih rendah terhadap harga adalah kemungkinan yang lebih rendah untuk menemukan pengganti, biaya pertukaran yang tinggi, kurangnya informasi, antara lain.

Konsumen yang lebih sensitif kurang bergantung pada barang, baik karena mereka memiliki lebih banyak barang pengganti atau barang tersebut kurang penting bagi mereka, di antara alasan lainnya.

ulasan harga Ramsey

Ada beberapa kritik terhadap sistem ini baik dari sudut pandang moral maupun dalam aplikasi praktisnya:

  • Tidak adil : konsumen tawanan dengan pilihan yang lebih sedikit harus membayar harga yang lebih tinggi daripada konsumen lain. Hal ini dapat dianggap tidak adil, terutama ketika konsumen yang ditawan membutuhkan barang karena sakit atau keadaan lain di luar kendali mereka.
  • Ini membutuhkan banyak informasi : untuk menerapkan sistem harga dengan benar, diperlukan informasi yang seringkali tidak tersedia, seperti biaya marjinal setiap produk dan elastisitas permintaan dari kelompok konsumen yang berbeda.
  • Tidak Praktis : Karena persyaratan pelaporan dan kritik bahwa mereka tidak adil, regulator umumnya tidak menegakkannya.

Related Posts